Langsung ke konten utama

Hampir ga tidur,,akhirnya menghasilkan resolusi

Well,,okay then,,akibat malam ini (eh salah,,dini hari ding,,) gw menjadi kapok. Sepertinya malam ini gw hanya akan tidur 1 jam doank akibat dikejar-kejar deadline 3 tugas besok. Gw masih harus ngerapiin tugas gambar gartek,sebenarnya udah slese kok,,cuma ngerapiin aja,nyelesein peer pengstruk yang 3 soal tapi ampe 3 halamanan ngerjainnya, ama nyari artikel surveying. Tugas Osjur??? huahhh,,,saiah udah mumet,,besok aja deh ngerjainnya walopun masih numpuk banyak. Padahal ni tugas-tugas udah gw cicil di rumah,,di ruang alat,,di kampus. Mungkin malam ini ga perlu kejadian kayak gini, seandainya,,,
  • Tugas gartek gw rapiin dari jauh2 hari,,secara tugasnya 2 minggu klo ga salah
  • Tugas pengstruk,,,cant help deh,,,secara baru dikasih kemarin. Di kampus padet,,pulang-pulang tepar,,ampe2 komputer gw tinggal OL 2 hari berturut2 gara2 ketiduran :P. Hari ini aja gw udah cabut kuliah sejam gara-gara buat ngerjain.
  • Artikel Surveying udah mulai gw cari dari jauh-jauh hari. sebenarnya udah,,cuma pencarian gw nihil,,alhasil gw putus asa. harusnya gw memberdayakan temen gw yang anak geodesi ya,,ah sudahlah
Karena gw kapok menjalani hari ini. Tidak ingin stres. Tidak ingin tertekan. Tidak ingin banyak pikiran. Sadar karena tergencet akan kuliah yang 4 praktikum 1 asistensi (alah!), osjur, GPMB, BBWG. Gw bertekad :
  1. Nyelesein tugas (paling ga ngerjain dulu walopun ga slese) malamnya langsung pas dapet tugas
  2. Makan 4 biji kapsul cacing sehari biar engga tepar ato mimisan 3 hari berturut2 kayak hari itu
  3. Mengendalikan diri supaya jiwa sanguinis gw ga keluar di saat-saat yang tidak tepat
  4. Banyak2 beribadah deh,,
well,,ampe hari minggu gw masih diteror ama pikiran gw. besok pengen tidur pas jam kosong. Tapi apa daya,,gw kuliah dari jam 8,,ampe sore,,mesti nyiapin bukpus TL,,deg2an takut tempat yang udah gw urus ternyata dipake orang lain (maklum,,ijin tempatnya juga rada2 ga resmi gitu :P). Malam mesti nyelesein tugas osjur semelekete bejibun,,nyalin ART 3 lembar lagi plus resume osjur ama jarkom. Mesti ngerjain slide buat presentasi struktur unit. begadang lagi deh. Eh besoknya si bung tridan ngajak latian rhytm section bbwg jam 7. Mana gw lum belajar tu lagunya lagi.haduhhh!!mungkin harus meminka abis itu,,siang os,,terus latian gpmb ampe malem. mana lagu August Rush gw lum terlalu bisa lagi, maklum baru 1-2 x coba,,wajib nginap di kampus pula. Latian lagi besoknya,,ampe sore sepertinya. Pulangnya,,mati aja dah si gw. swt dah.

Tiba-tiba ada suara dari kejauhan :

Matzen : Ah,,cemana pulak kau ini. Bisanya ngeluh mulu. Macam kau ini paling susah aja!
Junet    : Salah lo sendiri tu,,resiko,,ngambil kewajiban yah mesti komitmen
Zeneth  : *tidak tahu harus berkata apa lagi,,diam

Udah ah,,yang nulis mo tidur dulu

Jumat, 19 September 2008 2:59

Komentar

  1. akhirnyaaa... launching juga...
    semangat neth!!! semangat!!
    gua kira tugas lu ga gitu banyak amat, baca rinciannya di blog ini bikin gua mau ikutan mimisan juga rasanya, tuluuuuuung.........

    BalasHapus
  2. haha,,yah akhirna :p.bgtulah le.minggu ini memang minggu yang "menyenangkan".haha *tertawa getir.bnar2 pathetic dah gw.haha

    BalasHapus
  3. Jadilah demon, lalu Lucifer, lalu engkongnya Lucifer...

    BalasHapus
  4. waduh,,,untuk hal yang satu ini keliatannya saia tidak berminat untuk naek pangkat.haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.

Story of Hasan: Icip Kolam Renang Pertama

Selasa minggu lalu, 14 Maret 2016 untuk pertama kalinya Hasan icip-icip kolam renang. Saya tinggal di apartemen yang ada kolam renang di tiap towernya. Tapi baru kali ini setelah Hasan berusia 6.5 bulan ia icip-icip kolam renang. Kemana saja saya selama ini?
Oke.
Jadi sebenarnya niatnya adalah Hasan belajar berenang langsung nyemplung di kolam renang saat usia 6 bulan. Setelah berusaha mencari tempat les renang bayi, akhirnya saya menemukan 2 tempat les renang bayi di Jakarta. Aquatic Baby dan Anak Air. Keduanya dapat menerima bayi minimal berusia 6 bulan. Wah cocok ni pikir saya. Pada saat itu Hasan sudah berusia 5 bulan. Kemudian saya menghubungi Aquatic Baby perihal brosur. Ternyata eh ternyata, berhubung kelasnya terbatas jadi waiting list nya panjang benar. Masa term berikutnya Mei atau Juni, yang mana Hasan sudah berusia 9 atau 10 bulan. Oh iya, Aquatic Baby ini berlokasi di Bintaro. Informasi lebih lanjut mungkin bisa lihat di postingan ini.

Menjadi Istri PPDS: The Beginning

Hari ini, Rabu 25 Juni 2014 adalah hari pertama suami saya menjalankan kehidupan PPDS (Program Pendidikan Dokter Spesialis) setelah sehari sebelumnya briefing resmi baik dari departemen dan senior.



Apa yang berubah?