Langsung ke konten utama

Konspirasi tiket

kemarin siang gw janjian di bengkok ama yang menyuruh gw nitip beliin tiket buat dia. Ampe 5 biji,, rencananya emang dia mau ngasih gw duid cash terus gw kasih tiketnya. Kenapa konspirasi? yah,,,karena ....... (isilah titik-titik disamping).

Tapi ternyata gw ga cuma barteran tiket ama duid doank, gw mendengar cerita dari dia yang sebenarnya lumayan inspiring banget. mengenai penyaluran ego,,,do what you like, tentang BB, antara VABB dan Salamander BB dan kira-kira begini:

a : gw
b: temang gw

b : VABB (Van alloy Big Band) lagi ada posisi kosong nih,, trombone ama terompet 1 orangnya lagi sibuk kerjaan ama keluar negeri. Lu kan mello,, geser-geser dikit ke terompet lah,, latian yang bener, entar kalau udah tingkat 3 ato udah mau lulus dan ga terlalu sibuk maen di VABB aja yuk kalo masih kosong.
a : hah??
b : Anggota VABB sebenernya maen BB buat senang-senang aja kok. Kemarin gw bareng VABB maen di java jazz
a : wuahhh?? seriusan lo??
b : ya iyalah,,,soalnya VABB udah gabung ke KJK (Komunitas Jazz Kemayoran), terus satu-satunya big band disana. Mereka appreciate banget,,soalnya ngumpulin orang buat bikin big band dan terus ada itu susah banget,,yah meskipun kita maen ga sehebat mereka yang laen, trus di java jazz cuma di talent stage. tapi kan kebanggaannya.
a : emang lo latian bareng VABB berapa kali?
b : seminggu dua atau 1 kali. Banyak kok yang dari bandung ke jakarta. Mereka ngehargain banget klo mahasiswa tingkat tiga ato mau lulus kalau mau maen. entara ikut yuk!

*dalam hati gw : err,,,, gw emang abis GPMB pengen ngelatih lagi diri gw maen trompet. Maen di java jazz,,,mana ada yang ga mau. Mesti ke jakarta paling ga seminggu (kalau ada event) sekali buat latian, duh,,,,gw baru tingkat 2 aja udah mau dicekek gini ama tugas-tugas. Ah,,,engga dulu eh :D
tapi ebad juga ya temen gw,,padahal dia lagi ber-TA ria, sebenernya lulusnya bisa hampir tepat waktu, oktober. tapi gara-gara satu dan lain hal dia jadi maret. Udah gitu bisa maenan ama VABB pula di jakarta, ikut Java Jazz 2008 kemarin pula. Wuih!!!

n.b(OOT) : andaikata temen gw itu ga 6 tahun lebih tua dari gw,,ngomong nyambung, kan bisa gw ....... ah sudahlah!! :D

Komentar

  1. bisa lu apain?! hah????
    dasar piranha!!!
    lumayan neth, ada koneksi.. kali aja bisa manggung di java jazz, cihuyyy!!!

    BalasHapus
  2. bisa gw g****.haha.engga ah,gw nganggap abang kok.soalna vabb tu awl kbntuk alumni mbwg smua.jd mrk seneng banget kalo ad anak mbwg mw numpang nimbrung.haha.skarang aj kt tmn gw mrk lagy ngurus ikt jakjazz.entahlah le.haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Buku Nonfiksi Favorit

Tahun 2019 adalah titik balik saya untuk kembali banyak membaca buku setelah tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya hanya membaca 2-3 buku per-tahun. Miris bukan? Oleh karena itu, postingan kali ini saya dedikasikan sebagai bentuk apresiasi saya kembali membaca. Daftar buku dibawah juga berdasarkan daftar bacaan saya tahun 2018 yang selengkapnya bisa dilihat di goodreads saya. Kali ini saya akan coba merekomendasikan 5 buku non fiksi, tanpa sesuai urutan favoritnya.
1. Mindset: The New Psychology of Success - Carol S. DweckSuka penasaran tidak kenapa banyak anak kecil yang dianggap sebagai child prodigy kebanyakan hanya mampu mekar pada tempo waktu yang singkat. Biasanya saat mereka sudah dewasa, kiprahnya malah jarang terdengar. Akhirnya saya mengetahui alasannya setelah membaca buku ini.
Carol S. Dweck membagi pola pikir manusia menjadi dua: growth mindset dan fixed mindset. Growth mindset adalah pola pikir yang mendorong kita untuk selalu berkembang. Sementara fixed mindset adalah …

Pusat Perbelanjaan Purwokerto

Bukan orang asli maupun yang punya di keluarga, entah mengapa saya menulis rentetan blog seri Purwokerto ini bagaikan menulis Purwokerto 101 😉. Bagian yang pertama adalah dimana saja sih pusat perbelanjaan? You're living, you need place(s) to shop to fulfil your daily life. Standar, pusat perbelanjaan ada supermarket dan pasar tradisional.

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.