1 komentar
Pada Hari Sabtu, 15 Desember 2018, American Standard memperkenalkan salah satu pancuran terbarunya, GENIE Hand Shower di depan khalayak blogger di Restoran Crystal Jade, Gandaria City, Jakarta Selatan.
ulasan genie hand shower

Acara dibuka oleh MC, kemudian Arfindi Batubara selaku Direktur Marketing LIXIL Water Technology menjelaskan mengenai LIXIL. Kemudian, sesi bergulir ke presentasi produk GENIE Hand Shower yang dilakukan oleh Produk Manager. Sesi kedua berupa talkshow antara Direktur Marketing LIXIL Water Technology dan Tanya Larasati selaku Millenial Mom yang secara personal akan bercerita mengenai pengalaman menarik menggunakan GENIE Hand Shower. Acara ditutup dengan pidato singkat oleh perwakilan UNICEF yang menyatakan kenyataan lapangan bahwa pada DKI Jakarta dan Lombok, kontaminasi E. Coli sudah mencapai 59% dan 85%.
ulasan genie hand shower
ulasan genie hand shower

LIXIL sebagai pemeran utama dan terbesar di dunia dalam industri teknologi air bekerja sama dengan UNICEF dalam program 'Make a Splash' bertajuk 'Shower For Good'. Inisiatif dari kegiatan sosial ini menginisiasi empat negara di Asia, yaitu India, Indoneisa ,FIlipina dan Thailand untuk secara serentak melangsungkan penjualan produk American Standard GENIE Hand Shower. Hasil kegiatan tersebut akan seluruhnya didonasikan kepada program 'Make A Splash' lansiran kerja sama LIXIL-UNICEF. Penjualan GENIE Hand Shower di Gandaria City pada periode 13-15 Desember dengan harga promo 135 ribu disumbangkan kepada UNICEF yang selanjutnya dipergunakan untuk menolong jutaan anak untuk bisa hidup sehat dengan akses sanitasi yang memadai.

GENIE dilengkapi dengan penguat tekanan untuk mengatasi tekanan air rendah yang disebabkan oleh kondisi saluran air yang tua, tidak terawat atau penggunaan penghangat air yang terlalu instan. Permasalahan  ini juga dialami oleh beberapa negara di Asia Pasifik. Di Indonesia sendiri, sumber air rumah tangga berasal dari saluran PDAM dan air sumur. Tercatat PDAM kerap kali menyalurkan air dengan tekanan dan debit yang tidak kontinyu, terutama pada jam pemakaian puncak yaitu pada pukul 06.00-08.00 dan 17.00-20.00.

GENIE Hand Shower dijual seharga 260 ribu. Bisa segera di cek ke toko material terdekat atau melalui Shopee.

Yang membuat saya tergelitik, American Standard mengklaim bahwa produk terbarunya ini memiliki 3 fitur utama: petal pressure, water saving dan easy clean. Apakah itu dan seberapa jauh klaim mereka?

Unboxing Genie Hand Shower

ulasan genie hand shower

GENIE Hand Shower yang tersedia di pasaran ada 2 macam, hanya pancuran tangannya saja dan pancuran tangan beserta selang dan holder. Pada kotak yang termasuk selang dan holder terdapat unit pancuran tangan, O-Ring, kunci pembuka pancuran, selang, holder, dan kertas manual.

Regulator pancuran sudah tertanam di saluran masuk pancuran. O-Ring bisa digunakan tergantung kebutuhan selang. Kunci pembuka terbuat dari material dan warna yang sama dengan kepala pancuran, gunanya untuk membuka tutup pancuran apabila pembersihan dikehendaki. Jangan khawatir jika kunci ini hilang, sebab slot pembuka-nya bisa dibuka dengan barang pipih bulat lainnya semacam uang koin dan kepala kunci. Selang sepanjang 1,5m sudah termasuk cincin penutup di kedua ujungnya. Holder yang tersedia juga sudah termasuk jangkar dan sekrup-nya. Kertas manual berisi petunjuk kelengkapan barang, dimensi, instruksi instalasi, instruksi pemeliharaan, dan nomor layanan pelanggan.

Instalasi GENIE Hand Shower sangatlah mudah, bahkan ibu rumah tangga bisa dengan gampang-nya mengganti pancuran dan selang lama menjadi pancuran dan selang GENIE Hand Shower.

Material dan Desain Genie Hand Shower

American Standard memilih menggunakan bahan polikarbonat pada GENIE Hand Shower sebagai lambang kesederhanaan namun memiliki sisi modern dalam rancangan desainnya. Polikarbonat adalah bahan sejenis plastik yang sering digunakan dalam industri karena resistensinya terhadap dampak tinggi. Selain itu daya tahannya terhadap panas juga tinggi karena material baru akan mencair jika menyentuh panas sebesar 155 derajat celcius. Dalam penggunaannya, GENIE Hand Shower mampu menahan aliran air panas sebesar 60 derajat celcius, cocok untuk yang gemar mandi air hangat. Kekurangan dari material polikarbonat ini adalah sifatnya yang rentang tergores. American Standard menganjurkan untuk tidak menggunakan pembersih yang bersifat abrasi serta melarang penggunaan kain yang kasar saat pembersihan unit pancuran. 

Produk-produk American Standard idealnya memiliki masa guna selama 5 tahun dengan catatan pemakaian ideal. Dengan penggunaan polikarbonat, masa guna GENIE Hand Shower juga bisa lebih dari 5 tahun. Pegangan GENIE Hand Shower berbentuk bundar dengan dimensi yang ideal didesain secara ergonomis sehingga nyaman untuk di genggam

Kepala pancuran yang digunakan menggunakan material frosted plastic. Bahan pembuatan dengan penutup transparan juga memberikan pengguna pengalaman mandi yang tetap jernih sekaligus mengingatkan mereka untuk melakukan pembersihan rutin jika dirasa air sudah tidak terasa jernih. Hal ini akan berpengaruh untuk penggunaan jangka panjang dan keawetan pancuran tangan ini. 

Menurut saya dengan menggunakan plastik yang relatif bening ini, pengalaman mandi pun terasa semakin atraktif. Saat mandi terlihat jelas aliran serta riak air yang dihasilkan. Ini akan menambah keunikan dan kenyamanan pengalaman mandi. Anak-anak pun bisa melihat aliran air dengan jelas sehingga menambah rasa ingin tahu mereka serta memudahkan ajakan untuk mandi. Terdapat 3 pilihan warna lembut yang modern: Aquamarine, Petal Pink dan Steel Grey. Produk ini juga menjadi pemenang pernghargaan di ajang bergengsi Red Dot Design Award 2018.

1. Petal Pressure

a. Pelanggan bisa mendapatkan pancuran yang optimal meski tekanan air rendah

Mungkin terdengar sangat magis bahwa saat tekanan air rumah kita rendah, kita dapat mandi dengan pancuran lembut yang ideal. Ternyata GENIE Hand Shower memiliki 120 (lebih tepatnya 121) lubang pancuran mikro. 
https://id.wikibooks.org/wiki/Rumus-Rumus_Fisika_Lengkap/Mekanika_fluida






Jadi untuk mendapatkan pancuran yang ideal (F) dalam tekanan yang rendah (p), luas lubang (A) harus diperkecil. Inilah mengapa jika kita bandingkan dengan pancuran konvensional, lubang pancuran GENIE Hand Shower lebih kecil. Gambar dibawah adalah perbandingan antara lubang pancuran konvensional dan GENIE. Pancuran lama saya terdiri dari 72 lubang dengan luas permukaan lubang pancuran lebih besar. Terlihat jelas bedanya kan?

ulasan genie hand shower
GENIE Hand Shower
ulasan genie hand shower
Pancuran Lama


b. Pancuran yang dihasilkan oleh GENIE Hand Shower selalu lembut

Tapi andaikata tekanan air di rumah sedang tinggi, artinya pancuran air yang kita rasakan akan terasa kasar dong? Kan luas lubang pancurannya lebih kecil dari pancuran lainnya.

ulasan genie hand shower

Saat saya memasang GENIE Hand Shower, saya benar-benar takjub dengan hasil pancuran yang dihasilkan. Sangat berbeda dibandingkan dengan pancuran lama saya. GENIE Hand Shower memiliki regulator di saluran masuk pancuran. Sepertinya teknologi dari benda kecil ini lah yang mampu mengkonversi tekanan air masuk 1-3 bar menjadi tekanan ideal saat keluar dari lubang pancuran. Jika dirasa tekanan air rumah anda kurang dari 1 bar, maka dianjurkan untuk mencopot regulator. Bisa dilakukan dengan menggunakan tang. GENIE Hand Shower tetap bisa mengakomodir tekanan air kurang dalam rentang 0,5-1 bar. Teknologi yang inovatif. Tidak usah khawatir akan tekanan air di rumah yang berfluktuasi.

Water Saving

Berangkat dari motivasi utama produk GENIE Hand Shower sebagai produk ramah lingkungan dan bagian dari kampanye UNICEF, American Standard mengklaim bahwa produknya dapat menghemat air sampai sebesar 35%. Benarkah pendapat ini?

Oleh karena itu saya mengadakan percobaan kecil-kecilan. Saya menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengisi sebuah ember dengan volume 5L. Saya menggunakan sampel pancuran lama saya dan GENIE Hand Shower. Ternyata, perbedaan waktu yang dibutuhkan tidak berbeda secara signifikan. Pancuran lama saya dan GENIE Hand Shower mencatat waktu 30 detik dan 31 detik. Saya heran, dimana letak klaim mereka?

Kemudian saya mengecilkan saluran keran saya sehingga aliran yang dihasilkan lebih kecil dan menyebabkan tekanan air mengecil pula. Ternyata waktu yang dibutuhkan untuk memenuhi ember 5L pada pancuran lama dan GENIE Hand Shower adalah 45 detik dan 59 detik. Ternyata GENIE Hand Shower akan bekerja secara ideal menghemat air saat tekanan air rendah karena tidak dibutuhkan volume air yang besar untuk menaikkan tekanan air rendah. Mandi menggunakan tekanan air rendah pada pancuran konvensional membuat kita berlama-lama menghabiskan waktu dan tentu saja memperbesar volume air. Hal menarik lainnya dari GENIE Hand Shower adalah tidak berubah-nya efek pancuran saat keran penuh dan keran kecil, sementara air pancuran terlihat lemas pada pancuran lama saya.

Catatan: Tidak ada air yang dibuang percuma pada saat percobaan. air yang ditampung digunakan kembali untuk mandi

Easy Clean

Salah satu fitur andalan GENIE Hand Shower adalah tutup pancuran yang terbuat dari material frosted plastic yang cenderung bening. Kita bisa mengontrol kapan pembersihan harus dilakukan. 
ulasan genie hand shower
Kondisi Pancuran Lama

Pancuran air yang memiliki sistem tertutup memiliki kecenderungan air masih tersisa di dalam pancuran meski sudah selesai digunakan. Keadaan yang selalu lembab ini memicu lumut untuk tumbuh. Bisa dibayangkan, kita mandi dengan residu-residu lumut di kulit kita.

Air yang disalurkan oleh PDAM telah diolah menjadi air yang telah memenuhi standar baku mutu. Bagamana dengan air sumur? Kita tidak tahu kualitasnya. Bisa saja terdapat endapan mineral dan organisme yang tidak diketahui menumpuk dan berkumpul di dalam penutup pancuran, kemudian kita mandi menggunakan air bercampur lumut dan organisme tidak jelas. Oh tidak!

Hadirnya desain dan teknologi yang diusung pada GENIE Hand Shower mencegah hal-hal diatas terjadi. Pembersihan-nya juga sangat mudah, hanya tinggal mengikuti 4 langkah sederhana:
  1. Putar: Putar pengunci penutup belakang menggunakan kunci
  2. Buka: Lepaskan penutup belakang
  3. Bersihkan: Gunakan bahan non-abrasif untuk pembersihan
  4. Kunci: Tutup kembali dan putar sampai terkunci kembali
ulasan genie hand shower

Selamat tinggal pancuran kotor, selamat datang pancuran bersih!
3 komentar
Tak terasa, kita sudah hampir sampai di penghujung tahun. Meskipun saya orangnya bukan tahunan yang sering memperhitungkan akhir atau awal tahun, rasa-rasanya akhir tahun ini banyak yang patut disyukuri. Ada keinginan yang sudah tercapai, ada yang sedang di jalan pencapaian dam ada juga kekecewaan.

Bagaimana soal urusan blogging?

Kilas Balik

Bagi saya yang blog nya sempat mati suri lama, tahun 2018 ini merupakan suatu momentum yang besar sekali untuk blog saya. Saya memiliki 3 blog. Pertama blog ini, kedua blog berbahasa Inggris, dan ketiga web untuk proyek carseat saya.

Tulisan pertama untuk tahun 2018 setelah tulisan terakhir di bulan Mei 2016 di blog saya yang ini ada di bulan Maret. Tercatat ada satu tulisan di bulan Maret karena saya iseng mengikuti tantangan artikel blog dari byputy dan mamamolilo. Pada bulan Mei tercatat ada 6 tulisan, kesemuanya tentang perjalanan ke Purwokerto karena sepulang saya dari sana bulan Januari, saya berkomitmen untuk mendokumentasikan semua perjalanan saya. Itu pun dari janji diselesaikan Februari malah baru dikejerkan bulan Mei. 

Semenjak Agustus, saya berkenalan dengan komunitas online 1m1c, atau 1 minggu 1 cerita. Menurut saya ini adalah komunitas blogging yang santai sekali, karena setelah bergabung kita harus menulis blog cukup seminggu sekali. Kita baru dikeluarkan dari grup WA apabila bolos tidak setor selama 6 minggu berturut-turut. Temanya pun seringnya bebas dengan frekuensi sesekali menggunakan tema yang ditentukan. Suatu komunitas blogging yang santai sekali bukan, mendorong kita untuk rutin menulis blog, meskipun untuk yang sibuk sekalipun.

Pada bulan November, saya mencoba mengikuti tantangan blogging tiap hari selama 30 hari berturut-turut menggunakan tema yang ditentukan yang diadakan oleh Blogger Perempuan. Maka, terhitung tantangan di mulai, saya rutin tiap hari menulis di blog ini, hanya 1 tulisan yang saya tulis di blog berbahasa Inggris saya. Sebenarnya saya pernah mengikuti tantangan blogging menulis tiap hari selama 99 hari dengan tema yang tidak ditentukan pada tahun 2016. Berbeda dengan tantangan tempo lalu, tantangan kali ini saya menulis lebih serius dan panjang karena ada ketentuan tiap tulisan minimal 300 kata. Tantangan tempo lalu banyak tulisan yang saya tulis dengan tulisan super singkat. Dan hari ini adalah hari terakhir. Saya bangga dengan diri saya karena dapat memenuhi tantangan meski bagaimana pun keadaannya. Sebagai contoh, seminggu terakhir ini saya tidak ada laptop untuk menulis. Platform blog saya adalah blogger, yang mana tidak memiliki aplikasi di gawai maupun tablet. Menulis melalui peramban gawai juga sulit setengah mati karena jika tulisan panjang tidak bisa digulir layarnya. Tetapi berbekal kengototan, menulis di peramban akhirnya tidak menjadi masalah meski memakan waktu lama dan kerap kali banyak salah tulis yang saya lakukan.

Pada akhir tahun ini saya juga mulai mencoba mengikuti kompetisi blog yang temanya menarik bagi saya. Saya yang idealis ini sebenarnya tidak menjadikan hadiah sebagai orientasi akhir, tapi saya lebih menekankan kepada bersenang-senang dan menulis dengan serius. Hadiah adalah dampak akhirnya. Karena itu, saya menulis apa yang ingin saya tulis. Saya menulis tulisan yang temanya menarik dan sesuai minat saya. Terhitung bulan ini, saya sudah mengikuti 3 lomba. Kompetisi pertama alhamdulillah termasuk tulisan yang terpilih. Tulisannya bisa dibaca disini. 2 kompetisi terakhir baru akan diumumkan di awal Januari. Saya merasa bersemangat mengerjakan karena saya menemukan kesenangan dalam menuliskannya.

Target 2019

Karena saya sedang dalam tahap menikmati, rasanya membuat target blogging 2019 tidak begitu sulit karena semangat blogging itu masih menyala. Target saya yang mengelola ketiga blog yang saya punya itu. Blog berbahasa Indonesia ini alhamdulillah sudah dijalankan, saatnya mengaktifkan kembali blog berbahasa Inggris dan tulisan proyek carseat. Jika dijabarkan, kira-kira begini target saya.

1. Membeli domain pada blog

Setelah rendahnya motivasi menyiapkan dana untuk membeli domain, akhirnya saya mendorong diri saya sendiri untuk membeli domain pada dua blog saya: blog berbahasa Indonesia dan proyek carseat saya. Saya benar-benar baru tahu kalau ternyata harga domain tidak semahal itu, hanya berkisar seratus ribuan per tahun-nya. Sebenarnya, dengan menginvestasikan sebuah hobi dengan uang, secara tidak langsung membuat diri kita serius dan memiliki komitmen untuk tidak menyia-nyiakan uang yang sudah dikeluarkan. Saya kira ini adalah sebuah langkah awal untuk mendukung keseriusan dan komitmen

2. Tetap rutin menulis di blog berbahasa Indonesia

Tentu saja, kenapa saya harus usai menulis saat tantangan selesai. Saya akan rutin menulis dan menyelesaikan semua konsep tulisan (draft) yang sudah tersimpan. Tiap saya melakukan perjalanan atau liburan, saya berniat untuk rutin menuliskannya, tidak menunda atau malas-malasan seperti dulu. Padahal sepanjang tahun 2018 ini saya banyak melancong ke luar kota, artinya banyak pengalaman yang bisa digubah menjadi tulisan. Selain itu, belakangan ini saya juga terobsesi untuk memperbaiki gaya berbahasa saya pada tulisan. Saya ingin menggunakan bahasa baku untuk kesemuanya dan mulai menghilangkan istilah-istilah bahasa Inggris. Saya sangat terinspirasi dengan kicauan uda Ivan Lanin soal mengapa harus berbahasa Inggris padahal di Indonesia sudah ada mulai ada padanannya. Rencana blogging saya untuk blog berbahasa Indonesia adalah minimal seminggu sekali.

3. Mulai rutin menulis di blog berbahasa Inggris

Karena saya mulai terobsesi dengan berbahasa yang baik, tidak dipungkiri saya pun ingin berbahasa Inggris yang baik pula pada tulisan. Dengan jauh bertambahnya buku bacaan yang saya baca tahun ini, tidak terkecuali buku berbahasa Inggris, saya semakin ingin meningkatkan kualitas bahasan tulisan saya. Karena bagi saya, logika bahasa penulisan Indonesia dan Inggris sangat berbeda. Lancar menulis bahasa Indonesia bukan berarti lancar menulis bahasa Inggris. Sebagai contoh, pada tantangan blogger perempuan kali ini saya menulis 1 tulisan di blog berbahasa Inggris. Bayangkan, tulisan terakhir saya ada di Mei 2016! Padahal tulisan dengan topik ringan, tetapi sulit sekali saya menulis. Seperti tidak lancar di pikiran dan di ujung jari-jemari saya. Rasanya berbeda sekali dengan berbicara. Lama tidak berbicara Inggris, saya masih bisa dipuji oleh native yang berasal dari Amerika, Inggris dan Australia (ehem) meski rasanya banyak kosakata yang hilang. Sementara lama tidak menulis, membuat bagian otak saya gelap. Hal ini memperkuat keinginan saya untuk rutin menulis blog berbahasa Inggris dengan frekuensi minimal sebulan dua kali. Demi menghasilkan tulisan berkualitas.

4. Rutin mengurus proyek situs tulisan mengenai carseat dan keselamatan anak

Ini juga menjadi pekerjaan rumah terbesar saya. Tulisan saya disana hanya ada 2 ulasan terbit dan 1 draft mengenai ulasan carseat. Tampilan situs juga masih acak-acakan. Saya akan memulai dengan membeli domain sebagai awal ikatan komitmen saya. Selain itu, seorang rekan dari komunitas mengajak saya bekerja sama untuk membuat konten. Meski ia setuju untuk bayar setengah-nya, bagi saya setengah bagian totalnya tetap merupakan uang yang lumayan besar. Tapi tidak mengapa, artinya dengan mengeluarkan uang sebesar itu ditambah saya jadi "terpaksa" membuat konten, terbuka peluang untuk rutin menulis berdasarkan ajakan dari rekan saya itu. Hal ini cukup membuat saya bersemangat. Bersemangat akan menyambut peluang yang akan datang.

5. Tetap mengikuti kompetisi blog yang menarik

Yang membuat saya kehilangan setelah saya berhenti bekerja adalah adrenalin. Adrenalin saya bekerja dengan mengikuti kompetisi blog. Saat menyusun jadwal penulisan karena dikejar tenggat waktu, saat menulisnya dan saat menunggu pengumuman. Menyenangkan sekali rasanya. Adrenalin membuat saya bahagia untuk menunaikan tugas sehari-hari saya dirumah.

Dari semua target blogging yang saya buat ini, ada satu hal yang harus saya sadari. Batas toleransi harus dibuat karena Insya Allah di kuartal awal tahun 2019 saya akan melahirkan anak kedua saya. Artinya saya akan bertambah sibuk dan tidak akan memiliki waktu menulis sebanyak sekarang.

Semoga tahun 2019 bisa berjalan sesuai rencana dan lancar-lancar saja ya! 😊

1 komentar
Perkembangan motorik sangatlah penting karena berhubungan dengan syaraf, otot, otak, dan syaraf tulang belakang. Motorik dibagi menjadi dua jenis, motorik kasar dan halus. Motorik kasar berhubungan dengan gerakan otot besar yang menunjukkan kemampuan anak seperti duduk, merangkak, berjalan, dan berlari. Motorik halus berhubungan dengan gerak otot-otot kecil seperti memegang benda, menulis dan beberapa kegiatan yang membutuhkan koordinasi. 


Perkembangan Motorik Halus 0-3 tahun

Pada usia 1 tahun, si Kecil mulai mampu mengontrol lebih baik jari-jari dan otot tangannya. Ia mulai sadar ada dunia lain di sekitarnya dan tertarik untuk mempelajarinya. Pada usia 2 tahun, si Kecil lebih bisa menggerakkan jari mereka secara mandiri, tugas-tugas yang lebih rumit juga sudah mulai bisa dilakukan. Saat sudah berusia 3 tahun, perkembangan motorik, verbal, kognitif, dan interaktif si Kecil berubah secara signifikan. Coretannya mulai terlihat ada bentuknya. Sebagian tertarik untuk menggambar bentuk dan menulis huruf.

Saat umur Hasan berumur 2 tahun lebih, saya sering mendengar laporan orang tua teman-temannya yang seumuran bahwa mereka kewalahan karena rumah jorok akibat sang anak yang gemar mencoret-coret dinding. Meskipun seharusnya anak-anak diarahkan agar tidak-tidak mencoret dinding, sering terbersit rasa iri di hati saya. Teman-temannya yang lain juga banyak yang sudah bisa mencorat coret kertas sampai orang tuanya harus banyak menyetok kertas dan buku gambar. Bahkan, ada yang sampai sudah bisa menulis menggunakan telusuran garis putus-putus. Terbersit kekhawatiran di benak saya, bagaimana ini jika nantinya Hasan masuk sekolah dan masih tetap tidak suka menulis dan menggambar? Akhirnya saya berusaha melakukan latihan stimulasi lainnya untuk menguatkan motorik halusnya.

Alternatif Aktivitas yang Menstimulasi Motorik Halus selain Memegang Pensil

1. Bermain plastisin


Bermain plastisin adalah hal yang sudah saya perkenalkan semenjak Hasan berusia 1.5 tahun dan paham bahwa plasitisin tidak boleh dimakan. Plastisin yang saya belikan dilengkapi dengan penggiling, cetakan, cap, dan gunting. Pada awalnya ia hanya membentuk bebas plastisin tersebut tanpa pola. Mungkin kemampuan  motorik halusnya juga belum begitu berkembang sehingga belum mampu menggunakan peralatan yang ada. Saya mulai mengajarkan membentuk cacing dan membentuk bola. Hasan tampak senang dan dengan rapi menyusun hasil karya cacing dan bola-nya. Lambat laun ia pun mulai tertarik menggunakan peralatan yang ada seperti penggililing, cetakan dan cap. Ia mulai menggiling plastisin untuk mendapatkan bentuk pipih, kemudian dicetak dengan beraneka ragam bentuk seperti bintang, lingkaran, oval, segitiga, persegi, segi empat, hati, dan jajar genjang. Plastisin yang lengket diangkat dari lantai kemudian disisihkan bagian berlebih dari hasil cetakan tersebut. Ia juga mulai menggunting menggunakan gunting plastisin. Gunting plastisin tersebut terbuat dari plastik, bilahnya bisa ditukar dari guntingan lurus ataupun guntingan pola.

Selain itu, seiring dengan pertambahan umur, Hasan juga mulai menggunakan imajinasinya saat membentuk plastisin. Ia kerap kali merobek dan membentuk plastisin ke bentuk barang sehari-hari yang biasa ia liat. Terkadang saya malah harus bertanya benda apa yang sedang dibuatnya itu.

Bermain plastisin dapat melatih kelenturan otot tangan dan jari, koordinasi mata dan tangan, serta daya imajinasinya.

2. Menyumpit


Saat berusia 2,5 tahun, Hasan mulai diperkenalkan sumpit yang berupa penjepit, artinya ia hanya butuh menjepit dan tidak mengontrol arah jepitan sumpit seperti sumpit pada umumnya. Saya membentuk bola-bola plastisin dan menyuruhnya memasukkan ke wadah sesuai warnanya. Pada awalnya Hasan agak kaku, tetapi tidak membutuhkan waktu lama, ia lancar menjepit bola tersebut dan memasukkan-nya. Kemudian ukuran bola pun saya perkecil. Setelah sebentar adaptasi ia kembali dengan lancar menjepit dan memasukkan-nya.

Di kesempatan berikutnya, saya memperkenalkan Hasan sumpit biasa namun pada atasnya terdapat perekat karet sehingga selain menjepit ia juga harus mengarahkan ujung sumpit. Kegiatan menyumpit menjadi semakin menantang karena dengan mengarahkan ujung sumpit yang lancip, artinya ia harus mengontrol tekanan jarinya. Pada awalnya tiap Hasan menyumpit plastisin, bolanya terlepas karena terlalu kencang memberi tekanan. Kemudian ia belajar bahwa perlu pengaturan tekanan sehingga lama-kelamaan ia bisa menyumpit dan memasukkan bola plastisin dengan relatif lancar. Belakangan saya ketahui saat kami sekeluarga makan bakso, Hasan secara tidak sengaja dapat menyumpit bakso menggunakan sumpit normal tanpa penjepit diatasnya. Hal ini membuat saya takjub akan perkembangan Hasan yang kerap kali tidak dapat diduga.


Monde Boromon Cookies memiliki bentuk bola-bola yang relatif kecil. Hasan suka menantang dirinya untuk menyumpit tiap biskuit ketika makan ketimbang makan dengan tangan. Tidak hanya menyumpit satu biskuit, tidak jarang Hasan langsung menyumpit 2 atau 3 butir biskuit Monde Boromon karena ia tidak sabar untuk segera menyantapnya. Rasa dan teksturnya enak sih.

3. Menggunting


Berawal dari latihan menggunting menggunakan gunting plastisin yang terbuat dari plastik, lama kelamaan saya membiarkan Hasan menggunting menggunakan gunting asli, tentu dengan pengawasan. Ia hafal dimana posisi gunting yang saya letakkan. Jika ada kebutuhan membuka kemasan ia langsung mengambil gunting tersebut. Sejauh ini ia dapat menggunting menggunakan kedua jarinya meskipun belum bisa berkesinambungan. Hasan juga kerap sekali membuka bungkus makanan sendiri menggunakan gunting atau kemasan barang-barang lain yang ia penasaran di dalamnya. Mungkin tahap selanjutnya setelah lancar menggunting secara berkesinambungan adalah menggunting bentuk yang sudah digambar.

4. Bermain Lego


Sama seperti plastisin, lego balok sudah saya perkenalkan semenjak Hasan berusia 1 tahun. Saya mulai memperkenalkannya dengan Lego Duplo yang berukuran lebih besar jika dibandingkan dengan Lego Classic. Awalnya bingung harus diapakan Lego tersebut. Lama-kelamaan, ia mulai mengerti dengan cara menumpukkan barang hingga membentuk barang sesuai dengan imajinasi-nya. Dari Lego Duplo, Mega Blocks yang berukuran lebih besar hingga mampu merangkai bentuk dari Lego Classic. Hasan juga mulai mampu mencabut Lego Classic yang tipis dari base.

Saya percaya, bermain Lego adalah salah satu sarana stimulasi motorik halus dan imajinasi karena dengan begitu Hasan belajar mengontrol dan menggerakkan jari dan otot tangannya secara simultan.

5. Memasukkan tali ke lubang


Saya membelikan mainan berupa memasukkan tali ke lubang papan dan menjahit tempelan binatang semenjak Hasan berusia 2 tahun dan baru mengerti dimainkan saat ia berusia 2.5 tahun. Awalnya ia hanya mampu memasukkan tali tersebut dengan papan dan tempelan binatang yang masih saya pegang. Kemudian papan saya balik dan menyuruhnya menarik tali yang ia masukkan itu dari sisi sebaliknya. Lama-kelamaan ia bisa memegang papan sendiri sambil memasukkan tali dan kemudian membalikkannya untuk ditarik tali dari sisi lainnya. Hasan belum sampai ke tahapan memasukkan tali sambil memegang papan dan menahan tempelan binatang. Menurut saya kegiatan ini cukup berat karena melatih konsentrasi anak serta koordinasi mata dan kedua tangan yang melakukan hal yang berbeda

6. Makan sendiri


Sejatinya, ini menjadi hal yang agak rumit karena semenjak MPASI 6 bulan, Hasan tidak tertarik untuk makan. Pun, saat berusia dibawah setahun dia sangat minim memasukkan barang-barang ke mulutnya. Sekarang Hasan berusia 3 tahun. Meski dia tidak pernah menolak makanan besar apapun ketika disodorkan, tetapi frekuensi ia minta makanan baik makanan kecil atau besar bisa dihitung dengan jari. Oleh karena itu, melatih motorik halus Hasan menggunakan cara makan sendiri merupakan tantangan bagi saya. Jika dia tidak minta makanan, makanannya sudah saya potong dan saya menyuruh ia menyendok dan menyuap sendiri ke mulutnya. Jika ia minta makanan tersebut, saya akan suruh dia ambil, siapkan di wadah dan bawa makanan tersebut ke meja makannya untuk dimakan sendiri.

Hasan sejatinya merupakan tipe anak yang tidak suka ngemil. Setelah mencoba Monde Boromon Cookies, entah kenapa dia tertarik dan meminta terus-terusan. Saya pun iseng mencoba, ternyata rasanya enak, bukan seperti rasa biskuit anak biasanya. Monde Boromon Cookies ternyata menyehatkan karena bebas gluten, mengandung sari pati kentang, madu dan DHA. Selain itu, teksturnya yang mudah meleleh saat terkena air liur membantu si Kecil mengeksplorasi rasa, bentuk, tekstur serta kemampuan untuk makan bagi anak-anak yang sedang tahap mengenal makanan. Menarik bukan? Monde Boromon Cookies sudah tersedia di banyak supermarket dan bisa juga dipesan online disini.


Dan Sekarang...

Secara alami, anak akan memegang pensil dengan cara yang berbeda-beda seiring dengan bertambahnya usia. Cara memegang pensil ini tergantung dari seberapa siap bahu dan lengan tangan mereka. Secara garis besar, ada 4 tipe tahapan memegang pensil.

  1. Genggaman Mengepal, biasanya sekitar usia 1-1,5 tahun. Posisi ini menggunakan bahu untuk menggerakkan seluruh lengan.
  2. Genggaman Palmer, biasanya sekitar usia 2-3 tahun. Anak sudah mulai bisa mengontrol bahu dan otot lengan.

  3. Genggaman Tripod atau Quadrupod Statis, biasanya sekitar usia 3,5-4 tahun. Anak menggunakan 3 atau 4 jari-nya saat menulis. Posisi masih statis, jadi mereka menggerakkan tangan melalui siku.
  4. Genggaman Tripod Dinamis, biasanya mulai dari usia 4-6 tahun. Gerakan tangan akan berubah dari statis menjadi dinamis. Jari-jari tersebut sudah dapat bergerak secara mandiri.
Seperti anak umumnya, Hasan memulai dengan Genggaman Mengepal. Hanya sebentar saja ia sudah bisa ke tahap Genggaman Palmer. Namun, setelah hampir memasuki usia 3 tahun, genggaman Hasan tak kunjung berubah menjadi Tripod ataupun Quadrupod. Kerap kali saya mengarahkan untuk posisi quadrupod, tetapi hanya ia lakukan sebentar dan kemudian kembali lagi ke Genggaman Palmer. Ia tampak lelah dan tidak tahan lama. Meski begitu, saya berusaha untuk tetap mengingatkan dan mengarahkan ke posisi Quadrupod setiap kali ia memegang alat tulis.

Saat usia hampir 3,5 tahun, tiba-tiba ia meminta untuk mencoret-coret. Saya berikan ia kertas dan spidol. Apa yang saya liat? Ia mulai memegang dengan posisi Quadrupod tanpa menggantinya ke Palmer. Memang dia belum begitu tahan lama, tetapi bagi saya ini kemajuan yang berarti. Mungkin pada sebelumnya ia merasa otot tangannya belum siap sehingga ia tidak suka melakukannya.

Untuk berikutnya, saya kira harus lebih mencari akal untuk tetap sabar dan melatih motorik halus Hasan melalui kegiatan lainnya. Yang paling penting adalah setiap anak meminta arena permainan yang diinginkan, se-bisa mungkin kita penuhi karena kita tidak tahu kejutan apa yang akan ia berikan.





Pranala luar:
https://www.the-elbowroom.com/useful-information/news/stages-of-pencil-grasp-development/

3 komentar
Belakangan ini, rasanya saya jarang membuka komputer hanya untuk keperluan berselancar saja. Biasanya hanya berputar pada penulisan blog, nonton serial tv, game dan mengunduh. Membuka browser di gawai juga termasuk jarang karena kebanyakan situs yang sering saya buka sudah memiliki aplikasinya. Tampilannya lebih sederhana dan penggunaannya lebih gampang. Karena sedikit bingung, jadi ayaa coba buka browser gawai saya dan muncul 5 besar situs yang paling saya buka. Wah ternyafa variatif sekali ya!


1. Google


Because who doesn’t? Google merupakan mesin pencari yang paling populer. Terlebih, platform Android juga diusung oleh Google yang otomatis segala aplikasi dan web nya akan langsung membuka Google. Sedikit-sedikit ada info yang mau dicari, kita buka Google. Mencari resep masakan? Buka Google. Tidak dipungkiri, kehadiran Google tidak lepas dari kehidupan kita dan orang-orang banyak tergantung pada Google. Karena Google, kita bisa mencari tahu. Apapun.

2. Blogger


Biasanya saya menulis blog ya di laptop karena jelas lebih cepat dan lebih mudah operasinya. Namun tidak bisa dipungkiri kalau terkadang saya mendapat ide disaat tidak di depan laptop. Dibandingg menunggu sampai berada di depan laptop dan ide tersebut menguap begitu saja, saya memutuskan untuk langsung menorehkannya di blogger meski harus dibuka melalui browser gawai. Sebenarnya, blogger di browser baik gawai maupun tablet benar-benar sampah. Kalau tulisan panjang tidak bisa digulir. Pokoknya benar-benar tidak nyaman. Tetapi ini pilihan yang lebih baik ketimbang menorehkan tulisan di aplikasi catatan gawai. Saya pernah melakukannya dan saat memindahkannya ke blogger format tulisannya langsung berubah. Mau diubah sesuai setelah biasanya juga sulit. Semingguan terakhir ini juga laptop saya sedang dipinjam, jadi menulis menggunakan blogger browser adalah satu-satunya cara untuk menambah tulisan blog. Tidak usah manja, pergunakan saja apa yang tersedia.

3. Plurk


Adakah yang mengenal sosial media ini? Atau terlebih, adakah yang masih menggunakannya? Plurk adalah salah satu sosial media terlama yang masih saya gunakan disaat sosial media lain timbul tenggelam sampai menemukan ajalnya. Saya berkenalan dengan plurk di awal masa kuliah, yakni sekitar tahun 2007. Facebook masih baru muncul. Sempat agak merasa bosan, saya pun pindah ke twitter. Kemudian merambah ke path. Pada akhirnya path saya hapus dan twitter sangat jarang dibuka. Saya pun kembali ke Plurk. Hebatnya, ternyata masih banyak masyarakat Plurk di zaman awal saya mengenal plurk masih ada. Ternyata plurk membuat segmen sendiri. Yang saya sukai di plurk adalah saya bebas misuh-misuh atau menulis pernyataan random tanpa harus dibuli semacam di twitter. Perlu diketahui, dibanding semua sosial media, Plurk termasuk yang terakhir memiliki aplikasi. Dimulai dari third party, akses plurk via messenger sampai akhirnya memiliki aplikasi sendiri. Saya sendiri entah kenapa pada akhirnya tidak menginstal aplikasi dan lebih memilih membuka melalui browser.

4. HSI Abdullah Roy


Mungkin banyak yang tidak tahu ini apa. Jadi HSI Abdullah Roy ini merupakan semacam kuliah online via Whatsapp yang isi ceramahnya bersifat tematik. Mulai dari tauhid dasar sampai fikih. Kajian yang berdurasi sekitar 5 menit tiap Senin sampai Jumat diunduh di grup WA untuk kemudian ada soal evaluasi harian berjumlah 1 soal. Tiap akhir pekan ada evaluasi pekanan dengan jumlah 5 soal. Setiap 1 bulan ada evaluasi akhir yang materinya mencakup semua materi dalam sebulan dengan jumlah 25 soal. Karena sifatnya harian jadi pasti tiap hari saya membuka situs HSI untuk mengerjakan ujian baik pekanan, mingguan dan akhir. Tak heran situs HSI muncul sebagai 5 besar situs yang paling saya sering buka melalui gawai.

5. Flip 


Ini adalah aplikasi dan situs revolusiuner menurut saya. Bayangkan, mentransfer sejumlah uang yang berbeda bank bisa menghabiskan 6.500 rupiah dengan cara konvensional, melalui flip biaya transfernya gratis. Paling hanya menambahkan 3 angka saja untuk identitas, jadi tidak akan lebih dari seribu rupiah. Pada akhirnya, jika semua lebihan transfer ini sudah memiliki jumlah 10 ribu, kita bisa mentransfer kembali ke rekening kita. Benar-benar tidak dikenakan biaya bukan? Rekening Bank yang bisa dilakukan transfer gratis juga bervariasi: BCA, BNI, Mandiri, BSM, CIMB Niaga, BRI, dan yang terbaru BTPN. Kesemuanya merupakan rekening bank yang mayoritas digunakan oleh orang Indonesia. Flip sebenarnya memiliki aplikasi tetapi hanya ada di Android. Untuk iOS akhirnya ada tetapi belum resmi dan masih beta. Makanya membuka melalui browser merupakan satu-satunya pilihan.
2 komentar
Di tengah era kemajuan digital ini, semua jadi keliatan lebih mudah. Bersosialisasi, mencari info bahkan sampai berbelanja. Untuk Ibu-ibu yang malas meniggalkan rumah karena terlalu banyak yang dipikirkan, adanya situs dan tempat belanja online sangatlah solutif. Sekarang, sudah beraneka ragam marketplace yang menawarkan berbagai macam fasilitas dan kemudahan berbelanja. Rata-rata sudah memiliki basis aplikasi baik di Android maupun iOS. Apa saja marketplace favorit saya?

1. Shopee


Dijamin, Shopee merupakan marketplace favorit mayoritas seseantero ibu-ibu di Indonesia karena menawarkan fitur bebas biaya ongkos kirim untuk ketentuan yang sudah ditetapkan. Meskipun sebenarnya biaya ongkos kirim paket di Indonesia tergolong murah jika dibandingkan dengan di luar negeri. Membayar 9 ribu rupiah untuk pengiriman sesama jabodetabek masih dirasa mahal. Apalagi jika banyak berbelanja online, mau kena berapa hanya untuk membayar biaya ongkos kirim? Teman yang berjualan rata-rata memiliki akun shopee atas dasar tuntutan ibu-ibu yang lain.

2. Tokopedia


Marketplace favorit kedua orang-orang. Rata-rata teman yang berjualan biasanya punya Shopee dan Tokopedia. Salah satu atau keduanya. Berbeda dengan Shopee yang marketplace multi negara, Tokopedia adalah marketplace lokal yang paling awal untuk third party marketplace. Kehadirannya yang diawal mungki menjadi satu alasan kenapa pelanggan Tokopedia termasuk yang paling banyak. Bagi saya sih Tokopedia seperti marketplace lainnya. Tidak begitu berkesan. Oh ya, Tokopedia ini termasuk sulit menghubungi Customer Service-nya

3. Carousell


Pendatang, tapi termasuk favorit saya untuk urusan marketplace barang-barang bekas. Entah kenapa berkali-kali saya beli barang preloved disini, berkali-kali pula saya menemukan barang bekas dengan kualitas bagus tetapi harga sangat miring. Teman saya juga memiliki rejeki yang sama dari carousel, membeli baby gear preloved dengan kondisi baik. Sebagai penjual, saya juga kerap kali mendapat rezeki terjual disini, padahal di marketplace lain tidak laku-laku. Sebagai contoh, saya pernah menjual barang preloved berupa Tas Tumi dan sepatu Tods yang termasuk merk preium dan memiliki harga mahal. Ternyata banyak yang menawar dan tawaran pertama datang tak lama setelah saya unggah. Luar biasa!

4. Bukalapak


Alasan utama saya berbelanja dan berjualan disini karena banyak teman sealmamater saya, terutama jurusan informatika adalah pegawai Bukalapak. Mulai dari level hampir paling tinggi hingga menengah. Saya jadi merasa aman tiap melakukan transaksi disini karena jika ada keluhan bisa dengan cepat dilaporkan ke salah satu teman. Salah satu yang saya salut di Bukalapak adalah adanya pilihan transfer ke rekening Bank Syariah Mandiri! Saya rasa Bukalapak adalah marketplace satu-satunya yang mencantumkan rekening BSM

5. Instagram


Meskipun fungsi utama Instagram bukanlah Marketplace, tidak bisa disangkal, kehadiran Instagram benar-benar mayor untuk menunjukkan kualitas barang jualan. Instagram juga memiliki fitur promote yang membuat iklan produk muncul pada feed pengguna-pengguna acak. Biasanya saya menemukan online shop Instagram via rekomendasi feed saya dan akun promosi. Saya tidak menjadikan Instagram sebagai pencari utama barang jualan karena pencarian barang melalui hashtag sangat tidak enak dan tidak fleksibel. Sebagai contoh, kita ingin mencari termos anak, harus mencari pake hashtag apa? #termosanak #termosanaklucu #jualtermos, #jusltermosanak, atau #jualtermosnakalucu? Yang mana harus digunakan? Karena kan tidak semua penjual menggunakan kesemuanya atau salah satu dari hashtag tersebut.
Tidak ada komentar
Terkadang, untuk mendapatkan suatu kebahagiaan tidak melulu membutuhkan harga yang mahal. Kebahagian sederhana versi saya mayoritas berbicara soal waktu. Setelah menikah apalagi memiliki anak, waktu senggang atau yang lebih dikenal dengan me time menjadi sangat berharga. Waktu me time tidak harus banyak, sedikit yang penting berkualitas. Karena kebahagiaan seorang ibu akan berdampak kepada kebahagiaan sang anak bukan?


Ada beberapa waktu dan kegiatan yang menurut saya membuat saya bahagia. Benar-benar tidak mahal bahkan cenderung murah. Kalaupun menggunakan biaya paling hanya semacam biaya akomodasi dan transportasi.

1. Anak Tidur


Ini adalah waktu-waktu krusial yang paling berharga. Seyogyanya, ada 2 waktu anak tidur, yaitu tidur siang dan malam. Tidur siang biasanya hanya 2 jam. Sebenarnya bisa sampai 3 jam sih, namun saya cenderung membangunkannya agar rutinitas tidur malam dan bangun paginya tidak terganggu. Biasanya Hasan tidur siang pukul 14.00-16.00. Jam 13.30 biasanya mulai proses tidur. Kalau dia tidak sedang mengantuk biasanya kurang dari 5 menit tidur. Kalau dalam keadaan aktif ya baru tidur jam 14.00. Untuk tidur malam biasanya pukul 22.00-06.00. Proses mulai tidur biasanya pukul 21.00.

Membaca dan menulis adalah 2 kegiatan favorit saya saat anak tidur jika sedang tidak ada suami. Saat Hasan tidur siang, biasanya saya mati-matian menahan kantuk agar tidak ikutan tidur siang. Menurut saya tidur siang itu bukan me time karena waktu akan hilang begitu saja tanpa bisa berbuat apa-apa. Kalaupun saya mengantuk saya selalu mengulang-ngulang dalam kepala supaya maksimal waktu tidur saya hanya setengah jam. Biasanya benar, saya hanya melakukan power sleep. Teknik lainnya adalah berfikir sembari memejamkan mata, jadi tidur tidak santai dan terganggu hingga akhirnya cuma tidur sebentar.

Kalau tidak ketiduran, saya biasanya main gawai sebentar dan membatasi maksimal hanya setengah jam. Jika saya ketiduran, saya hanya secepat kilat membuka gawai lalu meloncat menuju meja kerja karena sisa waktu 1.5 jam pada dasarnya tidak terlalu banyak progress yang bisa dilakukan.

Saat menunggu anak tidur malam, saya gunakan waktu untuk membaca buku via kindle karena lampu kamar mati. Tapi kadang-kadang racun sih, kalau saya pegang gawai duluan malah kelamaan sehingga kerap kali anak sudah tidur eh saya-nya belum buka kindle sama sekali 😅. Begitu anak tidur saya keluar kamar untuk membaca buku fisik. Saya bacanya duduk di meja belajar dengan lampu belajar sebagai tambahan penerangan. Alasannya kalau bacanya sambil tidur-tiduran baru sebentar eh sudah ketiduran. Tidak maju-maju nanti bacanya. Dengan baca duduk saya jadi lebih tahan lama. Sering loh saya mati-matian menahan kantuk karena masih penasaran dengan bacaan haha. Saya membaca kalau sedang tidak ada aktifitas lain seperti menulis blog atau harus belajar buat kelas online. Atau kalau sedang tidak ada jadwal serial TV keluar 😌. Saat sedang ada suami saya memutuskan untuk berbincang dan menghabiskan waktu dengan suami. Kalau suaminya lagi main game sih, baru saya melakukan hal yang diatas 😂.

2. Adrenalin


Salah satu yang saya rindukan selepas saya keluar dari dunia kerja adalah adrenalin. Hadirnya tenggat waktu membuat hidup menjadi lebih produktif dan menantang. Bagi saya, rutinitas kalau dilakukan dalam waktu lama terasa membosankan. Saya membutuhkan sedikit ombak tantangan supaya bisa lebih bersemangat baik dalam menunaikan tantangan maupun menjalani aktifitas sehari-hari. 

Awal saya berhenti berkerja saya memasuki fase semacam mencari jati diri. Beruntung dalam pekerjaan saya terdahulu cukup santai dan bukan dalam suatu jabatan bonafid. Berhenti bekerja tidak membuat saya terkejut seperti ibu bekerja lainnya yang sudah lebih dulu memiliki karir bonafid dan bergaji menjanjikan. Pada saat saya berhenti bekerja yang saya pikirkan adalah apa yang bisa saya lakukan?

Lumayan membutuhkan waktu sampai saya menemukan komunitas yang cocok, membangun hal yang saya sukai dan kembali mencoba menekuni hobi. Di awal tahun ini saya menemukan ajakan target membaca, pertengahan tahun menemukan komunitas online menulis blog tiap minggu dan akhir tahun ada tantangan menulis blog tiap hari satu. Sembari dengan kelas online bahasa arab lainnya, kegiatan untuk membaca, menulis dan belajar pada akhirnya menjadi rutinitas dan terasa perlahan membosankan. Akhirnya saya menemukan kembali riak dengan ikut lomba-lomba menulis yang temanya saya sukai. Saya tidak menjadikan hadiah sebagai orientasi akhir, tetapi lebih kepada  kesempatan  untuk bersenang-senang. Dan alhamdulillah, berapa ajakan untuk mengerjakan “sesuatu” juga berdatangan 😊.

3. Ikut Seminar/Workshop


Ini juga merupakan bentuk aktualisasi dan optimasi diri saya sendiri. Berhubung saya idealis, saya hanya menulis topik yang saya suka. Saya hanya mengikuti seminar pada topik yang saya suka. Biasanya yang saya ikuti berkaitan dengan hal yang sedang saya optimalkan di masa itu. 

Seminar dan workshop biasa diadakan sabtu, biasanya saya menitipkak Hasan pada bapaknya. Saat suami keluar kota, saya menitipkan kepada asisten rumah tangga di rumah orang tua/mertua dengan Orang tua/mertua sebagai supervisor. 

Seminar dan workshop yang biasa saya ikuti tanpa berbayar. Kalaupun berbayar saya memastikan bahwa apa yang saya bayar sepada dengan apa yang bisa saya dapatkan.

4. Networking


Atau berkomunitas. Bergaul. Mingling. Berbeda dengan kepribadian saya semasa sekolah, semenjak saya kuliah sampai sekarang, saya senang berkomunitas, bertemu orang baru dan menambah jaringan di luar kehidupan saya sehari-hari. Rasanya senang menemukan kenalan lain yang memiliki frekuensi yang sama. Beruntung saya bisa bergabung dengan ITBMH (ITB Motherhood), SKI (Safekids Indonesia), COYM (Circle of Young Mom), dan Jabodetabek Menggendong. Serta komunitas online seperti #1m1c (1 minggu 1 cerita) dan blogger perempuan.

ITBMH  ini komunitas ibu-ibu muda lulusan ITB, komunitas yang sukses membuat ibu-ibu almamater lain jiper dengan kesolidan kami 😅. Padahal beda jurusan dan angkatan, tapi di percakapan grup berasa kayak teman udah lama. Kalau ketemu meski berawal dari “siapa ya?”, tetap ujung-ujungnya sok kenal dekat. SKI tidak sengaja menemukan di instagram, orang-orangnya ternyata pada sevisi dan asyik-asyik. COYM karena dimasukkin oleh seorang teman, ternyata disana banyak teman SMP suami haha. Pertama kali kopdar sewaktu acara Financial Check Up, dan tidak disangka, orang-orangnya “hangat” sekali dan menyenangkan. Jabodetabek Menggendong belum sempat kopi darat, tadinya mau ikut temu penggendong Bintaro namun harus mengurungkan diri akibat sakit tenggorokan. Saya benar-benar masih “kosong” ini benar-benar ingin mempelajari menggendong untuk memudahkan mengurus Adiknya Hasan dan Hasan nantinya hehe. Alhamdulillah mereka ramah dan cenderung tidak menggurui kalau saya banyak nanya.

5. Sendirian


Kok kesannya bertentangan dengan yang awal ya. Poin awal ingin bergaul tetapi poin kedua ingin sendirian. Yap, saya yang memiliki jiwa introver ini benar-benar membutuhkan waktu sendiri. Waktu untuk berpikir. Sebenarnya waktu anak tidur merupakan salah satu waktu sendirian. Waktu sendirian favorit saya lainnya adalah saat berenang! Berhubung di apartemen saya ada kolam renang, saya rutin berenang hampir tiap harinya jika sedang ada di rumah dan tidak ada kebutuhan aktivitas keluar rumah di pagi hari. Biasanya bisa 4 kali dalam seminggu. Yang menyenangkan dalam renang adalah saya merasa lebih fit, berat badan terjaga dan adanya waktu sendirian itu. Terutama jika di kolam tidak ada siapapun. Saat saya sedang melakukan renang putaran, saya kerap kali berpikir. Entah ada saja yang saya pikirkan, malah tidah jarang saya malah mendapatkan inspirasi baru, termasuk inspirasi tulisan blog 😁.
Tidak ada komentar
Pada dasarnya, saya tidak terlalu senang menggunakan make up jika keluar rumah. Pun, kulit muka saya yang sensitif membuat saya tidak bisa dengan entengnya mencoba merk baru sana-sini. Jadi biasanya sekali ketemu yang nyaman ya bakalan tidak coba-coba yang lain. Sebagai contoh, cuma memakai face sheet mask Lululun dan Innisfree saja muka saya langsung bruntusan. Kulit saya yang sensitif ini juga membuat saya sering memakai produk kulit yang direkomendasikan dokter. Hanya sedikit produk kecantikan umum yang bisa saya pakai dan membuat kulit muka saya tidak berulah. Selain itu, saya menganut pemahaman kalau wanita dilarang ber-tabaruj di luar rumah. Jadi, produk-produk yang saya pakai pun sekarang ini tidak ada yang semacam produk-produk make up. Berikut berapa produk kecantikan dasar andalan saya yang beredar di pasaran.



1. Wardah Sunscreen Gel SPF 30

Salah satu sunscreen favorit saya setelah mencoba berbagai macam jenis. Saya memiliki tipe kulit berminyak. Biasanya tiap pakai sunscreen membuat kulit saya berminyak tidak enak. Nah pakai Sunscreen Wardah ini tidak begitu berasa berminyak. Yang saya senang adalah selain bersifat SPF 30, juga mengandung Aloe Vera yang membuat sensasi sejuk menthol di kulit. Wardah ini produk kecantikan lokal yang termasuk bagus. Harganya juga sangat terjangkau. 1 kemasan harganya cuma 30 ribu-an.

2. Clinique Brightening BB Cream

Kalau butuh buat kondangan dan pemakaian sehari-hari keluar rumah, BB Cream milik Clinique ini penolong sekali. Teksturnya ringan dan tidak berminyak sangat saya suka. Tone warna muka juga tidak jadi ngejreng berlebihan. Ini penting soalnya suami suka protes kalau pakai bb cream dan muka saya mendadak memutih berlebihan haha. Sayangnya BB cream clinique tidak terlalu menyamarkan noda muka. Tapi kalau memakai ini lagi dalam kondisi muka bagus, cuma ditutupin bedak aja bentukannya udah rapi. Suka! Muka saya yang sensitif juga termasuk aman memakai ini. Tidak breakout! Saya sangat menghindari breakout karena sekali kejadian lama hilangnya dan bekasnya cenderung awet 😔. Kekurangannya cuma harga yang agak mahal. 1 kemasan isi 30 ml seharga 450 ribu rupiah. Saya mengetahui produk ini dari sepupunyang kulitnya juga sama-sama sensitif berjerawat. Oh ya BB cream ini juga sudah mengandung SPF 29.

3. Pavettia Mineral Loose Face Powder

Produk lokal favorit lainnya yang saya suka! Pavettia ini menggunakan mineral yang telah bersertifikasi ecocert. Tersedia 3 pilihan warna: Rosy yang berwarna pinkish cocok untuk kulit putih, Latte berearna creamish cocok untuk kulit kuning langsat, dan Mocha berwarna brownish cocok buat kulit agak gelap. Saya pertama kali coba warna Latte. Kesan pertama suka banget. Coverage-nya natural, halus dan menyatu sekali dengan kulit meski tidak memakai BB cream. Bedaknya juga ringan di kulit dan tidak berminyak. Kekurangannya harganya agak mahal. Saya pertama mencoba edisi 5 gr seharga 115 ribu, sementara yang 12 gr lebih masuk akal harganya, 245 ribu rupiah.

4. Kiehls Butterstick Lip Treatment

Jika menginginkan pelembab bibir yang memberi warna natural dan meninggalkam kesan enak di bibir, Kiehls Butterstick lah jawabannya. Saya sudah mencoba banyak merk lip balm dan kebanyakan membuat bibir berminyak dan aneh. Butterstick ini minim meninggalkan kesan tidak enak tetapi rasanya bibir terhidrasi terus. Selain itu, butterstick ini memberikan tambahan warna sedikit untuk mencerahkan bibir. Jadi semacam pakai lipstik tetapi masih warna alami. Ada 6 pilihan warna: Naturally Nude, Simply Rose, Touch of Berry, Pure Petal, Pop of Peony dan Untinted. Saya pertama coba yang Pure Petal. Warna pink alami dan cerah. Saya suka! Sekali merasa cocok dengan Kiehls Butterstick, rasanya ingin mencoba warna yang lain. Mungkin berikutnya Simply Rose. Produk ini enak untuk pemakaian dalam dan luar rumah. Kekurangannya adalah harga yang sedikit mahal. 235 ribu 1 kemasannya.

5. Garnier Micellar Water



Pertama kali mencoba dari review blogger kecantikan inkaparamita.com yang mengulas bahwa Micellar Water ini make up cleanser yang biasa dia bawa-bawa kalau bepergian. Ternyata saat saya coba kulit saya cocok menggunakan varian untuk wajah berminyak. Tidak breakout. Teksturnya yang ringan kayak cuma mengilap dengan air saja. Kapas muka yang sudah diteteskan micellar water ini juga tidak usah diilap keras-keras. Cuma ditepuk make up langsung menempel. Benar-benar effortless. Biasanya saya 2 kali membersihkan. Sekali seluruh muka untuk membersihkan dan yang kedua kalinya untuk membersihkan sisi yang terlewat. Harganya juga murah, sebotol hanya 20 ribuan.

1 komentar
Saya tidak memiliki pengalaman masa kecil yang terlalu membekas. Tidak ada yang terlalu bahagia, terlalu sedih atau terlalu memalukan. Bukan berarti semuanya biasa-biasa saja, hanya dampaknya tidak terlalu berlebihan. Bahagia ya bahagia, sedih ya sedih, memalukan ya memalukan. Jika saya diharuskan memikirkan mana pengalaman masa kecil yang harus saya angkat menjadi cerita, bagaimana kalau saya mengangkat cerita pengalaman aneh saja atau cerita hantu. Sebenarnya tidak seram-seram amat sih, mana saya sampai sekarang tidak memiliki tabiat penakut. Malah kalau lagi sendirian malam-malam mati lampu saja suka baca cerita horor. Cuma rumor yang ada ditambah pola pikir saya yang masih aneh sewaktu masih kecil menciptakan jalinan pengalaman yang cukup membuat mengernyitkan dahi.


Hantu di Bukit Belakang Sekolah

Mantap ya sekolah saya, seperti sekolahnya Nobita yang memiliki bukit belakang sekolah. Padahal sebenarnya cuma bukit kecil yang berukuran tidak tinggi. Dari setelah lahir sampai saya berusia 10 tahun alias sampai tamat kelas 5 SD, kami sekeluarga tinggal di kota kecil di Kabupatan Aceh Utara, Lhokseumawe. Kami tinggal di perumahaan komplek yang berlahan sangat luas, namanya juga di daerah kan. Komplek ini memiliki sekolah-sekolah sendiri dari jenjang TK sampai SMA. TK ada 5 buah, SD ada 4 buah, SMP ada 2 buah, dan SMA ada 1 buah. Yang bersekolah disini mayoritas anak-anak pegawai perusahaan, sisanya anak-anak pegawai perusahaan sebelah dan anak Lhokseumawe lainnya yang orang tuanya bukan pegawai kedua perusahaan tersebut. Saya bersekolah di SD 3, merupakan salah dua SD besar dengan halaman yang luas bersama dengan SD 1. Sekolah saya itu bahkan memiliki lapangan sepak bola dan lapangan-lapangan kosong lainnya yang kerap kali jadi tempat main anak-anak. Posisi SD 3 terletak persis di batas gerbang antara komplek dan lingkungan luar komplek.

Saat saya duduk di kelas 2 SD, saya mendengar rumor heboh yang menggegerkan seseantero murid SD 3. Katanya, di bukit belakang sekolah ada kuburan Belanda, bahkan disamping kuburan itu disinyalir ada pohon angker yang dipercaya sebagai tempat gantung diri si penghuni kubur. Jadi maksudnya si orang Belanda itu gantung diri terus mati lalu tiba-tiba nyemplung ke lobang dan jadi kuburan gitu? Aneh banget kan! Logika darimana pula itu haha.

Kemudian tiap pulang sekolah, alias masih siang menuju sore, si hantu-nya keluar menampakkan wujud dan menakuti-nakuti orang. Akhirnya saya ikut ke belakang sekolah untuk membuktikan dengan mata kepala saya sendiri.

“Itu tuh, yang hitam-hitam di atas bukit. Nanti tangannya dia masukkan ke dalam tanah, terus nanti tangannya nangkapin kaki anak-anak yang dekat-dekat kesana!”, ujar seseorang yang entah siapa memberikan kesaksian saat pertunjukan sedang terjadi.

Memang saya melihat hitam-hitam berbentuk orang disana. Anak-anak serempak lari mendekati bukit itu, lalu serempak pula pontang-panting lari cerai-berai menjauhi bukit. Kayaknya itu pada lari karena liat si “makhluk” memasukkan tangan ke tanah terus mereka khawatir kaki mereka tertangkap 😅. Coba, kurang aneh apa cerita ini. Saya dari kejauhan hanya cuma bisa menyaksikan wahana main anak-anak ini sambil manggut-manggut keheranan. Sampai isu ini selesai masih menjadi misteri tersendiri sebenarnya apa dan siapa itu hitam-hitam di atas bukit sekolah.

Penculikan Anak di Toilet oleh Hantu

Ini tidak kalah anehnya, meskipun tidak seaneh makhluk hitam-hitam diatas. Masih sama saat saya kelas tiga SD, tidak lama setelah isu makhluk bukit belakang sekolah usai, kini muncul prahara isu baru. Yakni HANTU PENCURI ANAK DI TOILET!

Isu yang saya dengar sih begini, jadi di suatu toilet SD saya, ada seorang anak yang minta izin kepada guru kelasnya untuk buang air kecil. Setelah lama waktu berjalan, kok si anak tidak kunjung balik ke kelas. Kemudian sang guru menghampiri toilet dan mengecek semua bilik, sang anak tak kunjung ditemui. Akhirnya ditelepon lah ke rumah si anak. Orang tuanya juga melaporkan bahwa sang anak tidak kembali ke rumah. Gegerlah se-seantero sekolah. Munculah isu setan penculik anak di toilet. Anak-anak yang mau menggunakan toilet bermasalah itu jadi banyak minta ditemani oleh guru atau mereka datang berdua atau bertiga bersama temannya agar tidak ikut-ikutan hilang diculik oleh hantu. 

Sialnya, toilet ini adalah toilet terdekat dari lokasi kelas saya. Di tengah-tengah sang guru menjelaskan pelajaran, rasa kebelet kencing menghampiri saya. Bergegas saya langsung berdiri untuk meminta izin kepada guru supaya bisa ke toilet. Tapi kemudian tiba-tiba terbersit di kepala saya soal isu hantu penculik anak. Urung, saya pun kembali duduk dan menahan mati-matian supaya bisa tidak pipis. 2 menit kemudian, kantung kemih saya tidak kuat menahan gejolak tekanan air seni. Pelan tapi pasti celana saya basah dan sayup-sayup saya mendengar bunyi mendesis dari lantai dibawah kursi saya. Masih berharap tidak ketahuan, saya berusaha sekuat tenaga mempertahankan laju kencing supaya tidak menimbulkan suara berisik. Apa boleh buat, otot pelvik belum begitu kuat. Akhirnya suara aliran makin nyaring dan membuat salah seorang teman sadar dan berteriak
“Ih ngompol!”
Rasa malu menghujam sekujur tubuh. Akhirnya guru yang mengajar sadar dan menghentikan kegiatan belajar mengajar. Kemudian orang tua saya ditelepon untuk segera menjemput saya. Saya pun dengan setengah mati berusaha membersihkan sisa ompolan dan tergopoh-gopoh membereskan barang bawaan saya ke tas dan dengan gontai melangkahkan kaki keluar kelas untuk selanjutnya bebersih di toilet. Sisa kekacauan yang saya sebabkan kemudian dibersihkan oleh pegawai kebersihan. Sial, dasar hantu penculik anak, kali ini saya benci setengah mati karena telah membuat saya malu merah padam.