Langsung ke konten utama

TL, GD atau KL?

Selagi menunggu tanggal 19 Juni. Iseng2 aja gw nulis gini. Ada apa tanggal 19 Juni? Katanya sih pengumuman jurusan. Enggak tau deh ini cuma wacana ato gosip doank. Prosedur pemberitahuannya juga masih belum gamblang gimana. Tapi ah sudahlah, biarkan waktu berjalan :D.

Sebenarnya pas awal masuk ITB dan tau gw cuma dapet FTSL (pilihan kedua), jujur aja gw kecewa berat. Dimaklumilah, gw dulu agak menjadi seorang ambisius kolokan. Tapi, setelah beberapa bulan menjalaninya plus mendapat pengarahan jurusan berkali-kali, sepertinya gw harus menjilat ludah sendiri. Maka dari itulah gw smakin menyadari kalo segala sesuatu  yang diberi ama yang di atas merupakan yang terbaik :D.Karena entah kenapa gw menyadari hampir semua jurusan ada minat gw. Jah,,dan semakin bingunglah gw menetapkan jurusan apa walaupun punya jurusan prioritas.

Ada 4 jurusan yang disuruh pilih. SI (Sipil), GD (Geodesi), KL (Kelautan) ama TL(Lingkungan). Karena gw ga bisa milih TL ama SI sekaligus, gw harus milih salah satu. Akhirnya gw lebih milih TL karena lebih interest kesana.

Mengapa TL?
Wah, ga tau juga ya. Dari SMA gw punya interest lumayan ke nature ama ke teknik. Karena itulah gw gabung URaL (ekskul pcinta alam sma gw) walopun jarang pergi karena kebentur izin ortu :D. Doyan yang teknis2 tidak jelas darimana. Mungkin karena gw gampang sangat amat teracuni dan sering diajak bokap gw hal2 aneh, entah bongkar pasang komputer, ampe 'setengah dipaksa' bwat tau meriksa2 mobil. halah! ya sudahlah. Ortu gw sangat merekomendasikan bwat masuk sini.

Mengapa GD?
Ternyata GD ga jauh2 dari aktivitas gw pas dulu naek gunung. GD ga jauh2 identik dengan "pemetaan". Alhamdulillah gw lumayan gifted masalah baca peta dan aplikasi spasialnya. ga tau juga sih,,itu objektifnya bokap gw. Karena itu gw sering jadi asisten bokap klo jalan2 kemana gitu yang tempatnya belum diketahui. Selain itu dari pas di URaL gw dah belajar GPS2 gitu. Makanya pas ujian matkul jurusan, gw ga gitu belajar GDnya.Malah lebih bisa jawab yang tentang GD daripada tentang SI walopun yang SI gw baca benar-benar. Entah mengapa, bokap gw agak kurang setuju gw masuk sini.

Mengapa KL?
Sebenarnya KL sama ama SI, cuma KL itu SI di laut. Inti utamanya adalah Fisika, tentang mekanika lagi,,bagian fisika yang paling gw suka :D. Dan sepertinya, mempelajari konstruksi2 gitu menarik.

Jadi after all, masuk manapun gw nanti tingkat 2, not really a big deal to me. Yah,,walaupun prioritas gw dapet TL. Tapi gw akan selalu percaya ama yang diatas. Apapun yang dah dikasih, pastinya itu yang terbaik bwat gw

^_^

Komentar

  1. Dulu TL itu dikenal sebagai bunga2 ITB, soalnya mayoritas cewek....hehehe
    Benarkah?

    BalasHapus
  2. sepertinya masih deh mbak. Oleh karena itu gw mengajak para kaum adam untuk masuk TL, paling ga buat pemandangan lah,,haghaghag

    :P

    BalasHapus
  3. Udah, IF aja! Kasian, IF kekurangan orang-orang yang error...

    BalasHapus
  4. IF saia rasa udah cukup banyak yang error (terutama yang nulis komen di atas tulisan saia ini :P). Saia butuh jurusan lain untuk ikut dierrorkan juga.haghaghag
    :P

    BalasHapus
  5. Kok Geodesi masuknya ke FTSL?

    bukanya GD mah di FITB kan???

    (-_-)bingung...

    BalasHapus
  6. iya fer,dari jaman baheula gd bareng d ftsp ama ftsl.gd pndh k fitb baru pas thun lo:D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.

Story of Hasan: Icip Kolam Renang Pertama

Selasa minggu lalu, 14 Maret 2016 untuk pertama kalinya Hasan icip-icip kolam renang. Saya tinggal di apartemen yang ada kolam renang di tiap towernya. Tapi baru kali ini setelah Hasan berusia 6.5 bulan ia icip-icip kolam renang. Kemana saja saya selama ini?
Oke.
Jadi sebenarnya niatnya adalah Hasan belajar berenang langsung nyemplung di kolam renang saat usia 6 bulan. Setelah berusaha mencari tempat les renang bayi, akhirnya saya menemukan 2 tempat les renang bayi di Jakarta. Aquatic Baby dan Anak Air. Keduanya dapat menerima bayi minimal berusia 6 bulan. Wah cocok ni pikir saya. Pada saat itu Hasan sudah berusia 5 bulan. Kemudian saya menghubungi Aquatic Baby perihal brosur. Ternyata eh ternyata, berhubung kelasnya terbatas jadi waiting list nya panjang benar. Masa term berikutnya Mei atau Juni, yang mana Hasan sudah berusia 9 atau 10 bulan. Oh iya, Aquatic Baby ini berlokasi di Bintaro. Informasi lebih lanjut mungkin bisa lihat di postingan ini.

Baby Gear: Stroller #1 Kriteria

Halooo,,
Wah parah setelah ngecek query,  ternyata udah lama banget ga nulis, terakhir sekitar setengah tahun lalu :o Yah baiklah, untuk kembali mengkatalis tingkat keproduktifan, mari mulai menulis kembali!
Seperti layaknya mak-mak lainnya, teruma first-mom-to-be, udah pasti euforia menunggu kelahiran si lucu-lucu. Hihi. Mulai dari shopping frenzy sampe riset mencari baby gear semacam ini #eaaa. Nah bagian mencari baby gear termasuk bagian favorit saya. Kenapa? Well, emang dari dulu sih hobinya ngeriset barang yang mau dibeli. Bahkan teman perempuan saya kalau mau cari gadget suka nanya saya merekomendasikan barang apa ke mereka. Dan saya dengan senang hati merisetkan barang-barang untuk mereka :D Salah satu hasil riset saya yang paling berhasil adalah Nikon D90. Mid rangecamera yang dari bertahun-tahun lalu gw beli sampe sekarang harga belinya relatif sama dan dinobatkan salah satu kamera paling versatile. Hihi.


Back to topic!