Langsung ke konten utama

Postingan

Pos Sebelumnya

Hamil, Keputusan Besar antara Hidup dan Mati

Terus sekarang apa yang kamu khawatirkan? Takut mati? Kalau takut mati ya ga usah hamil.Ujaran suami saya itu jelas terngiang kembali di kepala saya. Teringat ujarannya saat kami selesai kontrol kehamilan ke-3 minggu ke-32. Dahulu sebelum hamil anak pertama, hamil yang saya tahu berdasarkan postingan para seleb dunia maya adalah hamil itu indah dan menyenangkan. "Gw kok kepengen hamil ya, kayaknya suaminya jadi sayang banget sama istrinya.", ujar salah seorang teman sekelas saat kami masih SMA. Kalaupun hendak memikirkan ketidak-enakan hamil, menurut saya kala itu hanya berkisar kepada mual, berat, sulit bergerak, dan susah tidur. Ternyata, saat saya mengandung anak pertama saya, paradigma itu benar-benar berputar 180 derajat.
Hamil, sebuah keputusan besar Pikiran saya melayang nostalgia ke masa-masa kehamilan saya saat menggeser lini masa Twitter dan sampai ke cuitan Agnes Anya.
Di cuitannya, Agnes menjelaskan soal betapa beraninya keputusan untuk memilih hamil. Ia mengusung pro…
Postingan terbaru

8 Alasan Memilih Asus Vivobook S14 untuk Permasalahan Laptop Keluarga Kami

Pengguna laptop di keluarga kami hanya saya dan suami saja. Saya untuk kebutuhan mengeblog dan pekerjaan mengetik lainnya, suami untuk kebutuhan kerja. Selain itu kami juga termasuk pemain musiman. Meski bermain tidak serutin itu, kemampuan mumpuni laptop untuk bermain tetap penting sehingga kami memiliki laptop permainan di rumah ini. 2 laptop kami kurang memuaskan untuk kebutuhan kami. Bahkan, suami sempat ingin beli laptop ketiga untuk menjembatani kekecewaannya. Hah, 2 orang pemakai aktif laptop tapi laptopnya ada 3? Sungguh suatu kemubaziran yang nyata.
Laptop-Laptop Kami
Opsi untuk mengganti laptop di keluarga kami sudah didengungkan oleh suami sejak 2 tahun yang lalu. 2 buah laptop yang kami miliki tidak bisa diandalkan sama sekali untuk gaya hidup yang kami miliki, apalagi suami. Saya memiliki sebuah laptop berukuran 14" yang dibeli pada tahun 2013 dengan merk yang sudah menghentikan purna jualnya di Indonesia sejak lama. Kemampuan WIFI laptop ini sudah sangat payah sehingg…

Kenapa Harus Upgrade menjadi Laptop ASUS TUF Gaming A15

Begitu dapat berita kalau line laptop entry gamingnya Asus ini bakal dimotori oleh Ryzen 4000 series, saya langsung senang bukan kepalang. Sudah lama saya pengen balik jadi AMD user, dan dengan Ryzen seri terbaru ini, akan jadi nostalgia yang menarik buat saya pribadi. Maklum, PC pertama yang dibeliin jaman naik SMP dulu pakai AMD, dan performanya termasuk mantap di zamannya. 
Emang kenapa sih hype benar dengan Ryzen 4000 series ini ? Harus hype bro, karena berapa tahun belakangan ini setiap liat benchmark CPU laptop, semuanya didominasi si biru. Sekarang beda brur, si biru yang megap-megap. Alasannya? Pabrikan prosesor terbaru 7 nM dan 8 cores bikin Ryzen 4000 series ini gahar benar, apalagi dalam performa multi-corenya. Sampai tulisan ini dibuat, belum ada tanda tanda hegemoni AMD akan berakhir. 
Alasan lain yang cukup masyhur adalah prosesor AMD biasanya lebih murah dari si biru, tapi dengan berbagai side effect seperti performa yang sub-optimal dan suhu yang panas. Lagi -lagi klaim …

Wajib Bahagia saat Pandemi Covid-19

Bosan banget ni udah lama ga keluar. Liburan keluar rumah apa ya yang aman? Staycation aman ga sih? Ujaran-ujaran diatas kerap kali kita dengar akhir-akhir ini. Apalagi dengan longgarnya peraturan protokol pemerintah saat pandemi ini, membuat banyak masyarakat yang mencari celah agar bisa berkeliaran bebas di luar rumah. Sebagian tetap berhati-hati dengan menggunakan pengaman lengkap meski hati diliputi kecemasan, sebagian lain bersikap bodoh amat dengan tidak memakai pelindung apapun. Padahal, diutamakan sekali untuk tetap berada dirumah jika tidak ada kepentingan esensial. Stay home, save lives. Berada dirumah, menyelamatkan nyawa.
Ternyata, pandemi menyebabkan momen traumatik. Terjadi Peningkatan cemas dan depresi seperti Marah, tidak berdaya, takut mati, dan ingin segera kembali normal. Ini juga dapat mengakibatkan p[erubahan pola tidur, pola makan, pola seksual, pola aktivitas, dan pola pengambilan keputusan. We The HealthHari ini, Sabtu, 27 Juni 2020, saya coba meluangkan waktu saya…

Let's Read! Menumbuhkan Minat Baca Anak sejak dalam Pangkuan

Saya suka turut sedih jika mendengar cerita-cerita orang tua yang memaksakan anaknya untuk bisa membaca di usia sedini mungkin. Semakin cepat anak bisa membaca, semakin bangga orang tua. Bahkan tak jarang cara-cara yang digunakan malah dapat "mencederai" anak ketimbang mendidik dengan penuh kasih sayang. Menurut seorang psikolog anak, David Elkind, dalam bukunya The Hurried Child, kecenderungan masyarakat untuk mendorong anak agar secepatnya bisa membaca menjadi lebih buruk dibanding 2 dekade tahun yang lalu. Entah karena tuntutan sekolah atau demi kebanggaan semu orang tua semata.
Sedikit yang mengetahui bahwa proses untuk bisa membaca adalah proses panjang yang terbina sejak dari duduk dalam pangkuan. Otak anak kecil mempersiapkan kemampuannya untuk membaca jauh lebih dini ketimbang yang kita kira. persepsi, konsep dan kata menjadi bahan mentah proses kemampuan membaca. Dalam perjalanannya, anak-anak menggabungkan berbagai pandangannya menjadi bahasa tertulis yang biasa kit…

Travelling bersama Balita: Tips dan Trik

Bagi sebagian orang, jalan-jalan bersama balita itu hanya bagaikan mengasuh balita tetapi pindah tempat. Padahal kita bisa memanajemen perjalanan supaya berpelesir bersama balita menjadi suatu hal yang menyenangkan. Setidaknya meminimalisir kerepotan yang akan dihadapi. Terutama jika hanya berdua saja tanpa bantuan suami.

Sepanjang tahun 2018, saya memiliki cukup banyak pengalaman berwisata hanya berdua dengan Hasan, anak pertama kami. Di tahun itu suami mendapat tugas stase luar kota, yakni: Purwokerto, Jombang, Jogja-Klaten dan Chiang Mai selama 1 bulan untuk masing-masing kota. Saya dan Hasan juga turut serta, hanya stase Banyumas yang kami tidak ikut. Saat itu Hasan baru berusia 2.5-3.5 tahun. Karena pada dasarnya suami disana bekerja, otomatis waktu luang bertiga untuk jalan-jalan hanya akhir pekan. Itu pun belum tentu. Sabtu dan Minggu juga harus visit pasien. Cuma stase Klaten dan Chiang Mai saja yang sabtu-minggu benar-benar kosong. Otomatis waktu wisata bersama sangat amat t…