Tampilkan postingan dengan label travelling. Tampilkan semua postingan

8 Rekomendasi Restoran Halal Singapura Daerah Kampung Bugis

19 komentar
Apa saja sih rekomendasi restoran halal Singapura saat kamu berencana menginap di Kampung Bugis, Singapura?

Faktanya, Banyak orang Indonesia mengkaitkan makanan halal di Singapura hanya berupa makanan timur tengah atau India saja. Padahal, ada banyak restoran halal di Singapura dengan menu mancanegara, apalagi di wilayah sekitar Kampung Arab, dimana terletak Mesjid Sultan yang berdiri megah.

Saya dan suami punya “forte” yang sedikit berbeda saat travelling, yaitu wisata kuliner halal. Ada banyak cara mengeksplorasi restoran halal di negara dimana umat muslim bukan mayoritas. Mulai dari survei via daring hingga blusukan. Nah, hal-hal ini yang kami aplikasikan saat travelling ke Singapura tengah tahun 2023 ini. 

Simak 8 rekomendasi restoran Halal dari kami yang berlokasi di Bugis, Kampung Arab Singapura yang bikin kamu bisa mencicip berbagai variasi makanan internasional.

Apa saja rekomendasi restoran halal di Bugis, Singapura?

Definisi restoran di daftar ini tidak terbatas berupa restoran yang lengkap menyajikan makanan dan minuman dengan tempat makan dan mumpuni. Saya juga memasukkan kedai, tempat makan es krim, hingga warung roti.

1. Bistro Eminami

Alamat: 46 Kandahar St, Singapore


Eminami adalah rekomendasi restoran halal di Bugis jika kamu ingin menikmati sajian Vietnam. Memiliki interior bold western dengan detail khas Vietnam, seperti lampu rotan dan poster “propagandanya”. Eminami adalah restoran halal yang dikelola oleh keluarga muslim Vietnam. 

Berhubung saya dan suami menginap di ho(s)tel area Bugis tanpa menyajikan sarapan, maka suatu pagi kami mencoba jalan-jalan di sekitaran Mesjid Sultan dengan harapan menemukan restoran halal yang sudah buka di jam 9 pagi. Maklum, kami harus segera bergegas ke Sentosa supaya sudah berada di Universal Studio Singapore di jam bukanya, 😉 .

Jalanan masih lengang dan restoran masih pada tutup. Berlokasi di Kandahar Street, restoran halal ini berada tepat di seberang Sultan Gate Park. Sejenak kami ragu untuk masuk ke dalam sampai diajak masuk oleh seorang perempuan yang merupakan pelayan di resto tersebut.

Kami memesan Classic Phô, Bún Bò Huê, dan tentu saja Spring Roll. Classic Phô memiliki rasa kaldu sapi yang segar tidak lupa dengan aromatik kemangi dan brussel sprout khas masakan Vietnam. Dipadu dengan daging brisket yang cukup lembut dan bakso yang gurih.

Bún Bò Huê semacam Classic Phô dengan rasa yang lebih pedas. Kuahnya mengandung pasta udang pedas dan dipadu dengan potongan dada ayam dan kol ungu, membuat pengalaman makan masakan ini menjadi cukup unik.

Vietnam Spring Roll yang dibungkus dengan kulit pangsit beras semi transparan membuat cukup meneteskan ludah saat melihat udang segar ginuk-ginuk yang dipadukan dengan kesegaran selada dan kol merah. Kebayang kan nikmatnya bunyi kriuk saat menggigit Spring Roll yang sudah dicelupkan dengan gurihnya saus (semacam hoisin)?

Dugaan saya bahwa Eminami adalah restoran keluarga ternyata tepat. Tidak lama sebelum kami beranjak keluar, seorang bapak-bapak meminta makanan (dengan gratis) ke pelayan. Ia makan Phô sembari menonton televisi yang menyiarkan saluran berbahasa Vietnam.

Thank you for coming!” Ujar si bapak itu.

Tampaknya si bapak itu adalah pemilik restoran, beserta dengan istrinya yang bekerja di dapur dan sang anak perempuan yang bertugas sebagai pelayan sesekali membantu di dapur belakang.

2. The Dim Sum Place

Alamat: 791 North Bridge Rd, Singapore 1987



The Dim Sum Place adalah tujuan utama Brunch kami hari itu. Posisinya persis di persimpangan jalan North Bridge Rd. Beruntung kami langsung mendapatkan tempat duduk mengingat keadaan restoran yang sudah sangat ramai meski masih jam 10 pagi, mungkin karena kami hanya berdua ya.

“Tidak lebih dari 1 jam, bisa?” Tanya salah seorang pelayan.

Saya melihat banyak wajah Tionghoa di restoran. Salah satu yang menarik pandangan saya adalah 1 keluarga besar yang terdiri dari ayah, ibu, 2 anak, dan nenek-kakek sedang duduk di meja bulat besar. Makan keluarga besar rupanya. Restoran Tionghoa yang sarat dengan bahan masakan tidak halal seperti babi dan angciu tapi tetap menjadi favorit banyak warga Tionghoa Singapura lokal?

Artinya masakan di restoran ini enak. Period.

Kami memesan cukup banyak di sini, terutama dimsum, mengingat dimsum lah salah satu yang terkenal enak di sini. Lah namanya saja The Dim Sum Place kan, hehe. Kami tidak ada niat memesan makanan besar, cuma kok saya tergoda memesan Duck Leg Noodle Soup karena:

Random pengen makan bebek

Random pengen menyesap rasa herbal khas Tionghoa

Selain itu, kami juga memesan Fried Carrot Cake yang khas Singapura itu serta aneka dimsum seperti Siew Mai ayam, Crystal Shrimp Dumpling, Duck Char Siew Bun. Semua dimsumnya lembut dan moist. Bumbu isiannya juga cukup banyak dengan rasa gurih tidak kebanyakan tepung.

Untuk mie bebek sendiri cukup berkesan bagi saya. Rasa sup herbal yang jarang sekali saya rasakan, Mie yang kenyal tapi tetap ringan, serta paha bebek yang memiliki tekstur kulit krispi tapi daging di dalamnya tetap sukulen.

3. Wong Fu Fu

Alamat: 776 North Bridge Rd, Singapore 198744

Ingin makan crispy chicken khas Taiwan halal di Singapura? Jangan lewatkan Wong Fu Fu sebagai salah satu rekomendasi restoran halal di Kampung Bugis.

Interior warna orang ngejreng dipadu dengan kehangatan warna kayu. Awalnya kita cukup kaget saat melihat harga makanan di restoran ini. Kami tahu, harga makanan di Singapura jauh lebih mahal ketimbang di Jakarta, tetapi harga yang tertera di menu lebih mahal ketimbang di banyak restoran serupa di Singapura. Sebut saja, minimal S$ 35 untuk 1 menu.

Ternyata konsep makan di sini agak unik, kombinasi menu Ala Carte dan All You Can Eat (AYCE). Kami memesan Crispy Chicken Fried Rice yang pilihan sausnya bisa kustom. Ayam goreng tepungnya persis kayak makan ayam Shihlin. Baik saus dan makanan utama disajikan di hot plate. 

Nah, kalau kamu sudah memesan makanan utama, kamu memiliki hak untuk menikmati makanan pendamping sepuasnya. Ada cukup banyak variasinya seperti ubi manis goreng, onion ring, spring roll goreng, nugget kerang, omelet khas Taiwan, dan tumis jamur hitam-kembang tahu-ayam. Tidak cuma itu, kamu juga bisa minum Taiwan Bubble Tea yang bisa kamu susun sendiri komposisi bubble, jeli, hingga takaran gulanya.

Wong Fu Fu bisa menjadi opsi makanan yang cukup murah jika travelling bersama keluarga. Loh, katanya harga 1 menu cukup mahal, bagaimana caranya malah bisa jadi lebih murah?

Jika kamu keluarga dengan anak 2, kamu cukup memesan 2 menu utama saja. Soalnya, selain porsi makanan utamanya cukup banyak, AYCE side dish-nya cukup banyak variasi protein. Sebut saja, ada nugget kerang, omelet, dan tumis jamur-tahu. Sisanya tinggal kamu kombinasikan untuk porsi 4 orang dari 2 menu utama-AYCE tersebut.

Lumayan kan, dengan harga S$70 sudah bisa membeli makanan untuk 4 kepala?


Meski cukup puas, sayangnya rating Wong Fu Fu cukup jelek. Perlu saya akui, rasa side dishnya tidak terlalu enak. Kebayang sih, kalau 2 orang dewasa makan di sini, S$70 hilang begitu saja untuk makan side dish yang tidak begitu memuaskan. 

3. The White Label

Alamat: 734 North Bridge Rd, #01-01, Singapore 198702

Keputusan kami untuk blusukan tepat sekali! Terbukti, saat membaca tulisan “Infused French-Malaya Cuisine”, tidak butuh berpikir dua kali bagi kami untuk langsung masuk ke restoran.

Desain interior khas Perancis dengan warna soft duco dipadu padankan dengan furnitur metal dengan warna emas. Tidak kalah lengkap, peralatan makanannya pun berwarna kuning emas.

Kami memesan Egg benedict dan Ondeh-Ondeh Gateau. Egg Benedict yang disajikan berupa Plain Croissant berisi daging cincang manis yang dipadukan dengan telur ceplok air setengah matang, dibanjuri dengan saus hollandaise yang berwarna kuning kunyit dan ditaburi serundeng yang sudah pasti merupakan ciri khas makanan melayu. Tidak lupa salad hijau segar menjadi pelengkap.

Croissant berukuran sedang memiliki kulit renyah tetapi tetap terasa buttery. Kalau biasanya edisi bule Croissant berisi smoked beef, ini berisi sweet pulled beef, yang menurut saya seperti isi filling roti abon. Telur ceplok air setengah matang sempurna sehingga kuning telur yang pecah nikmat sekali dimakan bersamaan dengan saus hollandaise. Ditambah unsur melayu serundeng dan kriuk-kriuk dari salad, Kebayang kan sensasi saat menyantap hidangan ini?

Nah, kami patut mengacungi jempol untuk desert yang kami pilih, Ondeh-ondeh Gateau. Perlu diingat, di Malaysia dan Singapura, Ondeh-ondeh tidak sama dengan Onde-onde di Indonesia. Ondeh-ondeh adalah bahasa melayu dari kue klepon.

Gateau dalam hidangan Prancis berupa kue bolu lembut. Kue bolu pandan 3 tingkat dengan pembatas berupa krim susu rasa pandan. Tidak lupa di atas kue ditaburi oleh kelapa parut yang ditaburi dengan butiran besar gula merah. Benar-benar kue bolu dengan khazanah lokal bukan? Rasa manis dari kue tart bolu ini dilengkapi dengan 1 scoop kecil sorbet kelapa yang segar, Membuat rasa lemak tidak tertinggal setelah menghabiskan desert ini.

Menarik bukan? Hidangan lainnya di restoran ini juga tidak kalah menariknya dari 2 hidangan yang kami pesan ini

5. Swensen’s

Alamat: Bugis Junction, 200 Victoria St, #01-68, Singapore 188021

Berawal dari suami yang kangen dengan es krim Swensen dan ingin nostalgia, ternyata kami menemukan menu “hidden gem” disini. “Fried Chicken”, dengan tanda kutip, karena bukan ayam goreng benaran, tetapi es krim yang dibuat sedemikian rupa sehingga bentuknya seperti ayam goreng bagian paha bawah.

Menggunakan es krim vanilla dengan chocolate swirl, kriuk ayam goreng (tampaknya) menggunakan corn flakes Kellog’s yang dihancurkan. Tidak hanya itu, kita juga bisa mendapatkan ekstra saus yang bisa dipilih. Pada saat itu kami memilih Marshmallow. Nyumm.

Oh ya, semua cabang Swensen’s di Singapura sudah mendapat stempel MUIS (Majelis Ulama Islam Singapura) ya!

6. Momolato Gelato

Alamat: 34 Haji Ln, Singapore 189227

Sebenarnya sebelum berangkat saya sudah menandai tempat makan es krim ini, mengingat penginapan kami berada di Kampung Bugis. Karena masalah waktu, kami tidak sempat menyambangi, tetapi kami tetap bisa mencicip Momolato saat berkunjung ke Pameran industri makanan di Hall Marina Bay Sands. Disana, stand Momolato memberikan free ice cream kepada pengunjung.

Rasa-rasa yang ditawarkan menarik sekali, tidak hanya rasa dasar seperti vanila, cokelat, dan strawberry, tapi juga rasa khas makanan manis melayu seperti ondeh-ondeh! Tekstur es krim ini cukup creamy, lembut seperti gelato Italia, dan tidak terlalu manis. Wajib dicoba!

7. Bhai Sarbat Teh Tarik

Alamat: 21 Bussorah St, Singapore 199439

Ke Singapura dan Malaysia tidak lengkap tanpa menyesap es teh tarik. Kebetulan di area Bugis ada kedai teh tarik terkenal, Bhai Sarbat. Kayaknya Bhai Sarbat ini nama pemiliknya, ia menempel artikel tentang ketenaran dirinya yang dimuat oleh koran. 

Rasa teh tariknya cukup creamy. Yang paling menarik adalah bagaimana sang pemilik melakukan atraksi saat sedang meracik teh tarik. Oh iya, selain teh tarik, dijual juga gorengan, tapi kami tidak mencobanya.

8. Konditori

Alamat: 33 Bussorah St, Singapore 199451

Berawal dengan melihat jajaran pastry di balik kaca sebuah Jalan dengan suasana mesjid sultan, suami “memaksa” saya untuk mencoba beli. Ternyata tidak salah pilih, pastry di Konditori enak banget! Renyah, crispy, dan toppingnya loyal. Ukuran dan harganya cukup masuk akal untuk standar Singapura.

Oh ya, Konditori ini adalah “anak” restoran dari Fika Swedish Meatball, Sebuah Restoran Skandinavia yang terletak di area Mesjid Sultan juga. Nah, Konditori ini fokus menjuali pastry dan sudah berlabel Halal Singapura!

Rekomendasi Restoran Halal Singapura Lainnya

Restoran Halal di Singapura tidak cuma berkutat di makanan India dan Arab saja. Banyak jenis makanan dari bagian belahan dunia lain yang halal sehingga wajib kamu jajal. Di Singapura, banyak juga fast food yang sudah mendapat sertifikasi halal MUIS seperti KFC, McD, Burger King, hingga Jollibee, Fast Food chain yang tidak ada di Indonesia. 

Pokoknya, konsep makan di luar negeri adalah:

Makanlah makanan yang tidak ada di Indonesia.

Jadi kamu jangan lupa menjajal makanan khas Singapura-Melayu seperti varian nasi lemak, Kwetiau, hingga Chili crab.

Selain itu, kamu juga wajib mempertimbangkan Restoran Go-ang Pratunam yang menyajikan nasi ayam khas Thailand dan juga masuk michelin list. Ada juga Aisyah Restaurang yang menjual masakan khas Cina bagian Xinjiang. Jika ingin makan steak halal Singapura, bisa ke Royz et vous dan Picanhas’. Jika ingin makan India, bisa coba Sankranti Restaurant. Dimana coba di Indonesia yang menyediakan makan India bagian utara? Restoran India di Indonesia biasanya menyajikan menu India bagian selatan.

Bagaimana, sudah mulai terinspirasi untuk menjajal kuliner halal yang lebih bervariasi? Mana restoran yang paling ingin kamu kunjungi saat ke Singapuran nanti?

Tips Jitu dan Cara Parkir Inap Bandara Soekarno Hatta

16 komentar
Ada banyak alasan kenapa kamu harus tahu tips jitu dan cara parkir inap Bandara Soekarno Hatta.

di Soekarno Hatta di hari sabtu. Sejak tahun lalu, suami sering menunaikan weekend surgery ke Pontianak dan Palembang. Berhubung suami seorang dokter bedah tulang sub spesialis olahraga dan lutut, banyak kasus yang membutuhkan keahlian beliau. Dalam 1 akhir pekan, di Palembang hanya 1 operasi sementara di Pontianak bisa sampai 5 operasi!

Biaya ongkos pulang pergi dari rumah ke bandara bisa dibilang tidak murah. Belum lagi lama waktu yang dibutuhkan untuk menunggu moda transportasi yang menghubungkan antara rumah dan bandara. Semua opsi transportasi dicoba, mulai dari taksi online, diantar istri, hingga pulang menggunakan Damri. Semua opsi terasa belum begitu optimal sampai suami menemukan opsi:

Menggunakan parkir inap bandara.

Lantas bagaimana cara parkir inap bandara? Berapa biayanya? Dimana saja lokasinya? Yuk mari kita bahas tuntas di sini!

Lokasi parkir bandara

Ada 3 lokasi parkir bandara yang bisa kamu pilih sesuai dengan terminal keberangkatan-kepulangan maskapai kamu. Parkir inap Soewarna, Parkir inap terminal 1, dan parkir inap terminal 2.

Parkir inap @soewarna



Parkir inap Soewarna berada di paling depan dibandingkan lokasi parkir inap yang lain. Jika kamu tidak ingin sulit mencari lokasi parkir inap, parkir inap Soewarna lah jawabannya. Melalui parkir inap ini, kamu bisa menuju semua terminal keberangkatan Soekarno Hatta dengan menggunakan mobil (shuttle) penjemput dengan kapasitas maksimal 4 orang sekali antar.

Parkir inap Terminal 1



Parkir inap terminal 1 dikelola oleh Angkasa Pura, berbeda dengan Soewarna. Lokasinya tepat di seberang jalan besar terminal 1 Bandara Soekarno Hatta. Cocok buat kamu yang berencana berangkat dan pulang menggunakan penerbangan yang melalui terminal 1.

Parkir inap Terminal 2


Pengelolanya sama dengan parkir inap Terminal 1. Lokasinya berada di tepat seberang jalan besar terminal 2 bandara Soekarno Hatta. Jika kamu berniat berangkat dan pulang melalui terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, saya merekomendasikan agar menggunakan parkir inap ini.

Cara parkir inap bandara Soekarno Hatta


Setelah mencari tahu dan baca-baca, akhirnya suami memutuskan untuk menggunakan fasilitas parkir inap bandara. Suami menyimpulkan bahwa menggunakan parkir inap bandara adalah cara paling ekonomis sekaligus hemat waktu bagi ia yang menunaikan weekend surgery.

Bagaimana cara parkir inap bandara Soekarno Hatta?

Tata cara menggunakan parkir inap bandara baik yang berlokasi di dekat Terminal 1, Terminal 2, ataupun Soewarna kurang lebih sama.

1. Siapkan E-Money

Pastikan kamu punya E-money yang saldonya cukup. Sudah tidak ada mekanisme ambil karcis lagi, tinggal tap kartu e-money layaknya di parkiran mal. Kalau saldo kamu cuma sedikit tidak masalah, nanti kamu bisa perkirakan total biaya parkir inap dan mengisi saldonya sebelum kamu keluar parkir inap bandara.

2. Cari parkir dan menunggu shuttle

Saya datang saat sore dan sudah cukup sulit mencari parkir non-paralel. Setelah parkir, saya diarahkan oleh bapak-bapak (yang sudah pengalaman menggunakan parkir inap) untuk menunggu di jejeran kursi zona B2. Menunggu shuttle disitu katanya. Alhamdulillah rezeki, tidak lama duduk, langsung datang mobil Mobilio dengan cat tulisan “Shuttle Parkir Inap Bandara” dengan jelas.

Supir shuttle akan menanyakan berapa orang dan menuju bandara mana, sesuai antrian. Kapasitas mobil shuttle adalah 4 orang penumpang. Yang akan berangkat melalui Terminal 1 akan menjadi prioritas diangkut, selanjutnya yang berangkat melalui Terminal 2. Saya mendengar seorang bapak yang akan naik pesawat di Terminal 3 disuruh untuk menunggu lagi karena sang supir ingin mengantar penumpang dengan tujuan keberangkatan Terminal 1 dan Terminal 2 terlebih dahulu.

3. Pesan shuttle menuju parkir inap


Sesampai di bandara, jangan lupa untuk menelepon ke nomor 0812 9892 1218 untuk memesan agar kita dijemput kembali oleh shuttle. Untuk parkir inap Soewarna, bisa menghubungi nomor 0813 8240 8949 Cukup sebutkan berapa orang dan berada di terminal keberangkatan berapa.

Selanjutnya tinggal menunggu di sekitaran area pickup Gocar, Grab, dan Maxim sembari mengamati apakah shuttle sudah tiba. Petugas shuttle tidak akan menghubungi nomor kita jika sudah datang, jadi memang inisiatif dari kita sendiri yang mencari shuttle. Lamanya shuttle datang bervariasi, jika bandara sedang ramai, biasanya bisa memakan waktu penjemputan agak lama.

Setelah shuttle datang, supir akan mengkonfirmasi jumlah orang yang akan diibawa. Anehnya, tidak ditanyakan akan ke terminal berapa. Kayaknya memang yang mendarat di terminal 1 otomatis (supir berpikir semua penumpang) parkir di terminal 1 ya.

Biaya parkir inap bandara


Berapa biaya parkir inap bandara? Baik parkir inap yang dikelola oleh Angkasa Pura dan Soewarna dikenai tarif yang sama. Untuk hari pertama dikenakan tarif beragam sesuai rentang jam dengan maksimal 80 ribu rupiah per hari. Untuk hari berikutnya, dikenai tarif 60 ribu rupiah per hari.

Untuk perjalanan saya yang menginap 3 hari 2 malam? Saya harus membayar 200 ribu rupiah dengan rincian 80 ribu rupiah hari pertama dan 60 ribu rupiah untuk masing-masing hari berikutnya. Jika dikalkulasikan bersama biaya tol dan biaya bensin, total perjalanan pulang pergi saya ke Bandara Soekarno Hatta hanya sekitar tiga ratus ribu-an saja.

Sementara, saya bisa menghabiskan biaya sekitar 400 ribu-an jika saya menggunakan taksi online. Belum termasuk dengan lamanya waktu menunggu (apalagi saat tiba di bandara) ataupun harga mahal saat pulang dalam keadaan ramai.

Tentu saja pilihan parkir inap Bandara Soekarno Hatta terasa lebih ekonomis dan praktis dengan maksimal perjalanan menginal 4 hari 3 malam. Menggunakan parkir inap Bandara Soekarno Hatta akan lebih terasa ekonomis bagi kamu yang tinggal jauh dari Bandara Soekarno Hatta.

Contohnya, teman saya yang tinggal di Bogor merasa harga parkir inap bandara lebih murah bahkan jika ia berpergian 5 hari 4 malam.

Tips parkir inap bandara Soekarno Hatta


Menggunakan fasilitas parkir inap bandara Soekarno Hatta adalah salah satu opsi yang paling ekonomis dan praktis jika kita hanya bepergian sebentar dan ingin membayar ongkos transportasi lebih murah. Namun, berdasarkan hasil ngobrol-ngobrol dengan beberapa teman dan netizen IG yang sudah lama menggunakan parkir inap bandara ternyata menggunakan parkir inap bandara bisa menjadi opsi menyebalkan dan merepotkan.

Sebut saja, salah satu teman saya pernah menunggu shuttle sampai 2 jam! Katanya sih karena sedang di jam sibuk dan rame. Lantas, bagaimana tips parkir inap bandara Soekarno Hatta agar hal-hal semacam ini tidak terjadi?

1. Parkir di dekat terminal keberangkatan/kepulangan

 

“Mau ke terminal berapa?”, tanya supir shuttle.

Faktanya, alih-alih mendahulukan siapa yang mengantri duluan, pasti supir shuttle akan memprioritaskan penumpang dengan tujuan terminal terdekat. Ya kan malas aja, parkir inap dekat terminal 1 tapi mengantar penumpang terminal 2 dan 3 terlebih dahulu. Begitu juga jika dari parkir inap terminal 2, akan lebih mudah mengantar penumpang dengan urutan ke terminal 2, 3 dan 1.

Jadi sesuaikan lokasi parkir inap dengan terminal keberangkatan. Kalau berangkat di terminal 1, parkir inap lah dekat terminal 1. Kalau berangkat di terminal 2, parkir inap lah di dekat terminal 2.

Kalau berangkat di terminal 3? Bisa parkir inap di terminal 2 atau sekalian di Soewarna saja. Eh kabarnya sekarang ada parkir inap Terminal 3 di dekat keberangkatan internasional. Ada yang sudah mencoba?

2. Mengatur penerbangan keberangkatan & kepulangan di terminal yang sama


“Pastiin kamu pesan penerbangan pergi dan pulang di terminal yang sama ya!” Pesan suami mengingatkan saat saya memesan tiket ke Bali.

Sama seperti saat berangkat, mau pulang balik ke parkir inap juga bakal ditanyain sama supir shuttle, bakal ke terminal berapa. Parkir di parkir inap terminal 1 tapi pesawat mendarat di terminal 2? Ya siap-siap aja nunggu antrian lama. Shuttle yang mengambil penumpang di terminal 2 akan memprioritaskan mengantar penumpang di terminal 2 dahulu. Setelah itu baru mau mengantar ke terminal 1. Lumayan kan jadi menghabiskan waktu?

Oleh karena itu, pastikan pesawat berangkat dan pulang di terminal yang sama. Kalau mau parkir inap di dekat terminal 1, ya atur pesawat pergi dan pulang yang melalui terminal 1. Begitu juga untuk terminal 2. Kalau pesawat berangkat dan kembali di terminal 3? Saya sarankan sekalian parkir inap Soewarna saja.

3. Solo arranger


“Susahnya parkir inap, kalau lagi rame bisa lama banget shuttlenya. Gw pernah sampai nunggu hampir 2 jam!” Ujar seorang teman yang sudah lama menggunakan fasilitas parkir inap.


Cukup kaget, pasalnya saya hanya menunggu sebentar pasca memesan shuttle via telepon. Apa mungkin saya hanya sendiri sementara sang teman bertiga (atau bahkan berempat?)

Mengingat kapasitas shuttle sekali angkut yang hanya 4 penumpang, saya jadi kepikiran, bagaimana jika yang naik shuttle 1 orang saja? Akan lebih gampang “menyisip” antrian 1 orang ketimbang antrian 3 orang bukan?

Ini jauh memudahkan jika pergi dengan jumlah anggota keluarga banyak. Misalkan kamu keluarga dengan total anggota keluarga 4 orang. Akan lebih baik jika semua anggota keluarga turun di terminal keberangkatan. Kemudian, suami yang bertindak sebagai supir memarkirkan mobil di parkir inap bandara. Jauh lebih mudah bagi suami mobilisasi parkir inap - terminal keberangkatan karena hanya sendirian dan tanpa barang bawaan.

Pun, saat mengangkut penumpang, supir shuttle kerap memperhatikan seberapa banyak barang bawaan penumpang. Andaikan kamu bertiga dengan banyak rentetan koper? Wah, kamu bakalan disuruh menunggu terlebih dahulu karena supir relatif lebih memprioritaskan penumpang lain dengan barang bawaan yang tidak terlalu banyak, mengingat keterbatasan bagasi mobil.

Begitu pula dengan skenario saat tiba di terminal kedatangan. Antrian 1 orang akan lebih mudah naik prioritas dibandingkan mengantri sekaligus dengan 4 orang. Petugas shuttle akan dengan mudah menyisipkan kamu apabila antrian sebelumnya hanya dengan total 2 atau 3 orang. Selanjutnya, suami bisa menjemput sisa anggota keluarga di terminal keberangkatan. 

Terdengar ribet, tapi percayalah, opsi ini akan terasa lebih pasti acuan menunggunya ketimbang luntang-lantung menunggu antrian shuttle untuk 4 orang. Toh, selagi suami mengambil mobil di parkir inap bandara, sisa anggota keluarga bisa jajan dulu dan bersantai hehe.

Tertarik mencoba parkir inap Bandara Soekarno Hatta?


Konten IG Reels saya tentang cara parkir inap Bandara Soekarno Hatta dalam waktu sekejap menembus 10 ribu views! Senang dong? Tentu saja, karena saya merasa banyak orang membutuhkan info saya. Jadi merasa lebih berguna gitu, hehe.

Saya melewati pengalaman parkir inap bandara pertama dengan mulus dan cepat. Makanya saya kaget berdasarkan pengalaman beberapa teman yang sudah lama mencoba parkir bandara, ternyata parkir bandara bisa berubah menjadi opsi yang tidak direkmendasikan.

Itulah motivasi saya membuat tulisan ini. Semoga lebih berguna juga bagi kamu yang sedang mempertimbangkan menggunakan parkir Bandara Soekarno Hatta.


Tertarik menggunakan parkir inap bandara?

4 Transportasi Umum di Pulau Sentosa Singapura

Tidak ada komentar

Tahukah kamu kalau bahwa ada 4 transportasi umum di Pulau Sentosa Singapura yang bisa kamu gunakan untuk menjelajah?


Pulau Sentosa Singapura adalah pulau kecil yang berada di selatan daratan utama Singapura yang identik dengan berbagai resor dan wahana. Sebut saja Universal Singapore, S.E.A Aquarium hingga resor terkenal seperti Hard Rock Hotel.


Pulau Sentosa identik dengan bakal mengeluarkan kocek mahal. Eits jangan salah, berkeliling Pulau Sentosa bisa gratis, lho! Di postingan berikutnya bakal dibocorin perjalanan setengah hari di Pulau secara gratis.


Ada apa saja transportasi umum di Pulau Sentosa? Berapa saja sih biayanya? Atau jangan-jangan ada yang gratis?


4 PIlihan Transportasi Umum di Pulau Sentosa yang belum dimaksimalkan

Mayoritas turis yang hendak ke Sentosa berpedoman kepada tujuan wisata kemana baru menyesuaikan dengan menggunakan transportasi umum apa. Selama ke Singapura, baru saat terakhir kali kunjungan kesana saya mengecek opsi transportasi umum apa di Sentosa baru kemudian menentukan mau kemana saja. Maklum, namanya juga solo trip (di hari itu) hehe. 


Ternyata, dengan mengeksplor berbagai transportasi umum di Pulau Sentosa membuat itinerary tempat tujuan wisata saya lebih variatif. Ada apa saja transportasi umum di Pulau Sentosa Singapura?

1. Sentosa Express (LRT)

Sentosa Express layaknya kendaraan umum gerbang masuk ke Sentosa. Kamu hanya mengeluarkan $4 saja dan bisa menggunakan Sentosa Express berapa kali pun dan dengan stasiun pemberhentian mana pun yang kamu mau. Sentosa Express yang menggunakan gerbong kereta LRT ini memiliki jalur melintang dari utara ke selatan.


Sentosa Express bisa kamu naiki melalui lantai paling atas mall VivoCity dan pembayaran di gate bisa menggunakan paywave card atau bisa beli tiketnya di dekat gerbang masuk. Total ada 4 stasisun pemberhentian Sentosa Express:

  1. Vivo City Station: Gerbang masuk ke Sentosa

  2. Waterfront Station: Kalau kamu mau ke Universal Studio, Adventure Cove Waterpark, dan S.E.A Aquarium

  3. Imbiah Station: Kalau kamu mau ke Madame Tussauds dan Skyline Luge

  4. Beach Station: Kalau kamu mau ke iFly, menikmati pantai, atau nonton Wings of Time


2. Bus umum

Bus umum adalah transportasi umum yang bisa kamu gunakan kalau ingin mengeksplorasi Pulau Sentosa Singapura dengan arah barat ke timur atau sebaliknya. Ada 3 trayek bus umum yang bisa dipilih: Bus A, Bus B, dan Bus C. Rute bus tidak jauh berbeda antara satu trayek dan trayek lainnya. Menggunakan bus umum adalah pilihan yang paling taktis karena berhenti di banyak halte, meski begitu, waktu menunggu bus bisa sangat lama karena armadanya juga tidak terlalu banyak. 


Jam operasi bus juga cukup lama, dari jam 7 pagi hingga tengah malam. Oh ya, kamu bisa naik bus berapa kali pun karena gratis! Asal naiknya dari halte yang ditandai dengan plang gambar bus ya!


3. Beach Tram

Mirip dengan bus umum, Beach tram adalah bus kecil terbuka dengan 2-3 gerbong sekaligus. Sesuai dengan namanya, beach tram beroperasi di jalanan yang ada di sepanjang pantai selatan. Mirip dengan bus, kamu harus naik dan turun di halte yang sudah ditentukan. Jam menunggu tiap armada juga cukup lama karena ketersediaan armada yang tidak banyak. Contohnya, saya sampai menunggu hampir setengah jam menunggu kedatangan beach tram berikutnya karena saya sempat ketinggalan hehe.


Kamu bisa naik dan turun berkali-kali menyusuri pantai berkali-kali karena gratis!


4. Cable Car

Berbeda dengan ketiga transportasi umum lainnya di Pulau Sentosa, kereta gantung atau yang dikenal dengan Cable Car memiliki harga tiket yang cukup merogoh kocek. Ada 2 jalur cable car di Pulau Sentosa:

  1. Sentosa Line: 3 stasiun (Merlion, Imbiah Lookout, Siloso Point Station)

  2. Mount Faber Line: 3 stasiun (Mount Faber Station, HarbourFront Station, Sentosa Station)


Harga tiket Mount Faber Line dan Sentosa Line berbeda dan tidak bisa dipakai terusan. Jika kamu berniat menyeberang ke Pulau Sentosa menggunakan Cable Car Mount Faber Line dan lanjut menggunakan Sentosa Line, kamu harus membeli tiket terusan yang tentunya harganya akan,, sangat pricey hehe.


Kalau kamu belum pernah naik Cable Car di Sentosa, maka sangat direkomendasikan untuk setidaknya mencoba sekali karena menawarkan pemandangan Singapura dari atas yang sangat indah.


Cara lain mengeksplorasi Pulau Sentosa Singapura

Selain menggunakan 4 opsi tranportasi umum di Pulau Sentosa Singapura, ada dua cara asik lain mengeksplorasi Pulau Sentosa: Jalan kaki dan sepedaan.


Banyak tempat penyewaan di Pulau Sentosa, bisa ditemui di dekat stasiun-stasiun Beach Tram, Cable Car, Bus, bahkan Sentosa Express. Dengan menggunakan sepeda, kamu bisa mengeksplorasi seluruh Pulau Sentosa dengan mudah.


Saat di Pulau Sentosa Singapura saya juga kerap melihat orang-orang Jogging. Mungkin pilihan jogging dan bersepeda di Pulau Sentosa cocok bagi kamu yang memang 

7 Alasan Kenapa Harus Wisata Edukasi Animalium

21 komentar
Wisata edukasi Animalium adalah alternatif ide liburan anak tapi tidak menyukai kondisi keramaian. Berbeda dengan berbagai tempat wisata di sekitaran Jabodetabek, Animalium berada di komplek BRIN (Badan Riset Internasional), Cibinong, sehingga untuk menuju ke sana tidak seramai jika harus ke pusat Kota Jakarta atau ke Puncak.

wisata edukasi animalium

Animalium adalah lokasi wisata edukasi yang belum lama ini diresmikan. Pastinya akan memikat semua umur, mulai dari anak-anak hingga dewasa.

Mumpung masih baru, (semoga terus) terawat, dan belum banyak yang tahu, simak 7 alasan kenapa kamu harus banget wisata edukasi animalium!

Kenapa harus wisata edukasi Animalium?

Meski Animalium sudah dibuka untuk umum, kesiapan Animalium sendiri masih 70% menurut saya. Masih ada kandang yang kosong, masih ada habitat mikro yang masih belum terisi, masih ada seksi bilik ruangan yang masih dikunci, hingga masih ada papan identifikasi hewan yang masih belum lengkap. Dalam keadaannya yang belum sepenuhnya rampung, saya tetap merasa wisata edukasi Animalium sangat layak untuk dikunjungi.

Mengapa?

1. Harga cukup mahal tapi puas


Animalium yang berada di bawah BRIN mengklaim bahwa untuk masuk Animalium gratis. Harga tiket yang dibayarkan sebenarnya adalah harga bundel paket edukasi yang akan didapatkan peserta.

Begitu kurang lebih pembelaan pihak “Animalium” saat merespon pengunjung yang mengeluh mengapa mahal sekali harga tiket masuk wisata edukasi Animalium.

Harga minimal masuk Animalium untuk dewasa (pendamping) adalah 75 ribu rupiah dan untuk anak usia sekolah adalah 95 ribu rupiah. Tiket bisa dibeli langsung ke web Animalium. Kok harga masuk anak-anak lebih mahal ketimbang harga masuk dewasa? Oh ya, anak usia di bawah 3 tahun gratis ya!

Meskipun harga tiket yang “cukup mahal”, kamu tidak akan merasaa mahal mengingat betapa luasnya area, interaktifnya multimedia, lengkapnya fasilitas, hingga variatifnya koleksi hewan dan alat peraga.

Memang dapat apa saja dan ada apa saja sih di Animalium?

2. Dapat Workbook dan alat tulis

wisata edukasi animalium
                      
Sekarang saya akan menjawab kenapa harga tiket masuk anak usia sekolah lebih mahal dibandingkan pendamping dewasa. Anak usia sekolah akan mendapatkan “workbook”, pensil warna, dan pensil. Buku kerja ini berupa binder berukuran besar, kokoh, berwarna dan berisi belasan lembar kertas kerja penuh warna pula. Saat mendaftarkan tiket, petugas akan bertanya berapa usia si anak. Ternyata buku kerja yang akan diberikan disesuaikan dengan usia anak.

Misalnya anak saya yang berusia 8 tahun mendapat buku kerja Level 2 dan yang berusia 4 tahun mendapatkan buku kerja Level 1.

Sementara untuk pendamping juga mendapatkan buku kerja biasa tanpa kemasan binder serta sebuah pensil. Namun tetap semua halamannya penuh warna. Tertera di halaman buku kerja untuk orang dewasa adalah Level 4.

Apa perbedaan level di tiap buku kerja?

Semua buku kerja berformat tiap lembarnya berupa satu halaman penjelasan singkat setiap sektor bilik Animalium dan satu halaman lembar pengerjaan. Untuk Level 1 biasanya berupa tracing, mencocokkan bayangan, hingga mewarnai. Untuk Level 2 berupa soal dengan uraian singkat, pilihan ganda, dan mewarnai. Untuk Level 4 berupa soal dengan esai panjang. Level 3? Wah kurang tahu ya, karena keluarga kami belum ada yang segmen umurnya untuk Level 3 😜.

Anak usia di bawah 3 tahun tidak mendapat workbook ya karena tiket masuknya juga gratis.

Untuk yang mendapatkan workbook Level 2 hingga 4 akan sangat seru jika langsung mengerjakan di tempat karena banyak informasi yang jawabannya ditemukan di Animalium langsung. Dikerjakan di rumah bisa sih, tapi harus modal googling. Tentu pengalamannya tidak akan seseru jika mengerjakan langsung di tempat.
 

3. Lokasinya luas

wisata edukasi animalium

Sejalan dengan visi Animalium sebagai wadah penerapan pembelajaran mengenai kehidupan satwa, diharapkan kita bisa berkontribusi membangun kecerdasan ekologis pada generasi penerus bangsa. Animalium didesain sebagai kawasan ilmu pengetahuan satwa (Animal Science Tourism) terbesar di Indonesia yang menempati lahan seluas 1.5 hektare yang terbagi menjadi kawasan indoor dan outdoor berupa aviari. Terdapat juga taman estetik di beberapa titik sehingga mempercantik Animalium.


4. Alurnya edukasi yang runut

wisata edukasi animalium

Saat petugas Animalium membukakan pintu gerbang masuk, pengunjung langsung disuguhkan dengan bilik besar berisi pajangan hewan dengan lighting memukau. Di depannya terdapat 2 layar sentuh besar yang menjelaskan soal klasifikasi hewan beserta status kepunahannya berdasarkan IUCN.

Setelah melewati bilik tersebut, pengunjung diajak belajar Kingdom pertama, Aves (burung-burungan), melalui instalasi dan penjelasannya di ruangan indoor. Setelah itu pengunjung bisa melihat langsung burung secara outdoor di kawasan aviari yang diklasifikasikan berdasarkan jenis habitatnya. Mulai dari ekosistem hutan, perumahan, hingga sungai. Setiap segmen bilik aviari didesain dengan ekosistem yang benar-benar menyerupai ekosistem aslinya.

Kingdom burung yang melingkupi instalasi indoor dan kawasan outdoor aviari termasuk paling lengkap dan luas dibandingkan dengan penjelasan kingdom lainnya. Dalam kunjungan kami selama 2,5 jam, mungkin kami menghabiskan waktu satu  setengah jam pertama di Kingdom Aves.

Alur untuk Kingdom lain juga sama, yakni pengunjung mempelajari terlebih dahulu penjelasan soal ekologi Kingdom tersebut beserta klasifikasinya, baru kemudian dibawa ke bilik berikutnya yang terdiri dari berbagai hewan yang hidup langsung di habitat mikronya.

Konsep yang konsisten dan efisien ini membuat Animalium menjadi tempat wisata edukasi menarik bagi anak-anak dan dewasa. Secara desain arsitektur juga Animalium memiliki konsep kronologis ruang yang mengalir sehingga dari satu gedung kotak besar, pengunjung diajak melewati rute berkelok-kelok yang bisa dikunjungi sekali jalan, tanpa mengulang bilik yang sama kembali. Sebuah konsep yang jarang saya temui di lokasi-lokasi wisata edukasi di Indonesia.

5. Koleksinya cukup lengkap

wisata edukasi animalium

Bisa dibilang Animalium layaknya kebun binatang mini. Koleksinya relatif lengkap beserta dengan habitat mikronya. Yah, minus binatang-binatang besar yang tidak ada. Namun tetap cukup representatif serta memperkaya pengalaman wisata edukasi Animalium. 

Animalium sendiri belum lama ini diresmikan. Pun, dari kunjungan kemarin saya melihat bahwa Animalium belum berfungsi secara 100%. Masih ada bilik ruangan yang ditutup dan belum diisi dengan instalasi peraga, masih banyak pula kandang yang kosong. Ada beberapa juga kandang yang sudah terisi hewan tapi papan petunjuknya tidak ada.

Meski belum beroperasi sepenuhnya, saya tetap merasa wisada edukasi Animalium tetap memuaskan bahkan jika dibandingkan dengan biaya masuk yang dibayarkan. Kebayang kan bakalan sememuaskan apa mengunjunguni Animalium nantinya disaat semua ruangan berfungsi dan koleksi hewannya sudah lengkap?

6. Media interaksinya luar biasa

wisata edukasi animalium

Sejauh apa media interaksi mendukung lokasi wisata edukasi di Indonesia? Sadly, I might said very minimum!

Namun tidak untuk Animalium. Animalium yang seperti museum binatang ini jauh dari konsep membosankan karena media interaksinya seperti direncanakan dengan sangat matang dan pastinya rela mengeluarkan kocek yang cukup besar.

Semua media interaksi di Animalium sangat menyenangkan. Dimulai dari layar sentuh besar mengenai status kepunahan hewan yang langsung terhubung dengan pencahayaan instalasi hewan di depan kita, layar yang seolah-olah menjadi X-ray Orangutan, hingga timbangan interaktif yang memberitahu kira-kira kita sama beratnya dengan hewan apa.

Anak-anak kami yang berusia mulai dari 2,5 tahun hingga 8 tahun merasakan kesenangan yang luar biasa. Jangankan mereka. Kami yang sudah dewasa saja merasa terhibur dan banyak belajar dari wisata edukasi Animalium ini.

7. Estetik dan memanjakan mata

wisata edukasi animalium

Animalium tidak hanya cocok untuk belajar saja, tapi semua konsep mulai dari bangunan, desain interior, hingga pencahayaan benar-benar meningkatkan mood untuk belajar. Bahkan, cocok untuk kunjungan orang dewasa yang niat hanya ingin berjalan-jalan santai saja.

Interior gedung bernuansa indusrialis minimalis dengan sudut lighting yang tepat memperkuat penyorotan. Bahkan, sekedar untuk berfoto atau memfoto objek instalasi menghasilkan foto yang sangat indah. Begitu juga dengan suasana di aviari. Habitat yang dirancang sedemikian menyerupai aslinya tidak asal rancang karena juga turut memperhatikan keindahan visual.

Bahkan, mengunjungi area aviari Animalium seperti mengunjungi hutan atau sungai di tengah kota. Tidak lupa dengan suara arus sungai yang menenangkan.

Apakah kami akan mengunjunginya kembali?

wisata edukasi animalium

Tentu saja! Namun tentunya tidak dalam waktu dekat. Kami sangat menunggu mengunjungi Animalium saat semua prasarana sudah lengkap, semua kandang sudah terisi, dan semua seksi bilik sudah terisi. Mungkin awal tahun depan?

Jujur pengalaman di Animalium ini melebihi ekspketasi kami, mungkin juga ekspektasi banyak pengunjuhng lainnya. Mendadak harga yang “tidak murah” dibayarkan terasa menjadi sangat murah.

Pengalaman wisata edukasi Animalium benar-benar pengalaman yang menyenangkan. Semoga saat sudah beroperasi 100% harganya tidak naik. Aamin!

Ingin mengetahui informasi Animalium lebih lanjut, bisa langsung mengunjungi Instagram @animalium.id.

Aktivitas Seru di Parlor Hills Bandung

18 komentar
Bagi kami, mengunjungi Parlor Hills tiap ke Bandung (kalau sempat) tidak akan pernah membosankan karena begitu banyak aktivitas seru di sana. Memang bisa ngapain aja sih?

parlor hills

Kami (lebih tepatnya saya dan anak-anak) sudah dua kali ke Parlor Hills Bandung. Yang pertama, tanpa kehadiran suami karena lagi seminar. Pas cerita ke beliau, asli beliau semupeng itu. Makanya pas kami ke Bandung lagi meskipun hanya di akhir pekan, kami menyempatkan kembali mengunjungi Parlor Hills Bandung. Anak-anak pun senang sekali ketika diberi tahu akan ke sana kembali,

Memang ada apa aja sih di Parlor Hills Bandung sampai suami mupeng minta diajak kesana dan anak-anak juga tidak bosan-bosan?

Parlor Hills Bandung: All you can do there!

parlor hills

Parlor Hills Bandung itu bagaikan paket komplit. Mulai dari main sampai makan bisa. Balita hingga bayi juga sama-sama bisa menikmati. Yuk, mari cari tahu kenapa Parlor Hills seseru itu dan kenapa bisa banyak orang rela balik kesini berulang-ulang meski berasal dari luar Kota Bandung.

1. Lokasi Strategis

parlor hills

Salah satu alasan saya kenapa senang banget ke Parlor Hills adalah lokasinya yang strategis dan familiar!

Pernah 6 tahun di Bandung dengan pusat aktivitas di Dago, Rancakendal adalah daerah yang sangat familiar bagi saya. Selain dekat dengan kampus dan Kota Bandung (tentunya), dulu saya bersama teman-teman beberapa kali menghabiskan waktu di rumah salah seorang teman untuk mengerjakan tugas angkatan. Pernah juga saya dan teman mencari jerami di sawah-sawah yang terletak persis di sebelah perumahan Rancakendal ini untuk keperluan acara jurusan 😉.

Lokasinya juga dekat dengan kampus, apalagi jika melalui jalan tembus via Tubagus Ismail yang kayaknya hanya diketahui oleh warga lokal saja. Asli, dua kali kesana dari posisi pusat Kota Bandung, tidak pernah Google Maps mengarahkan kami agar melalui jalan tembus Tubagus Ismail itu meski jalan normal via Dago macet parah.

6 tahun di Bandung membuat saya tahu persis bahwa jalanan Kota Bandung di akhir pekan macet bukan main, apalagi jika mengarah ke atas (Lembang). Banyak keriaan Kota Bandung yang berada di area Lembang sehingga berulang kali kami malas berakhir pekan kesana. Lokasi Parlor Hills Bandung di Rancakendal membuatnya terasa dekat sehingga tak ragu untuk kami datangi.

2. Nongkrong Cantik

parlor hills

Sejujurnya kami bukan instagrammable family, bukan pula tukang hobi narsis atau tukang hunting tempat-tempat “cantik”. Meski pun begitu, mendatangi Parlor Hills sangat menenangkan karena bisa menikmati suasana pegunungan cantik dengan nuansa rumahan. Kamu bisa memilih duduk di balkon, di pelataran halaman, di loteng, atau bahkan di joglo. Oh iya, kalau kamu ke Parlor Hils untuk makan siang jangan pilih tempat di loteng atau pun di joglo yakarena,, panas dan gerah.

Namun, kalau kamu memang hobi berswafoto, banyak juga spot dimana kamu bisa mengambil foto dengan latar belakang indah. Parlor Hills Bandung bertengger di kaki bukit dengan pemandangan asri dan memiliki desain interior industrial minimalis. Kebayang kan oke-nya?

3. Makan bersama keluarga

parlor hills

Salah satu tujuan utama orang ke Parlor Hills ya makan bersama keluarga dan teman sembari menikmati pemandangan indah. Menempati gedung setinggi 3 lantai, Parlor Hills menawarkan banyak tempat duduk dengan berbagai macam kapasitas mulai dari dalam ruangan atau luar ruangan, di kursi atau lesehan.

Meski kami sudah dua kali ke Parlor Hills Bandung, kami cenderung tidak cocok makan disana. Menu yang disajikan cenderung seperti menu kafe kekinian di kota-kota besar. Keluarga saya yang beberapa diantaranya mengikuti diet keto tidak bisa menikmati makan disini. Namun, makanan di Parlor Hills bagi anak-anak cukup menyenangkan. Ada pizza, spaghetti, burger, hingga kentang-kentangan yang bisa dipesan

Di kunjungan terakhir kami ke Parlor Hills, yang makan cuma anak-anak dan ART yang ikut. Saya dan suami lebih memilih minum sembari mengambil sisa Pizza jatah anak dan lanjut makan di Sate Hadori biar puas haha.

4. Beragam Aktifitas seru

parlor hills

Segudang aktifitas seru merupakan poin jual utama lainnya Parlor Hills Bandung bagi keluarga kami. Benar-benar aktifitas yang bisa dinikmati oleh semua umur. Mulai dari balita hingga dewasa. Apa saja aktifitas yang ada di The Parlor Bandung:

a. Playground Arena

parlor hills


Playground Arena yang berlokasi di area makan The Parlor Bandung berpotensi membuat anak langsung minta main begitu sampai di lokasi. Pasalnya, posisinya ada di lantai yang sama dengan restoran. Playground Arena ini cukup sederhana tapi membuat anak bahagia. Ada kolam bola dilengkapi dengan perosotan hingga mini trampolin. Cocok untuk anak usia prasekolah.

Bahkan si sulung yang saat itu berusia 7 tahun juga masih seru main di Playground Arena, lho!

Dahulu saat kami pertama kali ke The Parlor Bandung, tiket Playground Arena bisa dibeli sendiri. Sekarang minimal harus bundling dengan wahana virtual game.

b. Karting Arena

parlor hills

Semua bisa merasakan main gokart di The Parlor Bandung, mulai dari anak-anak hingga dewasa. Di Parlor Hills ada 2 arena gokart: Gokart dewasa dan anak. Gokart dewasa bertempat di lantai dasar, yakni lantai terbawah Parlor Hills. 2 lantai di atasnya ada gokart anak. Tentu yang membedakan adalah kecepatan dan ukuran gokart tersebut.

Punya anak masih balita tapi mau main gokart? Bisa! Ada tiket gokart tandem, alias ortu memangku si kecil saat menaiki gokart. Kecepatan gokart anak juga cukup lambat, jadi Insya Allah aman ya. Selain itu, semua pemain gokart baik anak yang menyetir sendiri hingga anak yang dipangku harus menggunakan helm. Peserta juga diberikan semacam "shower cap operasi" agar rambut tidak mengenai langsung helm yang digilir dari orang ke orang.

Untungnya, petugas Karting Arena tidak memberlakukan peraturan yang ketat. Kami hanya membeli satu tiket gokart anak (untuk si sulung) dan satu tiket tandem (dengan asumsi suami memangku si tengah). Pada realitanya, saat suami memangku si bungsu, si tengah juga ingin ikutan naik.

Dengan catatan yang saya yang memangku!

Jadi lah saya dan suami bergiliran menggunakan gokart, begitu juga si tengah dan si sulung. Ujung-ujungnya kami semua bisa merasakan naik gokart 😅.


c. Mega Playground dan Trampoline

parlor hills

Ketiga anak kami sangat senang disini! Tiket masuknya juga cukup murah. Bayangkan, hanya mengeluarkan uang 60 ribu seorang sudah bisa menikmati playground 2 lantai. Di lantai bawah playground dan di lantai atas trampolin. 

Area playground juga tergolong unik karena tali temalinya berkonsep rajutan dari tali rami. Oh ya, semua peserta playground harus memakai kaus kaki KHUSUS yang ada anti slip di bawahnya. Baik dewasa maupun anak-anak. Jika tidak ada, bisa dibeli di tempat.

Arena trampolin di lantai dua juga terdiri dari beraneka ragam trampolin yang bisa dicoba oleh anak-anak hingga dewasa. Ada trampolin elevasi di dinding, ada ring basket yang hanya bisa dimasukkan bola basket hanya dengan cara melompat tinggi di trampolin, hingga trampolin dengan sisi pantul maksimal yang bisa membuat kita akrobat salto di udara.

Jujur saya sungguh takjub saat fasilitator area trampolin mempraktikkannya. Fasilitatornya juga ramah terhadap anak-anak, contohnya anak saya dan beberapa anak lain diajarkan bagaimana cara berguling ke depan sehingga berguling ke depan dengan elevasi lebih rendah.

d. Panahan

Panahan atau yang dikenal dengan branding Jamparing Arena adalah salah sedikit dari wahana yang tidak dicoba karena si sulung di sekolah juga mengambil ekskul panahan. Harga fasilitas panahan ini tergantung dari berapa anak panah yang diberikan untuk sekali sesi, mulai dari 10 hingga 20 anak panah.

e. Panjat tebing

parlor hills

Ini adalah area permainan yang paling disukai oleh si sulung. Terbukti ia selalu main kesini di tiap kali kedatangan ke The Parlor Bandung.

"Aku belum pernah sama sekali ngerasain wall climbing. Pengen sih, tapi belum sempat", ujar suami

Terdetak mendengar ujaran itu lah yang membuat saya bela-belain untuk mengajak kembali ke The Parlor Hills agar si sulung bisa merasakan wall climbing bersama dengan babehnya.

Harga tiket Lancah raba sudah termasuk sewa sepatu dan harness serta asistensi dari pelatih. Area Lancah Raba cukup luas dengan berbagai macam jenis dinding panjatan mulai dari untuk pemula hingga ahli. Mulai dari yang lurus dengan jarak pin dekat hingga dinding miring dengan jarak pin jauh. 

f. Playground balon

parlor hills

Balloon Castle adalah playground balon yang cukup membuat si tengah terdiam memandang. Pasalnya, ia sudah cukup lama ingin main di playground balon tapi berulang kali dilarang suami. Soalnya playground balon di alun-alun suka tidak higienis sehingga babehnya melarang.

Tapi lagi-lagi wahana ini tidak jadi dimainkan oleh si tengah dan si bungsu. Kami datang siang bolong, jam 11. Adanya gosong main di playground balon ini. Pantas saja saat kami datang tidak ada satu anak pun main disini. Mungkin waktu sore hari ramai, ya!

Bakal balik lagi ke Parlor Hills Bandung?

parlor hills


Absolutely!

Aktifitas favorit kami adalah panjat tebing dan gokart! Biaya panjat tebing disini cukup murah dibandingkan panjat tebing di Jakarta. Cocok bagi kami yang belum meniatkan latihan rutin panjat tebing. Main gokart disini juga seru. Have fun lah pokoknya kesini.

Saran, kalau mau puas ke Parlor Hills datang pagi sekitar jam 10-an. Bisa puas main 2 wahana total 2 jam dulu sebelum break makan siang dan sholat. Kami sih sudah cukup setelah break makan siang pulang, namun kalau kamu masih mau lanjut permainan lain juga bisa kok. Selain itu, Parlor Hills makin sore makin ramai, jadi datang pagi belum terlalu ramai adalah pilihan yang terbaik.

Kamu tertarik ke Parlor Hills juga? Bisa kunjungi Instagram @theparlorhills untuk lebih detailnya!