Langsung ke konten utama

Euforia setelah keluar dari toko kacamata :D

Karena bingkai kacamata gw udah awut2an ditambah kayaknya minus gw dah berubah, plus bonyok gw juga mau ganti kacamata, akhirnya diputuskan juga lah untuk ke toko kacamata. Pas mau diperiksa gw udah menyiapkan mental jikalau min gw naek. Waktu diperiksa terakhir mata gw kiri 6.75, kanan 7.25. Gw udah siap2 tuh pas dibilang minus gw naek. Ternyata eh ternyata,,
MINUS GW TURUN!!! Wheee,,,terasa impossible gitu. Secara tiap gw periksa pasti naek dan naeknya ekstrim, selalu diatas 0.75. Sedangkan sekarang minus gw turun,,jah,,siapa yang percaya. walopun ada silinder sih,,haha :P

Komentar

  1. Baguslah klo gitu dah turun.................^^

    Tinggkatkan lagi ya biar minusnya turun lagi...........gaya emak2 ngeliat rapor anaknya bagus*disambit*

    BalasHapus
  2. wah iri, kok bisa sih minusnya turun. Tp setidaknya ada yg minusnya sama gedenya dengan gw :P [atau sama kecilnya? ini kan bilangan negatif, hehe]

    BalasHapus
  3. hahaha,,,gw juga heran tuh,,padahal udah nyiapin mental menerima kenyataan klo min gw bakal terus naik. Skarang minus brapa mas?

    BalasHapus
  4. hoho,,,tanx,,tanx,,
    lumayan juga gw turunnya. jadi 6.00 dan 6.75 :D

    BalasHapus
  5. heh... ada yg kaya gitu ya...
    kok bisa berubah2 sih..
    mungkin karena lu banyak minum susu net..
    loh kok susu?
    eh tapi bisa gak sih misal gini lu kan minus ya... brarti rabun..umm.. jauh kan?
    lu paksain aja baca jauh... ntar jadi lebih positif mungkin??
    weks.. ngarang gw

    BalasHapus
  6. hoho,,entahlah. Mungkin bisa ki, tapi klo minusnya udah tinggi kayak gw gini kayaknya udah susah deh.haha

    BalasHapus
  7. eh kalo silinder karena apa kata dokternya??

    BalasHapus
  8. kiri 3,5 kanan 7,5 masing2 silinder 0,5
    pokonya "buta" aja kalo ga pake, hehe

    BalasHapus
  9. ga nanya ki,,tapi kayakya kurangnya minus gw berimbas ke silindris.haha,,
    *ngasal mode on

    BalasHapus
  10. Wheew,,,selisihnya lumayan juga tuh mas. Sama,, sering banget kecarian kacamata ampe bermenit-menit hingga nyuruh orang lain buat nyariin kacamata gw.haha,,:P

    BalasHapus
  11. Wheew,,,selisihnya lumayan juga tuh mas. Sama,, sering banget kecarian kacamata ampe bermenit-menit hingga nyuruh orang lain buat nyariin kacamata gw.haha,,:P

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.

Story of Hasan: Icip Kolam Renang Pertama

Selasa minggu lalu, 14 Maret 2016 untuk pertama kalinya Hasan icip-icip kolam renang. Saya tinggal di apartemen yang ada kolam renang di tiap towernya. Tapi baru kali ini setelah Hasan berusia 6.5 bulan ia icip-icip kolam renang. Kemana saja saya selama ini?
Oke.
Jadi sebenarnya niatnya adalah Hasan belajar berenang langsung nyemplung di kolam renang saat usia 6 bulan. Setelah berusaha mencari tempat les renang bayi, akhirnya saya menemukan 2 tempat les renang bayi di Jakarta. Aquatic Baby dan Anak Air. Keduanya dapat menerima bayi minimal berusia 6 bulan. Wah cocok ni pikir saya. Pada saat itu Hasan sudah berusia 5 bulan. Kemudian saya menghubungi Aquatic Baby perihal brosur. Ternyata eh ternyata, berhubung kelasnya terbatas jadi waiting list nya panjang benar. Masa term berikutnya Mei atau Juni, yang mana Hasan sudah berusia 9 atau 10 bulan. Oh iya, Aquatic Baby ini berlokasi di Bintaro. Informasi lebih lanjut mungkin bisa lihat di postingan ini.

Menjadi Istri PPDS: The Beginning

Hari ini, Rabu 25 Juni 2014 adalah hari pertama suami saya menjalankan kehidupan PPDS (Program Pendidikan Dokter Spesialis) setelah sehari sebelumnya briefing resmi baik dari departemen dan senior.



Apa yang berubah?