Langsung ke konten utama

Teringat ultah gw tahun lalu.ahahaha,,,:P

Hari ini sepupu gw yang serumah ama gw juga ultah yang ke-10. Trus dia dikasih kue black forest ama spupu gw yang laen. Wah,,gw jadi inget pas jaman SMA dulu. Sejak gw kelas 1 ampe kelas 3, biasanya anak2 yang ultah bawa kue ke skolah, terus dibagiin ama anak2 sekelasnya. Tapi ga juga ding,,anak kelas laen yang radarnya jalan pasti ikutan nyerbu juga, termasuk gw,huahaha

Sesuai sejarah, 3 tahun gw di SMA yang berarti 3 kali gw ultah dan sayangnya tanggal ultah gw selalu bertepatan dengan Ulangan Harian I. Hha,,malang banget dah nasib gw, ga bisa ber-euforia dah. Cuma pas gw kelas 3, gw iseng aja mikir mau bawa kue. Secara itu tahun terakhir gw di SMA, toh ga ada salahnya walopun pada UH I. Karena hari gw ultah gw lagi di yogya(waktu itu gw bolos UH karena mo tes UGM). Jadinya gw mau bawa tu kue hari senin depannya aja. Tiba-tiba terpikir aja, gw mau kuenya buatan gw sendiri. Rencananya mau buat Black Forrest. Yaud, gw bilang ke nyokap, nyokap gw mah setuju2 aja. Hari minggu lah gw berkutak-katik di dapur. Agak mengherankan bagi gw yang sedikit rada jarang ke dapur (wah,,ketauan dah belangnya!). hahaha,,,Overall,,semuanya gw yang ngerjain, nyokap gw cuma ngarahin aja klo misalnya ada langkah yang salah. Adonan slese, masukkin ke oven, trus gw tinggalin tidur siang dah. Pas bangun, ternyata kuenya udah diangkat ama nyokap. Nah,,bagian terakhir inilah yang susah,,menghias kue!! Gile,,gw berkali2 ngolesin krim di atas kue aja ga becus2. Sementara nyokap kayaknya dengan gampangya.hha,,ya udah,,gw marutin coklat aja. Tapi ga cuma marut aja, mesti motong ngiris coklat juga bwat hiasan sampingnya. Tapi yang ini juga gw lama banget baru bisa, soalnya irisan coklatnya mesti melengkung. Maklumlah,,gw amatiran!. Akhirnya malem2 slese juga dah tu kue. Malemnya gw tinggal blajar bwat UH I (Hoeekks,,).

Besoknya gw bawa tu kue. Untung seperti biasa diantar bokap ke skolah. Tapi kuenya gw taro di kulkas kantin dulu, soalnya mo ujian dulu. Abis UH, gw ke kantin ngambil tu kue, trus gw bawa ke kelas. Tapi entah mengapa anak2 kelas gw udah pada rame gitu. Wah,,ini mah ada oknum yang nyebarin ke anak2 sekelas klo gw bawa kue. hahaha,,,:D. Langsung aja dah anak2 kudeta(kelas gw) pada brutal gitu nyerbunya. Anak2 kelas laen juga ada yang ikutan ambil andil. apa boleh bwat,,gw merelakannya. Gw nunggu respon, ternyata anak2 pada bilang kuenya enak. Wah,,langsung dah gw bilang klo itu buatan gw. HAHAHA,,,padahal klo dibilang ga enak,,gw ga bakalan ngaku dah itu buatan gw. :P.

Wah,,gara2 gw nulis ini, jadi teringat temen2 SMA gw ya?

KUDETA,,
DIZASTER,,
XTERMINATOR,,
BM (Badai Manggala) URaL,,
ANOTHER ANAK2 28 ANGKATAN FLIGHT 607

Kok jadi pengen ketemu ya?


Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Buku Nonfiksi Favorit

Tahun 2019 adalah titik balik saya untuk kembali banyak membaca buku setelah tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya hanya membaca 2-3 buku per-tahun. Miris bukan? Oleh karena itu, postingan kali ini saya dedikasikan sebagai bentuk apresiasi saya kembali membaca. Daftar buku dibawah juga berdasarkan daftar bacaan saya tahun 2018 yang selengkapnya bisa dilihat di goodreads saya. Kali ini saya akan coba merekomendasikan 5 buku non fiksi, tanpa sesuai urutan favoritnya.
1. Mindset: The New Psychology of Success - Carol S. DweckSuka penasaran tidak kenapa banyak anak kecil yang dianggap sebagai child prodigy kebanyakan hanya mampu mekar pada tempo waktu yang singkat. Biasanya saat mereka sudah dewasa, kiprahnya malah jarang terdengar. Akhirnya saya mengetahui alasannya setelah membaca buku ini.
Carol S. Dweck membagi pola pikir manusia menjadi dua: growth mindset dan fixed mindset. Growth mindset adalah pola pikir yang mendorong kita untuk selalu berkembang. Sementara fixed mindset adalah …

Pusat Perbelanjaan Purwokerto

Bukan orang asli maupun yang punya di keluarga, entah mengapa saya menulis rentetan blog seri Purwokerto ini bagaikan menulis Purwokerto 101 😉. Bagian yang pertama adalah dimana saja sih pusat perbelanjaan? You're living, you need place(s) to shop to fulfil your daily life. Standar, pusat perbelanjaan ada supermarket dan pasar tradisional.

Kafe & Kuliner Modern Purwokerto

Banyak, banyak bangeeet! 😝. Entahlah, padahal rasanya tidak sesering itu saya mencari kuliner di luar. Dan dalam waktu sebulan, akhir pekan hanya terbatas 4 kali. Yang sangat saya tidak sangka selama di Purwokerto adalah betapa suburnya pertumbuhan kafe dan restoran modern disini. Mulai dari restoran keluarga, kafe nongkrong, kafe taman, comfort dining, hingga kafe dengan konsep unik. Harga rata-rata relatif lebih murah dibanding Jakarta, tetapi ada juga harga yang menyerupai di Jakarta. Rata-rata kafe banyak tersebar di daerah utara, yakni area Jalan Suharso, Bunyamin. Pokoknya dekat dengan area kampus Unsoed.