Langsung ke konten utama

mailman = berpetualang!!

Jadi humas IBBC 2008, disuruh nyampein undangan meliput acara ke media partner dll. Ada 9 undangan :
1. Mara FM
2. U FM
3. KLCBS
4. Pikiran Rakyat
5. Sindo
6. Kompas
7. Rumah Belajar
8. Rumah Musik Harry Roesli
9. USDI ITB

Yang rumah musik harry roesli gw ga nganterin karena si ketua yang nganterin. Gw liat-liat,, gw tanya nomor telepon serta alamatnya ke 108. Ada dua surat yang menantang. Yaitu,,yang ke Mara ama Pikiran Rakyat. Hahaha.

Kenapa??Kenapa menantang? Karena dua-duanya jauh dari tempat gw lagi berpijak pas itu a.k.a sebuah kampus yang memprihatinkan. Awalnya gw mau ngeposin aja tu surat2nya. Cuma berhubung gw pengen jalan-jalan, pengen mengeksplor dan mengahafal jalan bandung (cie,,cie,,), akhirnya gw putusin : Gw anterin suratnya sendiri! hahaha

Yang ke Mara FM gw anter pertama kali. Berhubung gw dah pernah sekali kesana,,jadi punya gambaran kasar kesana. Tapi tetep aja masih gamang. Dan lagi,,gw ga bawa peta! Akhirnya gw nelpon temen, si arie, nanya patokan jalan. Tapi dasar si arie dari suaranya abis molor, dia bilang gatot soebroto, terus laswi terus ajak, belok kiri pizza hut, masuk jalan yang ada gapura. Gara-gara masuk gatot soebroto gw ga nyampe2 ke arah selatan bandung,,akhirnya gw cari pake insting, perempatan jalan jakarta, terus muter dulu soalnya one way disana, akhirnya ke laswi, jalan pelajar, buah batu dan,,,ketemu gapura!! cihuy,,,nyampe juga kesana. Trus baliknya gw males lewat buah batu, macet pisan! akhirnya gw nginsting sendiri nyari jalan kecil, lewat salendro, ketemu jalan pelajar deh! horeee,,,gw bisa ke buah batu sendirian tanpa pake peta.hihihi,,

Yang ke Pikiran Rakyta lebih menantang lagi, yah,,,meskipun dah bawa peta. Gw tanya alamat ke 108 katanya jalan Soekarno Hatta no.147. Ini mah masih membingungkan, secara tu jalan seluas jalan tol, panjang lagi,,ngelilingi setengah bandung gitu. Akhirnya gw tanya temen gw yang orang bandung, jarang yang tau, tapi akhirnya ada yang tau juga,,katanya sekitar jl. moh. toha. Lumayanlah,,bisa jadi patokan gw ngambil jalan ke mana ke soekarno hattanya. gw lewat Asia Afrika, Otista, Leuwi Panjang, terus ke arah timur,,menuju moh. toha. Tapi sepertinya temen gw menyesatkan, soalnya makin ke barat nomornya makin gede.Waduh!! akhirnya gw muter balik lagi, benar aj,,nomornya makin kecil.YES!!! Terus gw liat peta lagi,,,Sial,,,ternyata kantor PR ketulis di peta. bodohnya gw! tenyata deket pasir koja gitu. Pulangnya seperti biasa, gw lewat jalan yang beda. Dan mungkin pulangnya ini gw ambil sebuah keputusan yang rada nekat : Pulang lewat Tol!!
Gw pernah dikasih tau bokap klo dari tol bisa nembus ke pasteur, dengan modal iseng-iseng masuk juga gw. Tapi gw inget,,rasanya di dompet gw udah SAMA SEKALI GA ADA UANG SEPESER PUN  . Parah ya! Tapi alhamdulillah di saku gw ada 10 rebuan. Nyampe dah dirumah. HOREEE,,,gw menguasai 1 jalur lagi ke Soekarno Hatta. Yess!! Nyampe rumah langsung mesti pergi lagi buat osjur. Sial. Ngebutttttt!!! :D

Sebenarnya apa sih yang menarik dari "jalan-jalan" itu??
Klo bagi gw ya,,gimana caranya kita nyari jalan, baca peta, mempretasikan imajinasi, berlogika, bertindak tenang, dan berpetualang. Puncak puasnya adalah pas gw nemu area yang gw tuju,,bener2 euphoria banget deh bagi gw. Terima kasih kepada ayah gw yang mewariskan jiwa senang "jalan-jalan" dan kemampuan imajinasi spasian (apa ini?). haha

Jadi, tanamkanlah quote dibawh ini :
Senang bertanya, nyampe tujuan, malu bertanya jalan-jalan

:D

Komentar

  1. hebad junet uy!! jarambah!! (pr kali ini: jarambah) hehe :D

    BalasHapus
  2. hebat banget lu, untung ga nyasar sampe jakarta!
    mengingat jalan bandung yang muter2 ga jelas, geleng2 kepala gua....

    ya ampun, temen gua ada yang jd wartawan di PR!
    tanya. tanya.

    BalasHapus
  3. peernya udah saia tunaikan,,padahal baru nanya tadi :
    jarambah = perginya jauh2
    hihihi

    BalasHapus
  4. leres!! peuntuen na sapuluh!!
    *nah loh apa lagi

    BalasHapus
  5. beres!!!pontenna sepuluh?
    bener ga?ini ga pake penerjemah loh :P

    BalasHapus
  6. leres= bener
    ah,, kursus kursus!! hahha

    BalasHapus
  7. cuma beda 2 huruf ini ko *ngeles mode on
    makanya,,,ajarin dunk,,di privatin ama mamat
    :D

    BalasHapus
  8. cuma beda 2 huruf ini kok
    *ngeles mode on
    makanya,,bung mamat ajarkan lah saia berbahasa sunda :D

    BalasHapus
  9. hebat euy :D
    pr dari sayah: hafalkan cimahi yah :P

    BalasHapus
  10. beres mas!:D.tgal ksh tempat tujuan aja :D

    BalasHapus
  11. sip, tolong cari tahu gimana caranya dari stasion kereta cimahi bisa sampai langsung ke cibabat :P

    BalasHapus
  12. okeh,,,siap!! peernya akan diselesaiakan :D

    BalasHapus
  13. nambahin mas adi, kenapa dari cihanjuang kok bisa tembus lembang? jelaskan secara ilmu geografi, hehe :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Buku Nonfiksi Favorit

Tahun 2019 adalah titik balik saya untuk kembali banyak membaca buku setelah tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya hanya membaca 2-3 buku per-tahun. Miris bukan? Oleh karena itu, postingan kali ini saya dedikasikan sebagai bentuk apresiasi saya kembali membaca. Daftar buku dibawah juga berdasarkan daftar bacaan saya tahun 2018 yang selengkapnya bisa dilihat di goodreads saya. Kali ini saya akan coba merekomendasikan 5 buku non fiksi, tanpa sesuai urutan favoritnya.
1. Mindset: The New Psychology of Success - Carol S. DweckSuka penasaran tidak kenapa banyak anak kecil yang dianggap sebagai child prodigy kebanyakan hanya mampu mekar pada tempo waktu yang singkat. Biasanya saat mereka sudah dewasa, kiprahnya malah jarang terdengar. Akhirnya saya mengetahui alasannya setelah membaca buku ini.
Carol S. Dweck membagi pola pikir manusia menjadi dua: growth mindset dan fixed mindset. Growth mindset adalah pola pikir yang mendorong kita untuk selalu berkembang. Sementara fixed mindset adalah …

Pusat Perbelanjaan Purwokerto

Bukan orang asli maupun yang punya di keluarga, entah mengapa saya menulis rentetan blog seri Purwokerto ini bagaikan menulis Purwokerto 101 😉. Bagian yang pertama adalah dimana saja sih pusat perbelanjaan? You're living, you need place(s) to shop to fulfil your daily life. Standar, pusat perbelanjaan ada supermarket dan pasar tradisional.

Kafe & Kuliner Modern Purwokerto

Banyak, banyak bangeeet! 😝. Entahlah, padahal rasanya tidak sesering itu saya mencari kuliner di luar. Dan dalam waktu sebulan, akhir pekan hanya terbatas 4 kali. Yang sangat saya tidak sangka selama di Purwokerto adalah betapa suburnya pertumbuhan kafe dan restoran modern disini. Mulai dari restoran keluarga, kafe nongkrong, kafe taman, comfort dining, hingga kafe dengan konsep unik. Harga rata-rata relatif lebih murah dibanding Jakarta, tetapi ada juga harga yang menyerupai di Jakarta. Rata-rata kafe banyak tersebar di daerah utara, yakni area Jalan Suharso, Bunyamin. Pokoknya dekat dengan area kampus Unsoed.