Langsung ke konten utama

Story of Hasan: Pregnancy Time

Last post: Mei 2015

Selama itu udah ga nulis blog? You must be kidding. Ya maaf, entah kenapa saya antara keinginan dan usaha untuk merealisikan agak-agak payah gimana gitu. Atau seperti cap yang diberikan teman kuliah saya si AW, bahwa saya itu SW a.k.a Sekedar Wacana akut. Terakhir postingan saya tentang stroller. Kalo menilik waktu dan topiknya kira-kira itu kehamilan Hasan trimester kedua. Sekarang Hasan sudah memasuki usia 3 bulan. Istilahnya I'm trying to get my rhythm back. Lagi belajar curi-curi waktu untuk bisa ngerjain me time. Sebenarnya udah bisa sih. Udah bisa nonton, baca buku dan lain-lain. Tapi me timenya masih remeh-temeh. Mau coba yang lebih mikir. Eh nulis termasuk mikir kan ya? Kok saya merasa cuma nulis sekelas blog doang bisa habis waktu hitungan jam. Apa emang gitu ya? Atau emang sayanya levelnya dibawah hura-hura amatir. *sedih*


Baiklah dimulai saja....



The Beginning

Saya baru memulai kehamilan pertama saya setelah sekitar 8.5 bulan nikah. Well,, saya nikah tanggal 22 Maret 2014. Hmm, sesungguhnya ingin rasanya "berisi" ga lama setelah nikah. Sebulan lewat,, belum. Dua bulan lewat,, juga belum. 4 bulan,,, setengah tahun,,, juga belum. Sampai setelah nikahan abang saya, Desember 2014,
Udah isi ya?
At any rate, ini pertanyaan paling bikin saya euweuh kala itu. Cuma saya waktu itu lagi telat beberapa hari datang bulan. Bagi saya masa-masa seperti itu adalah masa ga jelas. Kalo dibilang belum, nanti beneran belum.  Kalo dibilang udah, yeeeee,, telat dapat doang itu banyak alasannya kali. So instead I answer,
Wah gatau, doain aja deh.
Udah telat 10 hari, nanya ke suami perlu beli test pack atau ga. Dijawab terserah aja. Sementara gw antara penasaran sama engga. Penasaran namun takut kecewa. Maklum, 2 kali sempat "gagal" isi. Udah dua kali telat sekitar 10 hari namun ternyata pada hari ke-10 saya menstruasi kembali. Akhirnya dua minggu setelah telat kita ke obgyn. Setelah di-USG,,
ALHAMDULILLAH
Senang sih, senang banget malah. Tapi kenapa kok cenderung terlihat biasa aja. Gausah dibayangkan kayak di film-film deh, dimana karakternya loncat-loncatan kegirangan dengan mata berbinar. Mungkin gara-gara udah mempersiapkan mental kalo telat kali ini fake juga kayak sebelumnya. Maka dengan demikian, dijadwalkanlah bulan depan untuk kedatang ke obgyn berikutnya. 

Sebenarnya sebelum kontrol hamil itu saya dan suami menjadwalkan pergi keluar kota. Kemana? Semarang naik mobil. Jauh amat ya. Naik mobil biar irit maksudnya gitu hehe. Kenapa Semarang, ga tau deh pengen aja. Soalnya dipikir-pikir Semarang satu-satunya kota besar di Jawa yang belum dikunjungi. Karena tau hamil, jadinya dialihkan pergi ke Bandung aja. Kalau ga salah pergi sabtu pagi, pulang minggu malam. Terus baru ngabarin keluarga perihal hamil pas minggu malam makan di Warung Laos Dago Atas hahaha.

Trimester Pertama

Morning sick adalah suatu hal yang beken bagi mak-mak yang sedang dalam fase trimester pertama. Bagaimana dengan saya? Hmmm,, alhamdulilah hampir ga ya :). Mungkin kalau mau diperbincangkan masalah morning sick saya, ada lah sedikit. Jadi tiap pagi minuman saya ampun deh banyak bener. Jus, susu, dan air kacang hijau. Biasanya sih saya anteng-anteng aja mau minum jus dan susu sekaligus. Sekarang minumnya harus satu-satu. Dijeda. Paling berat sih minum air kacang hijau. Airnya doang, bijinya ga ada. Alhasil rasanya ajaib bin ga jelas. Pernah dicoba pake gula merah jadi euweuh juga karena kerasa jahenya.

Hampir selalu tiap selesai minum air kacang hijau, saya langsung berasa mau mual. Biasanya langsung kabur dari meja makan, duduk entah di kasur atau di sofa. Nah disinilah ujian yang sebenarnya. Liur keluar tak tertahankan tanpa henti dari balik lidah. Di perut saya merasa isi-isi perut bergejolak ingin keluar. Persis gejala orang yang dalam hitungan detik akan muntah. Disini saya mati-matian bertahan supaya tidak muntah. Karena sekali saja isi perut keluar, maka hentakan muntah berikutnya akan berlanjut berentetan. Dan alhamdulillah, 90% saya berhasil menahan muntah :D. "Ilmu" ini saya kuasai gara-gara sakit Tifus. Entah kenapa sewaktu sakit tifus saya berteori, rasa muntah muncul sewaktu makanan melalui usus yang "koreng" itu. Jadi kalo berhasil mati-matian menahan muntah, maka makanan bisa lewat dan cepat dicerna. Cepat sembuh deh!

Saya juga masih menyetir kesana kemari. Bahkan saya masih 2-3 minggu sekali ke IPB Dramaga. Yang mana jarak PP bisa mencapai 80-an km dalam sehari. Hahahaa. Selama kehamilan trimester pertama, perubahan yang saya rasakan kala menyetir adalah lebih cepat ga nyaman dan euweuh. Berhubung ini trimester pertama saya mengajukan email permohonan ke bos alias kaprodi saya:
"Pak, saya sedang trimester pertama, apakah saya boleh izin untuk tidak terlalu sering ke kampus?"
Ayo tebak email balasannya seperti apa!
Kira-kira seperti ini:
"Selamat atas kehamilannya. Tidak apa-apa, kehamilan trimester pertama harus dijaga dan jangan terlalu banyak menyetir. Mungkin Zeneth mau membantu saya di Departemen Pertanian, dekat dari rumah kan?"
Ruar biasa kan bos saya. Iri kan? Iri kan punya bos kayak gini? xD Kalo saya ga salah dengar, istri beliau pernah beberapa kali keguguran. Oleh sebab itu dia lebih concern sama yang namanya trimester pertama.

Trimester pertama saya batuk 2 kali. Yang batuk pertama parah banget. Serius. Batuknya mengejan banget. Bahkan saya sampai ga bisa tidur karena tiap rebahan pasti tenggorokan gatal dan ngajakin batuk sekuat-kuatnya. Dan berhubung hamil dan saya sangat konservatif, hampir ga makan obat sama sekali. Disini entah mengapa saya merasa sedih banget. Takut janin saya kenapa-kenapa. Oh gini ya perasaan protektif seorang ibu kepada anaknya :').

Menjadi orang yang ga langsung hamil pasca menikah, membuat orang-orang sekeliling saya suka over aware sama saya. 8,5 bulan sih ya. Lama, meski ga selama itu juga. Kesannya berasa janin lemah atau apa lah itu. Iya saya tau kok maksudnya baik. Ditambah ritme gerakan saya yang termasuk ga cewe banget. Cenderung "sradak sruduk". Saya senang diperhatikan kok. Tapi,, kalau terlalu berlebihan rasanya gimana gitu ya.

Jadi Alhamdulillah ya, trimester pertama tingkat mobilisasi saya masih lumayan tinggi.

 Trimester Kedua

Hmm,, apa ya? Agak lupa apa-apa saja yang terjadi hahaha. Kalo ga salah kata para mak-mak trimester kedua itu fase yang paling enak ya. Udah ga ada morning sickness sama badannya belum terlampau berat. Oh ya, masih banyak kok nih yang ga menyangka saya hamil. Pas naik pesawat ke Medan aja masih bisa nakal bilang ga hamil dan duduk di baris emergency >:D.

Kalau diingat-diingat trimester kedua itu masa saya keluar kota. Terhitung cuma dua kali sih. Yang pertama ke Medan. Nah ke Medan ini pesawat pagi bener, sampai langsung melala kuliner. Soalnya suami pulang hari, kasian kalo ga icip-icip haha. Sorenya sekalian antar suami ke bandara, lanjut ke Pematang Siantar untuk menghadiri pernikahan om esok harinya. Nah ini agak sedihnya. Bokap memilih pergi barengan ngikutin mobil salah satu om. Keluarga mereka cenderung pada mabok darat jadi ga bisa kencang dan sebentar-sebentar berhenti. Padahal disuruh duluan aja, namun bokap memilih ikut mereka. Alhasil ke Siantar kok ga sampe-sampe ya. Ampe 5 jam mungkin. Sampe jam 11 malam, bareng sama suami saya sampe rumah padahal pulang ke Jakarta T.T.

Besoknya pagi bener udah bersiap ke akad lanjut resepsi. Siangnya cari oleh-oleh terus langsung cus ke balik ke Medan. Nah pulangnya cepat, cuma 2 jam-an karena abang nyetirnya ngikutin mobil yang bawa rombongan sepupu. Mobilnya dikendarai sama supir yang ngebut. Jadilah abang saya terpacu untuk ngebut. Sesampai di Medan mampir ke rumah nenek kakeknya ipar sekalian mengantar mereka nginap. Pulangnya ngajakin sepupu rame-rame makan mie aceh di Titi Bobrok. Pulang udah mau maghrib. Sampai rumah mandi langsung terkapar deh. Zzzzzz.

Keesokannya pagi udah harus cepat bersiap karena ada semacam acara syukuran nikahan om sekalian arisan keluarga besar Medan. Rame benar. Agak sore udah harus langsung cabut ke Bandara. Iya, pulang ke Jakarta sore itu juga. Pesawat juga delay, sampai bandara udah malam, dijemput suami. Jadi kesimpulannya jadwal di Medan benar-benar padat. Stuffed. Ga ada istirahat.

Yang kedua pergi ke Tegal. Sama ortu, abang, dan ipar. Berlima. Pergi naik kereta api PP hari Jumat siang pulang minggu pagi. Sungguh senang hati ini karena udah sedari lama tidak naik KA dan benar-benar mengidamkan. Perjalanan memakan waktu sekitar 5.5 jam. Sampai di Tegal kita menyewa mobil. Ke rumah Eyang terus malamnya sehabil makman sate Tegal, saya, abang dan ipar balik ke hotel. Paginya sehabis sarapan langsung ke rumah Eyang. Menjelang siang ke Pantai dan lanjut tancap gas ke Pemandian Guci. Sorenya pulang. Keluarga bermaksud solat dulu di hotel kemudian lanjut beli telur asin ke Brebes. Saya? Entah kenapa perjalanan menuju hotel mulai merasa euweuh. Entahlah, mungkin secara badan saya mampu-mampu saja lanjut, tetapi perasaan euweuh ini saya jadikan parameter kapan saya harus berhenti dan kapan saya bisa melanjutkan aktifitas. Badan saya euweuh, artinya cukup, saya berhenti beraktifitas. Saya di hotel saja, yang lain pergi ke Brebes. Sorenya kita ke rumah Eyang untuk malamnya lanjut makan Sauto Tegal di luar. Seberes makan, pulang istirahat ke hotel untuk sebelum subuh harus udah ke stasiun karena kereta pagi. Sekali lagi, pergi keluar kota untuk jadwal yang penuh.

Pergi dalam kota yang sebenarnya cukup ekstrim untuk ibu hamil juga ada. Jadi tempo hari anak-anak URaL (ekskul pecinta alam SMA saya) ngajak ketemuan di Sky dining Plaza Semanggi. Eits tunggu dulu, sky diningnya bukan semacam SKYE GI, tapiiiiiiii..... Ya gitu deh xD. Karena berkumpul pasca jam pulang kantor, saya memutuskan transit dulu di rumah sepupu yang berlokasi di belakang Bidakara supaya macetnya ga banyak. Tapi, disini saya melewatkan hal super penting. Saya lupa jam 5 sudah 3 in 1! Untung saya ingatnya sebelum memasuki area 3 in 1. Selama macet-macetan otak saya berputar, bagaimana caranya mencapai Plangi. Akhirnya saya mengambil keputusan parkir mobil di hotel Maharaja perempatan Buncit, kemudian naik Trans Jakarta ke Plangi. Bisa dibayangkan kan naik Trans Jakarta jam pulang kerja. Alhasil saya harus berdiri sekitar sejam kurang selama di Trans Jakarta. Beruntung mendekati Plangi kursi ibu hamil ada yang kosong. Pulangnya alhamdulillah udah lumayan sepi. Saya juga pulangnya berdua teman naik trans Jakarta karena arahnya sama. Tapi lupa sama siapa haha.

Trimester Ketiga

Nah ini dia, bagian paling krusial dalam kehamilan saya. Bagian yang paling "orang hamil" setelah baca cerita sebelumnya dan silahkan pemirsa kalau mau komentar "ih, kok gitu doang". Bagi banyak orang, trimester ketiga ini juga bagian kehamilan yang berat. Karena seiring dengan bertambah besarnya perut, bertambah pula berat badan. Maka semakin bertambah pula keluhan. Oh iya, udah trimester tiga masih ada juga loh yang tidak mengira saya hamil. Hehe. Saya sampai hamil 8 bulan berat bertambah 7 kg. Mungkin selain naiknya ga banyak ditambah saya pakai baju gamis. Banyak orang yang ketika mengetahui saya hamil malah berujar,
"Hamilnya kecil ya?"
Banyakan orang sih kalo dikomenin macam gini langsung sedih, minder, dan lain-lain. Kalo saya sih,, HAHAHA I'M PROUD xD. Alhamdulillah rezeki mungkin, berat naik ga gitu banyak, si bayinya nambahnya juga ok dan sehat :). 

Alhamdulilah sampai minggu minggu 36 saya masih nyetir sendiri. Sebenarnya pas masuk trimester tiga, mama nanya ke dokter perihal saya nyetir sendiri. Terus dijawab kalau bisa sih engga, terutama di tol. Karena kalau berhenti mendadak kelilit perutnya. Ga pake seatbelt juga ga boleh karena ga safety. Tapi saya sama suami berpendapat lain, menyetir ga masalah, asal pelan-pelan dan kelakuan nyetir saya yang main selap selip dihentikan dulu. Mau gimana ya, soalnya dengan keadaan suami yang lagi sekolah spesialis, saya harus bisa banyak ngapa-ngapain sendiri. Jadi saya banyak menyetir sendiri atau ga diantar ortu atau supir mertua kalau memungkinkan. Sebenarnya ditambah juga sama saya yang tipe ga betahan kalo ga melanglang keluar :x.

Karena berat badan ga naik banyak, alhamdulilah mobilisasi saya masih tergolong luwes. Saya pun alhamdulillah kalau tidur masih biasa aja,, bahkan jujur, bangkit tanpa bantu pakai tangan juga bisa. Cuma karena ngeri juga,, meskipun bisa saya memilih untuk tidak melakukannya.

Oh iya, sekitar kehamilan bulan 7-8 saya dan suami pindah ke apartemen sementara. Tapi sabtu-minggu masih suka balik ke lebak bulus. Jadi atas nama hemat, otomatis diakhir minggu kami bawa pulang baju kotor dan senin siang saya ke apartemen bawa 1 koper besar baju bersih untuk seminggu. Ga cuma baju bersih, saya kerap kali bawa belanja mingguan buat mengisi kulkas. Mau gimana ya, di Pramuka supermarket yang reliable cuma Carrefour. Sempat pengen coba tiptop secara tiptop murah macam Aneka Buana Pondok Labu #teamanekabuana. Tapi pas survey kesana ampun deh jalannya muaceet banget. Alhasil bawaan saya ke unit lantai 21 rempong dan banyak. Daaan,, saya anaknya rada malas bolak balik. Jadi tiap minggu senin siang bawaan saya tas ransel isi laptop 14" dan anak pinaknya, koper besar digeret, sama tas sandang besar isi belanjaan. Sampai atas ngos-ngosan. Benerean deh, trimester tiga tapi tentengan begini amat. Dan saya tau, kalau mama sama mertua tau, abis nih kena omel xD.

Di trimester tiga ini saya mulai merasakan gatal di sekujur tubuh saya. Awalnya gatal-gatal lucu, bisalah kalau ditahan. Meski tetap aja banyak meninggalkan luka garuk. Suami saya aja sampai ngeri pas ngeliat punggung saya yang coreng moreng karena garukan. Lama kelamaan makin fatal. Saya sempat loh beberapa kali sampai ga bisa tidur malam.  Rasa gatalnya membangunkan saya dari tidur. Sampai akhirnya ke dokter minta krim anti gatal. Tingkat kegatalan saya di badan semacam orang tua, yang penyakitnya udah komplikasi banget. Bagian pinggang ke bawah serta tangan itu kulit over sensitif, segampang itu keringnya. Kalau kering gatal. Otomatis mandi harus  air dingin dan kalau pake AC ga boleh kedinginan karena kering. Sementara bagian tubuh pinggang ke atas akan gatal kalau keringatan. Alhasil ga boleh pake AC kepanasan. Nah bingung kan? Selamat bingung! Padahal orang hamil segampang itu keringatan. Akhirnya sampai saya bisa menemukan kondisi optimal untuk tidur baik di apartemen, rumah lebak bulus, rumah ortu ataupun rumah mertua. Suhu AC optimal, posisi tidur optimal, selimut optimal, dan bagian mana aja yang diselimuti. Ga cuma itu, masalah kulit saya ga berhenti sampai disitu. Di kaki terutama muncul bintik bintik merah. Bentuknya macam jerawat sebelum mateng. Rasanya pun rasa jerawat. Bintik-bintik ini yang bikin tiap saya mandi rasanya perih :( saya merasa cobaan hamil saya emang di trimester tiga banget.

Memasuki minggu ke-37, masa kritisi pun dimulai. Jujur saya secara badan merasa biasa aja, padahal sebenarnya ga begitu. Semuanya ditandai dengan tekanan darah saya diukur sebesar 120/80. Padahal katanya kalau orang hamil tekanan darahnya harus semakin rendah. Dokter khawatir saya bisa sampai ke tahap preklamsia. Oleh karena itu saya ingin diobservasi terus dengan cara ambil darah. Jujur, darahnya diambil banyak banget. Sampai 3 ampul. Abis ambil darah langsung lemes. Hasil darah 3 hari berikutnya menyatakan tekanan darah saya tinggi, kolesterol tinggi. HDL LDL tinggi. Pokoknya menyedihkan lah. Saya kaget, ini semua darimana karena kayaknya seumur hidup hasil darah saya ga pernah kayak gitu. Ternyata kata dokternya justru di minggu 36 itu adalah minggu kritis bagi wanita hamil karena penyakit bawaan keluarga yang biasanya ga ada di kita tiba-tiba aja keluar gitu. Bisa bikin bahaya kalau tidak terpantau. Tapi alhamdulillah protein di urin saya negatif. Karena kalau positif bisa saja ini gejala preklamsia. Gara-gara hasil darah ini dokter menyarankan saya ambil darah lagi untuk observasi kontrol minggu depan dan saya makannya harus zero lemak. IYA BENAR TANPA LEMAK SAMA SEKALI. Ga boleh lagi meski namanya "sekali-sekali ini aja ah". Selain itu tekanan darah saya harus dipantau setiap sekitar 2 jam sekali. Ga boleh ada sekali tekanan darah tinggi. Kalau sampai ada saya harus minum obat sesuatu yang namanya lupa.

Karena keadaan saya ini, selama seminggu saya menginap dirumah mertua karena ada yang bisa ngukur tekanan darah pakai tensimeter manual. Suami sempat protes karena bisa jadi ga ketemu-ketemu saya karena pulang ke Cinere jauh. Setelah diberi pengertian oleh mertua akhirnya doi mau juga.

Kontrol minggu berikutnya hampir tiba, saya cemas. Deg-degan sama hasil. Karena dokter bilang kalau hasil darah saya ga oke bisa saja saya kemungkinan kena Hellp syndrome yang artinya saat itu aja kehamilan saya harus di-terminate karena membahayan saya dan janin. Saya bingung hellp syndrome itu apa. Tanya ke suami doi ga mau jelasin huhu. Curiga emang gamau dikasih tau karena seserius itu dan bisa membuat saya panik. Suami saya yang awalnya trimester tiga masih ngebolehin saya nyetir, langsung tidak memperbolehkan saya nyetir pas memasuki minggu 37. There must be really really wrong to me. Alhamdulilah ternyata kata dokter hasil darahnya tidak memburuk. Tapi saya tetap harus mempertahankan zero oil.

Minggu depannya adalah kontrol minggu ke-39 kurang 2 hari. Dan tebak timbangan saya? Yep, berat saya TURUN 1.5 kg. Edan kan, trimester super akhir malah turun dengan angka sangat signifikan. Kontrol minggu ke-38 bayi beratnya sudah dikisaran kepala 3. Namun di kontrol minggu ke-39 alhamdulillah bayi sudah di pintu panggul jadi ga bisa lagi diukur perkiraan beratnya.

Alhamdulillah, Hasan Khalid Reksoprodjo lahir sehari setelah kontrol terakhir, jam 11 siang tanggal 19 Agustus 2015. Cerita detil di postingan selanjutnya ya Insya Allah :). Alhamdulillah, saya yang pernah sempat bingung memikirkan bagaimana kalau saya mau lahiran sementara suami masih di RSCM yang jaraknya jauh, mendapati di hari lahiran suami ada disamping saya :).

Wrap Up

Alhamdulillah, kalau saya tinjau ulang Allah maha baik, kehamilan saya tergolong mudah kata suami. Diakhir kehamilan kenaikan berat badan saya cuma 5.5 kg. Saya merasa Allah maha adil. Allah memberikan saya rejeki seperti itu menilik aktifitas padat suami saya. Tidak bisa saya bayangkan, dengan keadaan seperti itu, saya hamil dengan mual, ngidam, dan lesu ga bisa kemana-mana. Kan kasian suami saya, udahlah capek badan dan fikiran di RS, nambah lagi beban "memenuhi" saya :).

Komentar

  1. Semoga jadi anak shaleh ya Hasan, Aamiin
    Oiaa..neth mau minta no Hp nya dong, hehehe ^^

    BalasHapus
  2. Aaamin maacih tante atih. 08996974318 yaak :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.

Story of Hasan: Icip Kolam Renang Pertama

Selasa minggu lalu, 14 Maret 2016 untuk pertama kalinya Hasan icip-icip kolam renang. Saya tinggal di apartemen yang ada kolam renang di tiap towernya. Tapi baru kali ini setelah Hasan berusia 6.5 bulan ia icip-icip kolam renang. Kemana saja saya selama ini?
Oke.
Jadi sebenarnya niatnya adalah Hasan belajar berenang langsung nyemplung di kolam renang saat usia 6 bulan. Setelah berusaha mencari tempat les renang bayi, akhirnya saya menemukan 2 tempat les renang bayi di Jakarta. Aquatic Baby dan Anak Air. Keduanya dapat menerima bayi minimal berusia 6 bulan. Wah cocok ni pikir saya. Pada saat itu Hasan sudah berusia 5 bulan. Kemudian saya menghubungi Aquatic Baby perihal brosur. Ternyata eh ternyata, berhubung kelasnya terbatas jadi waiting list nya panjang benar. Masa term berikutnya Mei atau Juni, yang mana Hasan sudah berusia 9 atau 10 bulan. Oh iya, Aquatic Baby ini berlokasi di Bintaro. Informasi lebih lanjut mungkin bisa lihat di postingan ini.

Baby Gear: Stroller #1 Kriteria

Halooo,,
Wah parah setelah ngecek query,  ternyata udah lama banget ga nulis, terakhir sekitar setengah tahun lalu :o Yah baiklah, untuk kembali mengkatalis tingkat keproduktifan, mari mulai menulis kembali!
Seperti layaknya mak-mak lainnya, teruma first-mom-to-be, udah pasti euforia menunggu kelahiran si lucu-lucu. Hihi. Mulai dari shopping frenzy sampe riset mencari baby gear semacam ini #eaaa. Nah bagian mencari baby gear termasuk bagian favorit saya. Kenapa? Well, emang dari dulu sih hobinya ngeriset barang yang mau dibeli. Bahkan teman perempuan saya kalau mau cari gadget suka nanya saya merekomendasikan barang apa ke mereka. Dan saya dengan senang hati merisetkan barang-barang untuk mereka :D Salah satu hasil riset saya yang paling berhasil adalah Nikon D90. Mid rangecamera yang dari bertahun-tahun lalu gw beli sampe sekarang harga belinya relatif sama dan dinobatkan salah satu kamera paling versatile. Hihi.


Back to topic!