Langsung ke konten utama

5 barang yang Ada di Tas

Saya dari dulu orangnya simpel, tidak suka merepotkan diri sendiri dengan bawa barang banyak di tas. Pokoknya seminimalis mungkin. Suami saya juga sama saja. Kalau menurut saya bawaan saya sudah sesederhana mungkin, suami lebih simpel dari saya haha. Meski sudah punya anak prinsip bawaan simpel saya tidak berubah, apalagi dengan keadaan anak yang sudah berumur 3 tahun sekarang. Tas yang saya bawa sekarang dengan sebelum ada Hasan tidak jauh beda. Paling hanya di material tas saja karena saya cenderung mencari tas yang ringan.


Saat Hasan berstatus newborn, bawaan saya 1 tas bayi okiedog, tanpa bawaan tas lainnya. Alhamdulillah rezeki Hasan bisa menyusui 2 tahun, saya terbebas dari bawaan botol dan teman-temannya. Paling hanya popok, baju ganti, kain gumoh dan mainan kerincing seadanya. Dompet, gawai dan kunci mobil saya taruh di slot khusus di tas bayi yang sama. Saat Hasan memasuki masa MPASI, bawaan mulai lebih banyak karena jika bersinggungan dengan jam makan siang harus membawa makan siangnya lengap dengan botol minum dan celemek. Hasan kebetulan tidak suka ngemil, jadi kalau pun saya bawa ya bawa seadanya saja.

Setelah berusia 1 tahun dan sudah bisa makan nasi, otomatis bawaan saya drastis menurun. Saya bisa pakai tas yang dibawa saat belum ada Hasan. Asal jangan yang kelewat kecil aja sih. Bawaan seputar Hasan hanya sepaket baju-celana-popok dimasukkan di plastik klip, tisu basah, dan botol minum kecil. Itu aja! 😀

Kalau diurutin 5 barang yang hampir pasti ada di tas sih,

1. Gawai

Layaknya manusia modern jaman sekarang, gawai kerap kali menjadi barang wajib nomor satu yang harus dibawa. Fungsinya jelas sebagai komunikasi. Atau sebagai pembunuh kebosanan. Tetapi saya merasa tidak sebegitu ketergantungannya dengan gawai. Tidak sampai sakau gimana kalau kebetulan lupa bawa. Pernah saat saya masih bekerja, saya kelupaan membawa gawai. Memang pada awalnya agak nyesek, namun setelah lewat 10 menit ya biasa saja. Untuk urusan komunikasi? Saya langsung buka aplikasi WhatsApp melalui laptop. Setidaknya masih bisa komunikasi kan kalau ada hal yang penting. Ketinggalan gawai? no need to panic.

2. Dompet

Barang penting nomor kedua. Jaman sekarang apa-apa butuh uang. Bahkan untuk sekedar bayar parkir. Tidak ada uang ya manyun saja. Kalau pergi bersama yang lain sih tidak masalah, mungkin bisa pinjam dulu. Kalau pergi sendirian ya maha repot. Selain itu di dompet isinya kayak kantong doraemon. Identitas diri dan segala kartu. Ketinggalan dompet artinya tidak bisa mengurus administrasi kan?

3. Pouch

Saya suka membawa kantong dompet kecil. Karena saya tidak menggunakan make up di luar rumah, jadi isinya juga simpel seperti bedak, lip butter, hand sanitizer, krim tangan, dan tisu basah. Benar-benar perlengkapan dasar. Saya juga memastikan pouch  saya yang berukuran pas-pasan dengan barang yang saya bawa tersebut.

4. Sepaket baju ganti (Hasan)

Karena saya anaknya mengangungkan kesimpelan, saya biasanya bawa baju, celana dan celana dalam ganti bahan yang tipis. Alias bukan semacam celana jeans atau baju tebal. Enak, jadi tidak makan tempat dan berat di tas. Ketiganya saya masukkan ke dalam plastik klip, mencegah jika ada kebocoran air minum atau kehujanan di tas, sepaket baju ganti masih bisa dipakai. Sebenarnya jarang sekali baju ganti itu bisa sampai terpakai. Paling waktu dia muntah atau basah kena sesuatu. Tetapi saya tetap membawanya. Toh, kita tidak tahu apa yang akan terjadi.

5. Botol minum

Too bad, saya orangnya tidak suka minum, jadi sebenarnya kebiasaan membawa botol minum di tas yang semenjak ada Hasan karena ia suka minta minum secara acak. Saya pun biasanya memilih botol yang maksimal berukuran 600 ml, atau sebesar botol air mineral biasa. 1 botol itu saya gunakan berdua bersama Hasan.


Selain 5 barang diatas ada beberapa barang lain yang sering ada di tas namun juga suka lupa. Misalnya pulpen dan goodie bag parasut karena saya tidak suka menggunakan kantong plastik. Oh ya, pastinya ada kunci rumah ya, kalau tidak bagaimana saya keluar-masuk rumah haha. Jaman saya masih kerja saya suka membawa buku catatan kecil yang terbuat dari kulit. Entah kenapa, saya suka mencatat disitu jika ada hal-hal kecil atau jadwal janjian.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Buku Nonfiksi Favorit

Tahun 2019 adalah titik balik saya untuk kembali banyak membaca buku setelah tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya hanya membaca 2-3 buku per-tahun. Miris bukan? Oleh karena itu, postingan kali ini saya dedikasikan sebagai bentuk apresiasi saya kembali membaca. Daftar buku dibawah juga berdasarkan daftar bacaan saya tahun 2018 yang selengkapnya bisa dilihat di goodreads saya. Kali ini saya akan coba merekomendasikan 5 buku non fiksi, tanpa sesuai urutan favoritnya.
1. Mindset: The New Psychology of Success - Carol S. DweckSuka penasaran tidak kenapa banyak anak kecil yang dianggap sebagai child prodigy kebanyakan hanya mampu mekar pada tempo waktu yang singkat. Biasanya saat mereka sudah dewasa, kiprahnya malah jarang terdengar. Akhirnya saya mengetahui alasannya setelah membaca buku ini.
Carol S. Dweck membagi pola pikir manusia menjadi dua: growth mindset dan fixed mindset. Growth mindset adalah pola pikir yang mendorong kita untuk selalu berkembang. Sementara fixed mindset adalah …

Pusat Perbelanjaan Purwokerto

Bukan orang asli maupun yang punya di keluarga, entah mengapa saya menulis rentetan blog seri Purwokerto ini bagaikan menulis Purwokerto 101 😉. Bagian yang pertama adalah dimana saja sih pusat perbelanjaan? You're living, you need place(s) to shop to fulfil your daily life. Standar, pusat perbelanjaan ada supermarket dan pasar tradisional.

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.