Langsung ke konten utama

Euforia setelah keluar dari toko kacamata :D

Karena bingkai kacamata gw udah awut2an ditambah kayaknya minus gw dah berubah, plus bonyok gw juga mau ganti kacamata, akhirnya diputuskan juga lah untuk ke toko kacamata. Pas mau diperiksa gw udah menyiapkan mental jikalau min gw naek. Waktu diperiksa terakhir mata gw kiri 6.75, kanan 7.25. Gw udah siap2 tuh pas dibilang minus gw naek. Ternyata eh ternyata,,
MINUS GW TURUN!!! Wheee,,,terasa impossible gitu. Secara tiap gw periksa pasti naek dan naeknya ekstrim, selalu diatas 0.75. Sedangkan sekarang minus gw turun,,jah,,siapa yang percaya. walopun ada silinder sih,,haha :P

Komentar

  1. Baguslah klo gitu dah turun.................^^

    Tinggkatkan lagi ya biar minusnya turun lagi...........gaya emak2 ngeliat rapor anaknya bagus*disambit*

    BalasHapus
  2. wah iri, kok bisa sih minusnya turun. Tp setidaknya ada yg minusnya sama gedenya dengan gw :P [atau sama kecilnya? ini kan bilangan negatif, hehe]

    BalasHapus
  3. hahaha,,,gw juga heran tuh,,padahal udah nyiapin mental menerima kenyataan klo min gw bakal terus naik. Skarang minus brapa mas?

    BalasHapus
  4. hoho,,,tanx,,tanx,,
    lumayan juga gw turunnya. jadi 6.00 dan 6.75 :D

    BalasHapus
  5. heh... ada yg kaya gitu ya...
    kok bisa berubah2 sih..
    mungkin karena lu banyak minum susu net..
    loh kok susu?
    eh tapi bisa gak sih misal gini lu kan minus ya... brarti rabun..umm.. jauh kan?
    lu paksain aja baca jauh... ntar jadi lebih positif mungkin??
    weks.. ngarang gw

    BalasHapus
  6. hoho,,entahlah. Mungkin bisa ki, tapi klo minusnya udah tinggi kayak gw gini kayaknya udah susah deh.haha

    BalasHapus
  7. eh kalo silinder karena apa kata dokternya??

    BalasHapus
  8. kiri 3,5 kanan 7,5 masing2 silinder 0,5
    pokonya "buta" aja kalo ga pake, hehe

    BalasHapus
  9. ga nanya ki,,tapi kayakya kurangnya minus gw berimbas ke silindris.haha,,
    *ngasal mode on

    BalasHapus
  10. Wheew,,,selisihnya lumayan juga tuh mas. Sama,, sering banget kecarian kacamata ampe bermenit-menit hingga nyuruh orang lain buat nyariin kacamata gw.haha,,:P

    BalasHapus
  11. Wheew,,,selisihnya lumayan juga tuh mas. Sama,, sering banget kecarian kacamata ampe bermenit-menit hingga nyuruh orang lain buat nyariin kacamata gw.haha,,:P

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Buku Nonfiksi Favorit

Tahun 2019 adalah titik balik saya untuk kembali banyak membaca buku setelah tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya hanya membaca 2-3 buku per-tahun. Miris bukan? Oleh karena itu, postingan kali ini saya dedikasikan sebagai bentuk apresiasi saya kembali membaca. Daftar buku dibawah juga berdasarkan daftar bacaan saya tahun 2018 yang selengkapnya bisa dilihat di goodreads saya. Kali ini saya akan coba merekomendasikan 5 buku non fiksi, tanpa sesuai urutan favoritnya.
1. Mindset: The New Psychology of Success - Carol S. DweckSuka penasaran tidak kenapa banyak anak kecil yang dianggap sebagai child prodigy kebanyakan hanya mampu mekar pada tempo waktu yang singkat. Biasanya saat mereka sudah dewasa, kiprahnya malah jarang terdengar. Akhirnya saya mengetahui alasannya setelah membaca buku ini.
Carol S. Dweck membagi pola pikir manusia menjadi dua: growth mindset dan fixed mindset. Growth mindset adalah pola pikir yang mendorong kita untuk selalu berkembang. Sementara fixed mindset adalah …

Pusat Perbelanjaan Purwokerto

Bukan orang asli maupun yang punya di keluarga, entah mengapa saya menulis rentetan blog seri Purwokerto ini bagaikan menulis Purwokerto 101 😉. Bagian yang pertama adalah dimana saja sih pusat perbelanjaan? You're living, you need place(s) to shop to fulfil your daily life. Standar, pusat perbelanjaan ada supermarket dan pasar tradisional.

Momen Traumatis Terhadap Gula

Saya: Semenjak pulang dari Pemalang, aku merasa traumatis banget buat konsumsi gula. Biasanya relatif gampang beli minuman manis. Chatime aja tinggal ngesot juga jadi. Ini tiap tiba-tiba kerasa pengen minum minuman manis, benar-benar bergulat dalam pikiran beli atau engga, yang 98% berujung dengan ga beli. Ternyata gula sejahat itu ya?Suami: Loh, baru sadar?
Apakah yang terjadi di Pemalang? Kenapa saya sampai segitu traumatisnya dalam mengkonsumsi gula? Perkara berat, atau?

Gula dan Saya Dari dulu saya merasa diri saya adalah sweet-tongue. Saya suka makanan manis, meski saya tidak rutin mengkonsumsinya. Saya bukanlah orang yang rutin mencari makanan manis secara harian. Kalau pun mencicipi makanan manis, saya tidak bisa banyak-banyak. Tapi, sekalinya makan atau minum yang manis, harus manis banget. Sejatinya saya suka membuat kue dan minuman manis. Tapi bertahun-tahun saya tidak membuatnya dengan alasan tidak ada massa yang menghabiskannya. Anak saya tidak suka ngemil. Saya pun tidak …