Langsung ke konten utama

Iri Membawa Sengsara, Mari Bekerja Sama.

Pukul 22.17

Jadi, baru super ngeh banget tentang ajakan ngepos dengan tema #ModyarHood harus dikumpulkan (ciyee dikumpulkan, udah kayak ngumpulin pe-er ajaa) ke puty dan mamamolilo hari ini banget. Engga koo,, engga, aku anaknya bukan oportunis menjadi hamba yang tertarik akan hadiah, tapi murni supaya lebih produktif nge-blog dan tersalurkan energinya. Moga-moga ga bohong yaa,, . Jadi tema #ModyarHood kali ini adalah perihal pembagian tugas rumah tangga antara suami dan istri (dan anak). Baiklah kita mulai saja!



Sebelumnya, mohon dimaafkan kalau judulnya rada ngasal gini. Habis bingung mau pakai judul yang ga pasaran. Tapi kalau dilihat-lihat kok oke juga ya berima?

Kami tinggal di apartemen. Kami disini maksudnya gw, suami, bocah lelaki 2.5 tahun dan si mba. Tinggal di apartemen mini yang ukurannya cuma kurang lebih 66 meter persegi, sebenarnya bisa dibilang ga terlalu dibutuhkan seorang helper. Tapi?

Entah kenapa, semenjak Hasan masih berstatus bayi, gw rasanya suka sekali iri sama rumput tetangga. Tiap membuka sosial media (pada waktu itu twitter), menggulirkan jempol tangan kanan dari bawah ke atas pada layar smartphone, suka bertanya-tanya alias sirik. Ih, kok enak banget sih punya anak, kerja terus masih bisa masak-masak. Kok enak banget sih, punya anak tapi masih bisa ngapa-ngapain. Engga ding, yang pertanyaan kedua gw relatif bisa ngapa-ngapain kok (Alhamdulillah bersyukur,, 😊). Meanwhile, dari Hasan lahir sampai sekarang yang usia sudah memasuki 2 tahun 7 bulan, dia merupakan tipe anak yang sangat tergantung. Sebenarnya sisi ini ga melulu negatif, karena gw ternyata menemukan banyak hal positif dari ketergantungan. Yah, tergantung menyikapi aja sih. Kalo anak lain umur bayi gampang ditidurin, terus tidurnya langsung lama. Hasan enggak! Dia susah ditidurin (selain tidur malam) dan tidurnya bentar banget. Malah pernah di fase Hasan engga tidur kalau beres disusuin, tapi harus digendong dulu. Gendong setengah jam, tidur cuma setengah jam. DHUARRR!!!!




Coba, gw bisa ngapain dalam rentang waktu segitu? Cuma duduk bentar buka HP udah oek lagi. Buka medsos lagi. Scroll, scroll. Duh itu enak banget anaknya anteng ditinggalin ngapa-ngapain. Memang ya, generasi milenial jaman sekarang penuh dengan kemudahan untuk iri dan hasad. Sementara Hasan ditinggal bentar langsung lari-lari. Masak aman cuma bisa bentar, kemudian ada bocah yang gelayutan di kaki. Padahal itu dia mainnya udah di ruang yang sama loh. Terus nanti ada yang nyeletuk, anaknya dikasih mainan atau buku ga? Nah, Hasan ini meski main apalagi baca, dia bakal narik-narik kita supaya kita play or read with him together. Kalau ini sih, dibanding gw mengutuk dengan sikapnya, belakangan gw sudah lebih ke fase acceptance, gw jadi merasa senang, soalnya Hasan kalau dalam setiap aktivitas mainnya ada gw, entah kenapa kemampuannya cepat banget ter-akselerasi. Jadi yasudahlah ya, dibanding mengutuk mending disikapi dengan benar, ya kan? Terus gara-gara Hasan yang penuh ketergantungan gini, gw sampai udah jago pisan menguasai teknik menyapu dan mengepel dengan bocah yang lari-lari. Ruar biasa! Proud of myself (supaya posthink gitu 😁). Trus ada yang respon, makanya, anaknya mendingan kasih nonton TV atau kasih gadget aja biar bisa tenang ngerjain kerjaan. Ooops, no! Gw emang dari Hasan kecil sampai sekarang totally no gadget. Cuma terbatas puter video pas mau masukin makanan ke mulut, nunggu di kunyah video juga di pause. Sisanya atau pas lagi ga diluar rumah ya ga ada tv. Ngeganggu kerjaan kita? Yep, that's the high price I should pay, and I'm proud of it!

Gw berasal dari keluarga inti dan keluarga besar yang pihak lelakinya juga melakukan kegiatan rumah tangga. Dulu pas lebaran dan orang yang kerja pulang kampung, udah biasa gw dan abang bagi tugas rumah tangga. Banyak juga di keluarga besar yang pihak lakinya rajin membersihkan rumah. Makanya, suka ngerasa aneh kalau ngomong sama orang terus bilang mau ngerjain semuanya sendiri karena suaminya ga mau or just simply thinking it's not his job. I mean, really??

Gw merasa sangat-sangat bersyukur punya suami yang jago kerjaan rumah tangga dan bisa melakukannya dengan sangat baik. Suami juga udah biasa mengerjakan pekerjaan rumah tangga meski relatif belum pernah tinggal beda kota dengan orang tua (kecuali internship). 5 bersaudara laki-laki semua, bisa gawat kalau pas lebaran ga ada yang bisa mengerjakan pekerjaan rumah tangga.

Gw disini berprinsip rumah gw yang mengerjakan, apalagi gw ga kerja diluaran rumah, kerja kantoran rutin maksudnya, kalau kerja on call dan duitnya entah dapat entah engga sih iya hahaaa. Apalagi suami lagi sekolah residen, yang dulu seringnya rumah cuma kayak tempat ngekos, jadi ga berharap dia ngerjain kerjaan rumah tangga. Gw senang masak, tapi paling benci sama cuci piring. Duh, ini udah apartemen, basinnya kecil, cuma satu pula! Rasanya kesal kayak cucian piring ga kelar-kelar. Mati satu tumbuh seribu. Jadi biasanya kalau mbak lagi ga ada (biasanya pas mau lebaran), bagian cuci piring malam bagian suami. Dengan catatan kalau dia masih mampu dan bertenaga. Tapi biasanya selalu dicuciin kok, kalau udah capek banget biasanya abis bangun pagi dicuciin. Cuma sesimpel cuci piring malam rasanya bahagia banget, berasa kurang banget kerjaan rumah tangga. Kalau akhir pekan kadang-kadang dia suka nyapu dan ngepel. Ini ya, suami cepat banget kalau udah nyapu ngepel, dan hasilnya lebih bersih ketimbang gw yang makan waktu lebih lama. Zaaaaad 😰. Terus nyuci piring jadi rutin plus masakin sarapan pagi indomie, hoho. Katanya sih, suami udah ngerasa gourmet chef indomie banget, bring indomie to the next level 😜.

Eh, ngurus anak termasuk agenda urusan kerjaan rumah tangga kan. Mayan suami suka ngajak main anak sementara gw bisa golar goler di kasur, atau mandiin. Tapi teteup yang ngasih makan anak ya gw. Anak gw ini level makannya luar biasa sekali, luar biasa sulit. Kalau anak biasa makan biasa paling GTM sesekali, ini kayak ga pernah nafsu makan LOL. Tapi sekarang alhamdulillah sih, udah tau triknya, di umur segini makannya juga relatif lebih mending. Baru ketauan sih, suka sama model yoshinoya atau donburi gitu, jadi kalau di luar suka melipir pesan yoshinoya aja buat Hasan makan. Dan dengan level susah makan level legend, jadi bangga terharu, Hasan di grafik berada di sekitar rata-rata atau 50%,. Alhamdulillah, yes because we work together, ain't we?

Dan yang terpenting, suami juga mau dijadikan tempat penitipan anak kalau gw mau beraktifitas di akhir pekan. Kerjaan, workshop, seminar, playdate atau tindakan hepi-hepi mamak lainnya jadi terfasilitasi. Senaaaang!! 😻.

Sekarang Hasan udah menjadi batita. Memiliki sifat perfeksionis. Gw jadi relatif ga ngurus dia, kecuali makan hati sabar mengikuti kemauannya hahaa. Jadi dari bangun tidur, dia suka pengen bersihin kamar sendiri (tetap dibantu). Balikin bantal dan guling ke kasur atas, terus kasur bawah didorong. Kemudian buka celana dan baju sendiri dan masukin ke tempat pakaian kotor. Udah ngerti juga dan rajin beresin mainan sendiri. Dan rapi. Ini super sesuatu banget loh, karena banyak baca testimoni mak-mak, anak ga mau beresin mainan itu makan hati.

Terus selama ada mbak gw ngapain aja? Kerjaan domestik alhamdulillah terbantu, termasuk yang paling berat, nyetrika 😱! Biasanya gw cuma bisa nyetrika saat malam, waktu anak udah tidur. Kalau habis pulang liburan, bajunya di laundry aja lah ya, biar ga usah nyetrika, yes! Kegiatan menyetrika ter-cover ini jadi lumayan banget, karena jadi punya me-time atau our-time bersama suami pas suami pulang ke rumah. Si mbak juga udah gw ajarin masak jadi gw udah rada lepas nyuruhnya. Kecuali gw mau masak yang fancy atau by request suami masak sesuatu, gw ke dapur. Sisanya fokus ngurus Hasan. Atau melala bersama Hasan keluar.

Yah jadi begitulah cerita #ModyarHood dari gw kali ini. Berkaca, evaluasi. Dibandiing iri dan mengutuk apa yang kita punya, alangkah baiknya menerima keadaan dan bekerja sama, membentuk tim untuk menyikapi tantangan yang ada, cieeeee...

Pukul 23.30
Belum ganti hari, jadi postinganku masih bisa masuk #ModyarHood bulan ini kan? :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.

Story of Hasan: Icip Kolam Renang Pertama

Selasa minggu lalu, 14 Maret 2016 untuk pertama kalinya Hasan icip-icip kolam renang. Saya tinggal di apartemen yang ada kolam renang di tiap towernya. Tapi baru kali ini setelah Hasan berusia 6.5 bulan ia icip-icip kolam renang. Kemana saja saya selama ini?
Oke.
Jadi sebenarnya niatnya adalah Hasan belajar berenang langsung nyemplung di kolam renang saat usia 6 bulan. Setelah berusaha mencari tempat les renang bayi, akhirnya saya menemukan 2 tempat les renang bayi di Jakarta. Aquatic Baby dan Anak Air. Keduanya dapat menerima bayi minimal berusia 6 bulan. Wah cocok ni pikir saya. Pada saat itu Hasan sudah berusia 5 bulan. Kemudian saya menghubungi Aquatic Baby perihal brosur. Ternyata eh ternyata, berhubung kelasnya terbatas jadi waiting list nya panjang benar. Masa term berikutnya Mei atau Juni, yang mana Hasan sudah berusia 9 atau 10 bulan. Oh iya, Aquatic Baby ini berlokasi di Bintaro. Informasi lebih lanjut mungkin bisa lihat di postingan ini.

Baby Gear: Stroller #1 Kriteria

Halooo,,
Wah parah setelah ngecek query,  ternyata udah lama banget ga nulis, terakhir sekitar setengah tahun lalu :o Yah baiklah, untuk kembali mengkatalis tingkat keproduktifan, mari mulai menulis kembali!
Seperti layaknya mak-mak lainnya, teruma first-mom-to-be, udah pasti euforia menunggu kelahiran si lucu-lucu. Hihi. Mulai dari shopping frenzy sampe riset mencari baby gear semacam ini #eaaa. Nah bagian mencari baby gear termasuk bagian favorit saya. Kenapa? Well, emang dari dulu sih hobinya ngeriset barang yang mau dibeli. Bahkan teman perempuan saya kalau mau cari gadget suka nanya saya merekomendasikan barang apa ke mereka. Dan saya dengan senang hati merisetkan barang-barang untuk mereka :D Salah satu hasil riset saya yang paling berhasil adalah Nikon D90. Mid rangecamera yang dari bertahun-tahun lalu gw beli sampe sekarang harga belinya relatif sama dan dinobatkan salah satu kamera paling versatile. Hihi.


Back to topic!