Langsung ke konten utama

Aktifitas Motorik Halus bagi Si Kecil yang Tidak Suka Menggambar

Perkembangan motorik sangatlah penting karena berhubungan dengan syaraf, otot, otak, dan syaraf tulang belakang. Motorik dibagi menjadi dua jenis, motorik kasar dan halus. Motorik kasar berhubungan dengan gerakan otot besar yang menunjukkan kemampuan anak seperti duduk, merangkak, berjalan, dan berlari. Motorik halus berhubungan dengan gerak otot-otot kecil seperti memegang benda, menulis dan beberapa kegiatan yang membutuhkan koordinasi. 


Perkembangan Motorik Halus 0-3 tahun

Pada usia 1 tahun, si Kecil mulai mampu mengontrol lebih baik jari-jari dan otot tangannya. Ia mulai sadar ada dunia lain di sekitarnya dan tertarik untuk mempelajarinya. Pada usia 2 tahun, si Kecil lebih bisa menggerakkan jari mereka secara mandiri, tugas-tugas yang lebih rumit juga sudah mulai bisa dilakukan. Saat sudah berusia 3 tahun, perkembangan motorik, verbal, kognitif, dan interaktif si Kecil berubah secara signifikan. Coretannya mulai terlihat ada bentuknya. Sebagian tertarik untuk menggambar bentuk dan menulis huruf.

Saat umur Hasan berumur 2 tahun lebih, saya sering mendengar laporan orang tua teman-temannya yang seumuran bahwa mereka kewalahan karena rumah jorok akibat sang anak yang gemar mencoret-coret dinding. Meskipun seharusnya anak-anak diarahkan agar tidak-tidak mencoret dinding, sering terbersit rasa iri di hati saya. Teman-temannya yang lain juga banyak yang sudah bisa mencorat coret kertas sampai orang tuanya harus banyak menyetok kertas dan buku gambar. Bahkan, ada yang sampai sudah bisa menulis menggunakan telusuran garis putus-putus. Terbersit kekhawatiran di benak saya, bagaimana ini jika nantinya Hasan masuk sekolah dan masih tetap tidak suka menulis dan menggambar? Akhirnya saya berusaha melakukan latihan stimulasi lainnya untuk menguatkan motorik halusnya.

Alternatif Aktivitas yang Menstimulasi Motorik Halus selain Memegang Pensil

1. Bermain plastisin


Bermain plastisin adalah hal yang sudah saya perkenalkan semenjak Hasan berusia 1.5 tahun dan paham bahwa plasitisin tidak boleh dimakan. Plastisin yang saya belikan dilengkapi dengan penggiling, cetakan, cap, dan gunting. Pada awalnya ia hanya membentuk bebas plastisin tersebut tanpa pola. Mungkin kemampuan  motorik halusnya juga belum begitu berkembang sehingga belum mampu menggunakan peralatan yang ada. Saya mulai mengajarkan membentuk cacing dan membentuk bola. Hasan tampak senang dan dengan rapi menyusun hasil karya cacing dan bola-nya. Lambat laun ia pun mulai tertarik menggunakan peralatan yang ada seperti penggililing, cetakan dan cap. Ia mulai menggiling plastisin untuk mendapatkan bentuk pipih, kemudian dicetak dengan beraneka ragam bentuk seperti bintang, lingkaran, oval, segitiga, persegi, segi empat, hati, dan jajar genjang. Plastisin yang lengket diangkat dari lantai kemudian disisihkan bagian berlebih dari hasil cetakan tersebut. Ia juga mulai menggunting menggunakan gunting plastisin. Gunting plastisin tersebut terbuat dari plastik, bilahnya bisa ditukar dari guntingan lurus ataupun guntingan pola.

Selain itu, seiring dengan pertambahan umur, Hasan juga mulai menggunakan imajinasinya saat membentuk plastisin. Ia kerap kali merobek dan membentuk plastisin ke bentuk barang sehari-hari yang biasa ia liat. Terkadang saya malah harus bertanya benda apa yang sedang dibuatnya itu.

Bermain plastisin dapat melatih kelenturan otot tangan dan jari, koordinasi mata dan tangan, serta daya imajinasinya.

2. Menyumpit


Saat berusia 2,5 tahun, Hasan mulai diperkenalkan sumpit yang berupa penjepit, artinya ia hanya butuh menjepit dan tidak mengontrol arah jepitan sumpit seperti sumpit pada umumnya. Saya membentuk bola-bola plastisin dan menyuruhnya memasukkan ke wadah sesuai warnanya. Pada awalnya Hasan agak kaku, tetapi tidak membutuhkan waktu lama, ia lancar menjepit bola tersebut dan memasukkan-nya. Kemudian ukuran bola pun saya perkecil. Setelah sebentar adaptasi ia kembali dengan lancar menjepit dan memasukkan-nya.

Di kesempatan berikutnya, saya memperkenalkan Hasan sumpit biasa namun pada atasnya terdapat perekat karet sehingga selain menjepit ia juga harus mengarahkan ujung sumpit. Kegiatan menyumpit menjadi semakin menantang karena dengan mengarahkan ujung sumpit yang lancip, artinya ia harus mengontrol tekanan jarinya. Pada awalnya tiap Hasan menyumpit plastisin, bolanya terlepas karena terlalu kencang memberi tekanan. Kemudian ia belajar bahwa perlu pengaturan tekanan sehingga lama-kelamaan ia bisa menyumpit dan memasukkan bola plastisin dengan relatif lancar. Belakangan saya ketahui saat kami sekeluarga makan bakso, Hasan secara tidak sengaja dapat menyumpit bakso menggunakan sumpit normal tanpa penjepit diatasnya. Hal ini membuat saya takjub akan perkembangan Hasan yang kerap kali tidak dapat diduga.


Monde Boromon Cookies memiliki bentuk bola-bola yang relatif kecil. Hasan suka menantang dirinya untuk menyumpit tiap biskuit ketika makan ketimbang makan dengan tangan. Tidak hanya menyumpit satu biskuit, tidak jarang Hasan langsung menyumpit 2 atau 3 butir biskuit Monde Boromon karena ia tidak sabar untuk segera menyantapnya. Rasa dan teksturnya enak sih.

3. Menggunting


Berawal dari latihan menggunting menggunakan gunting plastisin yang terbuat dari plastik, lama kelamaan saya membiarkan Hasan menggunting menggunakan gunting asli, tentu dengan pengawasan. Ia hafal dimana posisi gunting yang saya letakkan. Jika ada kebutuhan membuka kemasan ia langsung mengambil gunting tersebut. Sejauh ini ia dapat menggunting menggunakan kedua jarinya meskipun belum bisa berkesinambungan. Hasan juga kerap sekali membuka bungkus makanan sendiri menggunakan gunting atau kemasan barang-barang lain yang ia penasaran di dalamnya. Mungkin tahap selanjutnya setelah lancar menggunting secara berkesinambungan adalah menggunting bentuk yang sudah digambar.

4. Bermain Lego


Sama seperti plastisin, lego balok sudah saya perkenalkan semenjak Hasan berusia 1 tahun. Saya mulai memperkenalkannya dengan Lego Duplo yang berukuran lebih besar jika dibandingkan dengan Lego Classic. Awalnya bingung harus diapakan Lego tersebut. Lama-kelamaan, ia mulai mengerti dengan cara menumpukkan barang hingga membentuk barang sesuai dengan imajinasi-nya. Dari Lego Duplo, Mega Blocks yang berukuran lebih besar hingga mampu merangkai bentuk dari Lego Classic. Hasan juga mulai mampu mencabut Lego Classic yang tipis dari base.

Saya percaya, bermain Lego adalah salah satu sarana stimulasi motorik halus dan imajinasi karena dengan begitu Hasan belajar mengontrol dan menggerakkan jari dan otot tangannya secara simultan.

5. Memasukkan tali ke lubang


Saya membelikan mainan berupa memasukkan tali ke lubang papan dan menjahit tempelan binatang semenjak Hasan berusia 2 tahun dan baru mengerti dimainkan saat ia berusia 2.5 tahun. Awalnya ia hanya mampu memasukkan tali tersebut dengan papan dan tempelan binatang yang masih saya pegang. Kemudian papan saya balik dan menyuruhnya menarik tali yang ia masukkan itu dari sisi sebaliknya. Lama-kelamaan ia bisa memegang papan sendiri sambil memasukkan tali dan kemudian membalikkannya untuk ditarik tali dari sisi lainnya. Hasan belum sampai ke tahapan memasukkan tali sambil memegang papan dan menahan tempelan binatang. Menurut saya kegiatan ini cukup berat karena melatih konsentrasi anak serta koordinasi mata dan kedua tangan yang melakukan hal yang berbeda

6. Makan sendiri


Sejatinya, ini menjadi hal yang agak rumit karena semenjak MPASI 6 bulan, Hasan tidak tertarik untuk makan. Pun, saat berusia dibawah setahun dia sangat minim memasukkan barang-barang ke mulutnya. Sekarang Hasan berusia 3 tahun. Meski dia tidak pernah menolak makanan besar apapun ketika disodorkan, tetapi frekuensi ia minta makanan baik makanan kecil atau besar bisa dihitung dengan jari. Oleh karena itu, melatih motorik halus Hasan menggunakan cara makan sendiri merupakan tantangan bagi saya. Jika dia tidak minta makanan, makanannya sudah saya potong dan saya menyuruh ia menyendok dan menyuap sendiri ke mulutnya. Jika ia minta makanan tersebut, saya akan suruh dia ambil, siapkan di wadah dan bawa makanan tersebut ke meja makannya untuk dimakan sendiri.

Hasan sejatinya merupakan tipe anak yang tidak suka ngemil. Setelah mencoba Monde Boromon Cookies, entah kenapa dia tertarik dan meminta terus-terusan. Saya pun iseng mencoba, ternyata rasanya enak, bukan seperti rasa biskuit anak biasanya. Monde Boromon Cookies ternyata menyehatkan karena bebas gluten, mengandung sari pati kentang, madu dan DHA. Selain itu, teksturnya yang mudah meleleh saat terkena air liur membantu si Kecil mengeksplorasi rasa, bentuk, tekstur serta kemampuan untuk makan bagi anak-anak yang sedang tahap mengenal makanan. Menarik bukan? Monde Boromon Cookies sudah tersedia di banyak supermarket dan bisa juga dipesan online disini.


Dan Sekarang...

Secara alami, anak akan memegang pensil dengan cara yang berbeda-beda seiring dengan bertambahnya usia. Cara memegang pensil ini tergantung dari seberapa siap bahu dan lengan tangan mereka. Secara garis besar, ada 4 tipe tahapan memegang pensil.

  1. Genggaman Mengepal, biasanya sekitar usia 1-1,5 tahun. Posisi ini menggunakan bahu untuk menggerakkan seluruh lengan.
  2. Genggaman Palmer, biasanya sekitar usia 2-3 tahun. Anak sudah mulai bisa mengontrol bahu dan otot lengan.

  3. Genggaman Tripod atau Quadrupod Statis, biasanya sekitar usia 3,5-4 tahun. Anak menggunakan 3 atau 4 jari-nya saat menulis. Posisi masih statis, jadi mereka menggerakkan tangan melalui siku.
  4. Genggaman Tripod Dinamis, biasanya mulai dari usia 4-6 tahun. Gerakan tangan akan berubah dari statis menjadi dinamis. Jari-jari tersebut sudah dapat bergerak secara mandiri.
Seperti anak umumnya, Hasan memulai dengan Genggaman Mengepal. Hanya sebentar saja ia sudah bisa ke tahap Genggaman Palmer. Namun, setelah hampir memasuki usia 3 tahun, genggaman Hasan tak kunjung berubah menjadi Tripod ataupun Quadrupod. Kerap kali saya mengarahkan untuk posisi quadrupod, tetapi hanya ia lakukan sebentar dan kemudian kembali lagi ke Genggaman Palmer. Ia tampak lelah dan tidak tahan lama. Meski begitu, saya berusaha untuk tetap mengingatkan dan mengarahkan ke posisi Quadrupod setiap kali ia memegang alat tulis.

Saat usia hampir 3,5 tahun, tiba-tiba ia meminta untuk mencoret-coret. Saya berikan ia kertas dan spidol. Apa yang saya liat? Ia mulai memegang dengan posisi Quadrupod tanpa menggantinya ke Palmer. Memang dia belum begitu tahan lama, tetapi bagi saya ini kemajuan yang berarti. Mungkin pada sebelumnya ia merasa otot tangannya belum siap sehingga ia tidak suka melakukannya.

Untuk berikutnya, saya kira harus lebih mencari akal untuk tetap sabar dan melatih motorik halus Hasan melalui kegiatan lainnya. Yang paling penting adalah setiap anak meminta arena permainan yang diinginkan, se-bisa mungkin kita penuhi karena kita tidak tahu kejutan apa yang akan ia berikan.





Pranala luar:
https://www.the-elbowroom.com/useful-information/news/stages-of-pencil-grasp-development/

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.

Story of Hasan: Icip Kolam Renang Pertama

Selasa minggu lalu, 14 Maret 2016 untuk pertama kalinya Hasan icip-icip kolam renang. Saya tinggal di apartemen yang ada kolam renang di tiap towernya. Tapi baru kali ini setelah Hasan berusia 6.5 bulan ia icip-icip kolam renang. Kemana saja saya selama ini?
Oke.
Jadi sebenarnya niatnya adalah Hasan belajar berenang langsung nyemplung di kolam renang saat usia 6 bulan. Setelah berusaha mencari tempat les renang bayi, akhirnya saya menemukan 2 tempat les renang bayi di Jakarta. Aquatic Baby dan Anak Air. Keduanya dapat menerima bayi minimal berusia 6 bulan. Wah cocok ni pikir saya. Pada saat itu Hasan sudah berusia 5 bulan. Kemudian saya menghubungi Aquatic Baby perihal brosur. Ternyata eh ternyata, berhubung kelasnya terbatas jadi waiting list nya panjang benar. Masa term berikutnya Mei atau Juni, yang mana Hasan sudah berusia 9 atau 10 bulan. Oh iya, Aquatic Baby ini berlokasi di Bintaro. Informasi lebih lanjut mungkin bisa lihat di postingan ini.

Menjadi Istri PPDS: The Beginning

Hari ini, Rabu 25 Juni 2014 adalah hari pertama suami saya menjalankan kehidupan PPDS (Program Pendidikan Dokter Spesialis) setelah sehari sebelumnya briefing resmi baik dari departemen dan senior.



Apa yang berubah?