Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2016

Tiket ke Jepang yang Tertunda: Research Project

Pagi ini, di sebuah grup WA sedang membahas mengenai sebuah acara yang sedang berlangsung di JCC Senayan, yakni Garuda Travel Fair (GATF) 2016. Seperti yang saya diduga, ribuan orang yang ingin berlibur dengan harga murah riuh rendah akan berdesakan di arena JCC. Padahal, untuk mengantri saja bisa habis waktu total 2-3 jam. Kabarnya, seorang teman juga menyatakan ada yang sampai menginap di JCC demi mendapatkan tiket! Dia sendiri datang jam 10 dan antrian sudah sangat membludak. 40 menit antri tiket masuk. 1 jam antri travel. 1 jam antri bayar. 20 menit antri tiket dikeluarkan. Luar biasa bukan!

Panggilan Senioritas

Kapankah saya memanggil seseorang dengan prefix kak/mas/teh/bang/dsb?

Angkatan
Usia saya 2 tahun lebih muda dibanding rata-rata teman seangkatan saya karena dahulu saya masuk SD saat 5 tahun dan sempat aksel saat SMP. Tetapi, sepanjang sejarah tidak pernah ada tuh teman seangkatan yang dipanggil "kak". Jadi tentu saja, teman yang saya panggilan dengan awalan "kak" pastinya ada di angkatan yang lebih tua dari saya

Keakraban
Tetapi ternyata tidak semua kakak kelas saya yang saya panggil dengan awalan "kak". Ada beberapa yang ya, ada beberapa yang langsung nama. Kategori kakak kelas di bagian ini adalah 1-3 angkatan diatas saya. Diatas itu sudah pasti pakai awalan, jauh bedanya, lebih dari 6 tahun hehe.

Ternyata yang mempengaruhi apakah saya memanggil orang tersebut memakai awalan "kak" adalah keakraban. Untuk orang yang baru pertama kali kenal sudah pasti saya memakai awalan. Mereka masuk ke kategori acquaintance, alias kenalan. Awal "kak"…

(Not) A Fairy Tale

Alkisah pada suatu hari, seorang teman membalas salah satu plurk saya dengan balasan yang sama sekali tidak relevan dengan status plurk yang saya gaungkan.
"Net, nanti gw mau japri lo ya. Ada mau nanya-nanya sesuatu." "Oke, shoot!", balas saya.

Fenomena Fanatik

Belakangan ini, di FB santer kritik terhadap status FB (yang katanya) seorang ustad. Di statusnya, beliau menyatakan bahwa ruqyah bisa membantu melahirkan melalui vagina padahal sang istri sudah divonis dokter sebaiknya melahirkan melalui SC. Ada beberapa hal yang membuat status ini dikritik keras di pelbagai elemen masyarakat.

Refleksi 33 Hari kedua Tantangan #ODOPfor99 days

Fiuh,, akhirnya 33 hari kedua tantangan ODOP for 99 days terlewati juga. Alhamdulillah semua postingan lengkap disetor meski ya harus saya akui ada beberapa kali saya harus memposting di hari yang lain karena ada uzur. But anyway, good job for me! Sekali-kali memuji diri sendiri tidak mengapa kan ya. Yang saya rasakan pada fase 33 hari kedua ini, kegiatan memposting blog seperti menjadi rutinitas. Kalau saya merasa tidak ada waktu, saya serius untuk mengalokasikan waktu. Selain itu, keributan otak saya perlahan semakin bisa rutin dikeluarkan.


Oke, mungkin itu sedikit ulasan fase kedua ini dari saya. Berikut adalah 33 postingan blog, yakni dari hari ke-34 hingga hari ke-66. Mungkin sedikit telat ya saya baru mengepost blog rekapan di hari ke 80 :).
Hari 34 - Refleksi 33 Hari Pertama Tantangan #ODOPfor99daysHari 33 - Hari-Hari Pertama MPASIHari 36 - Story of Hasan: Hari Pertama MPASIHari 37 - Tentang MimpiHari 38 - Kotak PandoraHari 39 - Surprising BoyHari 40 - Double Diced StalkingHari…

Kurang 600 Rupiah

Saya punya kebiasaan hanya mengambil uang alakadarnya dari ATM. Kalau tidak ada keperluan membutuhkan uang bernominal besar. Saya kerap kali hanya akan mengambil seratus hingga dua ratus ribu rupiah saja. Alasan saya hanya mengambil uang pas-pasan saja lebih karena saya tidak ingin uang di dompet saya mengalir begitu saja bagaikan ban keran bocor. Tidak cuma mengambil uang pas-pasan, terkadang jika di dompet hanya ada uang kurang dari lima ribu rupiah, saya malas untuk mengambil lagi dengan asumsi kalau ada apa-apa saya masih ada uang (seadanya).

Distorsi Informasi

"Bayinya jangan sering berenang dibawah ya, bayi A kasian kepalanya ada bakteri sampai harus dibolongin.'
Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Though I felt like, "huh?".
Berdasarkan info yang saya dapat dari sesama teman Mahmud Abas di Apartemen ini, sebut saja bayi A harus mendapat musibah karena harus dioperasi kepalanya menggunakan bius total. Terakhir dilihat oleh teman-teman saya sang anak sudah dibotak dan kepalanya sedang diperban. Tampaknya operasinya sudah lewat.

Story of Hasan: Seputar Renang Hasan (lagi)

Hasan sudah semenjak lama menyicipi air kolam renang (well,, sebenarnya sudah tergolong telat sih), yakni saat ia berusia 5.5 bulan. Berhubung respon pertama Hasan menyenangkan, oleh karena itu saya menjadi sedikit lebih niat soal renang Hasan. Berbagai kolam sudah diicip termasuk kolam apartemen. Ambang batas mood Hasan saat renang juga sudah dicoba. Kerap kali saya memasukkan Hasan ke kolam renang saat ia sudah mulai mengantuk. Meski ia jadi tidak tertawa, tetapi ia tidak nangis! Bagi saya ini artinya respon Hasan terhada renang positif.

(Rencana) Perpustakaan (Pribadi)

Salah satu ambisi saya dari dulu adalah punya perpustakaan sendiri.
Dari dulu saya senang sama yang berkaitan dengan buku. Ya, saya senang membaca semenjak dari kecil. Namun sayang sekali, karena perkembangan zaman, teknologi semakin maju, keinginan dan kecepatan membaca saya tergerus oleh teknologi yang namanya sosial media. Karena kebanyakan membaca di sosial media, saya jadi lupa membaca manual a.k.a buku.

Cita-cita Lepas

"Nanti kalau sudah besar mau jadi apa?"
Bisa saja pertanyaan tersebut merupakan sebuah pertanyaan populer dan frekuentif yang ditanyakan kepada anak kecil. Begitu juga dengan saya (jika ditanyakan, siapa pula yang nanya haha). Tapi bukan cita-cita yang saya ingini masa kecil yang hendak saya perbincangkan kali ini.
Tetapi saat SMA.

Baby Gear: Britax Boulevard CS 70 Review

Carseat memang bukan perlengkapan bayi yang pamornya setinggi stroller di Indonesia. Fungsinya yang sangat krusial belum disadari oleh banyak orang. Keterangan urgensitas carseat dapat dibaca di postingan saya disini. Kali ini saya akan membahas carseat yang dipakai oleh Hasan sehari-hari. Britax Boulevard CS 70. Carseat ini dibeli second sebenarnya, seorang anggota ITBMh menggarsel carseat temannya yang expat. Carseat ini dibeli di Singapura, namun ternyata anaknya sudah terlanjur seperti anak Indonesia, tidak mau pakai carseat. Jadinya carseat ini dijual dengan harga Rp 1.700.000. Btw, Britax susah mencari yang jual. Setahu saya cuma Mothercare, dan itu Britax Inggris. Sementara Britax Amerika menurut saya modelnya lebih bagus dan harganya lebih masuk akal. So, it's pretty a good deal!