Langsung ke konten utama

Kok gw kecewa ya Itali kalah?

Sudah seharusnya gw senang banget Itali kalah. Padahal pas awal-awal Euro gw benci Itali setengah mati gara-gara mereka telah memecundangi tim der Panzer gw di semifinal World Cup 2006. Awal-awal pertandingan Euro,, gw udah memicu pertengkaran mulut (tentunya cuma buat bahan becandaan aja) di forum MBWG dan berjanji akan mengetawai teman-teman gw yang pendukung Itali. Apa lagi pas itali kalah dibabat ama Belanda 0-3. Bukan main senangnya gw. Hahahaha,,, 

Mulai berubah sedikit persepsi gw pas Jerman kalah lawan Kroasia. Gw langsung ngadu ama sesorang temen gw yang fans itali. Terus katanya "bola itu bundar,,haha". Karena takut nanti der Panzer ujug2 ga lolos, makanya gw berdamai dengan teman gw itu yang menunjukkan gw berdamai dengan semua para fans itali. hahaha,,,bisa-bisanya gw damai. Niatnya sih gw mau cekcok lagi andaikata final Jerman-Itali .

Pas Jerman mau lawan Portugal,,,keyakinan menangnya Jerman gw cuma yakin 60%. Cuma temen gw bung faris dan bung Rahmat (si fans itali) memiliki keyakinan Jerman menang 90% beserta alasan yang logis sehingga keyakinan gw Jerman menang menjadi 85% (tanx guys!). Ternyat Jerman benar-benar menang. HUAHAHAHA,,,gile,,,gw euforia banget,,makanya itu,,,sebelum itali bertanding,,gw balik nulis ke testi si teman gw fans itali itu bilang klo itali menang lawan spanyol. Gataunya,,,eh,,malah kalah. Terkesan gw nulis ke testinya klo ngumbar janji. Mana kita udah berandai-andai final Jerman-Itali lagi. Terus tu orang udah miskolin gw ampe 11 kali bwat ngebangunin gw (gw sih yang nyuruh,,) byar gw melihat kedigdayaan itali. Ternyata eh ternyata,,,,Itali malah kalah. weleh-weleh,,,entah kenapa gw kok jadi merasa ga rela ya itali kalah? Terus seperti menyimpan ketidaksenangan terhadap Spanyol dan berharap Spanyol dikalahkan segera.

Mengapa?
Mengapa?
Mengapa?
Apakah ini pertanda gw akan menjadi cikal bakal fans Itali?

Who knows,,,
Haghaghaghag,,

Komentar

  1. itali itu emang tim untuk didukung,, gak kayak Jerman, cuma buat ditonton doang, hahaha

    BalasHapus
  2. bah,,,sensi banget ama jerman sih lo man? padahal gw dah memadamkan api permusuhan ama fans itali loh!

    :P

    BalasHapus
  3. ITALIA... FORZA ITALIA...ITALIANO PES SIEMPRE... UOO...

    italia fans club masi menerima anggoa kok...

    BalasHapus
  4. hooo,,liat nanti deh ki,,apakah gw masih loyal ama temen gw yang ngebangunin gw miskol 11 kali

    haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.

Story of Hasan: Icip Kolam Renang Pertama

Selasa minggu lalu, 14 Maret 2016 untuk pertama kalinya Hasan icip-icip kolam renang. Saya tinggal di apartemen yang ada kolam renang di tiap towernya. Tapi baru kali ini setelah Hasan berusia 6.5 bulan ia icip-icip kolam renang. Kemana saja saya selama ini?
Oke.
Jadi sebenarnya niatnya adalah Hasan belajar berenang langsung nyemplung di kolam renang saat usia 6 bulan. Setelah berusaha mencari tempat les renang bayi, akhirnya saya menemukan 2 tempat les renang bayi di Jakarta. Aquatic Baby dan Anak Air. Keduanya dapat menerima bayi minimal berusia 6 bulan. Wah cocok ni pikir saya. Pada saat itu Hasan sudah berusia 5 bulan. Kemudian saya menghubungi Aquatic Baby perihal brosur. Ternyata eh ternyata, berhubung kelasnya terbatas jadi waiting list nya panjang benar. Masa term berikutnya Mei atau Juni, yang mana Hasan sudah berusia 9 atau 10 bulan. Oh iya, Aquatic Baby ini berlokasi di Bintaro. Informasi lebih lanjut mungkin bisa lihat di postingan ini.

Menjadi Istri PPDS: The Beginning

Hari ini, Rabu 25 Juni 2014 adalah hari pertama suami saya menjalankan kehidupan PPDS (Program Pendidikan Dokter Spesialis) setelah sehari sebelumnya briefing resmi baik dari departemen dan senior.



Apa yang berubah?