Jetlag = System Default

2 komentar
Jetlag bisa menyebabkan efek buruk. Kenapa?
  • Mengganggu sistem metabolisme tubuh
  • Kecapekan
  • Waktu tidur yang bisa ekstrem, contohnya ada oknum yang tidur dari jam 2 lewat siang ampe 12 lewat malam
  • Kepala benjol.Ada oknum yang baru berjetlag ria namun sudah lantas keluyuran di kampus ampe abis magrib. padahal harusnya paling engga oknum itu tidur siang. jadinya kecapekan dan ngantuk parah. Hal itu berakibat terjeduknya kepala si oknum ke pintu masuk angkot dengan teramat keras sehingga giginya sampai bergetar.
Jetlag juga bisa menyebabkan efek baik. Kenapa?
  • Menahan mengacaunya sistem tubuh. Sebagai contoh ada oknum yang senang ngalong. Karena kengalongan tersebut, saat dibelahan lain dan waktu tidurnya geser, tidak akan terlalu banyak ngaruh.
  • Mengubah gaya tidur ke system default. Sebagai contoh lagi, ada oknum yang sebelum berjetlag ria, pola hidup tidurnya kacau balau. Saat berjetlag di belahan lain, pola tidurnya terset kembali menjadi pola tidur baik. Tidak ngalong, tidak tidur sehabis solat, bangun tidur ga ngantuk. Mana dikasih asupan gizi banyak, menggemuk lah. Niat olah raga ada tapi terbendung gara2 dingin yang tidak bertenggang rasa.
Miris amat ya sepertinya nasib oknum diatas. Kalo gw yang gitu, akan gw manfaatkan baiknya. Semoga pola tidur saiah kembali pas masa jaman baheula ditambah tidak tidur di kelas ataupun makan gurilem plus minum kopi kaleng (*kombinasi macam apa ini??) di kelas demi tidak ngantuk. :D

2 komentar

  1. ahaha, paragraf terakhir ituh curahan hati banget kayaknya..^^

    BalasHapus
  2. hahaha,,, betul-betul,memaparkan kanyataan :D

    BalasHapus