Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2019

Asa untuk Transportasi Umum di Jakarta

Menyandang status ibukota, DKI Jakarta memiliki jumlah populasi 10 juta jiwa lebih di wilayah yang hanya seluas 661,52 km2. Hal ini menempatkan Jakarta sebagai kota terbebani nomor 2 di Asia setelah Tokyo. Pada jam kerja, penduduk Kota Jakarta meningkat hampir 3 kali lipat. Penduduk tambahan ini berasal dari penduduk Metropolitan Jakarta yang meliputi Kota Bogor, Depok, Tangerang, Tangerang Selatan, dan Bekasi.


Masih teringat di benak saya saat pertama kali pindah ke Jakarta pada tahun 2002, betapa pendek asa saya melihat sektor tranportasi umum di Jakarta. Pada saat itu saya hanya mengenal mobil angkutan umum (angkot), berbagai bus (Kopaja, Damri, Mayasari) dan KRL. Sehari-hari untuk berangkat sekolah saya masih menggunakan moda angkot atau antar jemput mobil pribadi. Ayah saya pun masih menggunakan mobil pribadi untuk ke kantor. Pada saat itu, menggunakan angkutan umum terasa kurang nyaman. Angkutan umum terkenal akan sering "ngetem", desak-desakan, ataupun jalur yang ter…

Majalah Bobo dan Literasi Masa Kecil

Ayo ngacung, siapa yang disini masa kecilnya ditemani oleh romantisme bersama majalah Bobo?
Generasi X dan Generasi Y yang lahir pada rentang tahun 1961-1980 dan 1981-1994 sudah pasti tidak asing terhadap majalah Bobo. Majalah Bobo ini sendiri berdiri pada tanggal 14 April 1973 dan masih ada sampai sekarang. Wow, artinya umurnya sudah menjajaki 46 tahun ya! Ibaratnya kalau manusia sudah memasuki usia paruh baya yang kaya akan pengalaman hidup.

Saya sendiri yang lahir pada tahun 1991 dan termasuk Generasi Y merasakan betapa majalah Bobo yang terbit mingguan itu menemani hari-hari saya semasa kecil. Tahun 90-an dan hidup di kota kecil membuat para anak-anak disana minim hiburan selain bermain di lapangan dan video game semacam nintendo dan sega. Seingat saya, kami mulai berlangganan saat saya TK, mungkin sekitar tahun 95 dimana saya berusia 4 tahun. Saya yang katanya tergolong cepat bisa membaca pada saat itu sedang menjalani masa haus-hausnya untuk membaca. Sementara abang saya lebih …