Langsung ke konten utama

Jerman VS Kroasia : Suatu bentuk penghiburan diri dari seorang loyal fans-nya

TIDAKKKKK,,,,
Mugkin itu jeritan hati seorang loyal fans jerman seperti gw. Sakit hati? tentu. But c'mon!! Ball is round. Masih ada pertandingan berikutnya. Gw sih yakin jerman lolos. Tapi? haruskah lawan Portugal? They a great team. Gw salut ama strike back mereka. Bahaya bagi Jerman. pas kedudukan 2-0 bwat [damn!] kroasia, gw langsung matiin tipi. Frustasi, tidak tega Jerman smakin dipecundangi. But,,

* tiba-tiba ada yman dari temen gw,,
zia :2-1!!
gw : Haahh???!!! Siapa yang ngegolin?
zia : podolski!
gw : wakks,,,,,memang prince poldi gw [ngaku2nya] memang yahud. udah jago, ganteng pula! Gimana golnya,,sial,,gw ga nonton lagi, terlanjur patah hati
zia : *nyeritain gol. Tendangannya keras banget!
gw : *nyesel ga ngeliat

Well,,di komputer gw banyak sekali mesej ym berdatangan. ada yang nulis turut berduka cita, tapi ada pula yang nulis "mamp*s,,jerman kalah!". pretty damn sh*t i think,,haha.

*gw memutuskan nonton lagi. Tapi,,

saat menit ke 89, bastian schwensteiger giring bola, terus si pemain [br*sek] kroasia ngejepit trus ngedorong2 si bastian. Bastian jatuh, terus dia bangun, langsung ngedorong si kroasia. Emosi. Bastian pun kena kartu merah.*hiksss,,

Entah kenapa gw merinduka formasi pas PD Jerman kemarin. Gw pengen banget ngeliat frings dan bastian jadi winger, menyokong klose dan poldi yang striker. Main pula schneider dan kahn[!!]. Dan ingin Herr Klinsmann jadi coach.

Oke net,,masih ada laga lawan austria. gampanglah itu! :D . Sekarang gw agak merubah visi gw. sedikit menunda dendam gw ama itali. Gw percaya prinsip teman gw. Negara yang terseok2 pada babak penyisihan, akan bermain gwmilang di babak2 selanjutnya. Well,,wahai para pendukung itali,,kita hentikan sejenak gontok2anya. Sekarang jerman dan itali senasib. Mari dukung final JERMAN VS ITALI. Baru gw akan mengeluarkan dendam yang tertunda.hahaha,,:D

Sindrom pra kekalahan Jerman :
Hati kalut, kecewa, sedih, sensitif, DENDAM KEPADA KROASIA!! Siapapun, kalahkanlah kroasia.

Kalau ada lagu "I left my heart in san fransisco", klo versi gw, "I left my heart in Germany". Hahaha,,

*Ditulis sesaat setelah 'kemenangan tertunda' Jerman

Komentar

  1. Toeroet berdoeka tjita Zen ...............

    BalasHapus
  2. hi, salam kenal..sesama fans Jerman nih....sebagai fans Jerman , begitu kemasukan gol ke dua, gue langsung ambil remote tv, pencet off dan tidur.

    BalasHapus
  3. hehehe untung gue memutuskan untuk gak jadi fans negara manapun di perhelatan kali ini :D iya net, miss klinsi so much

    BalasHapus
  4. lam kenal juga!^_^
    Hore,,,ketemu fans jerman lagi!:P. Stuju tuh,,gw ga tega liat jerman kalah. Tapi akibatnya gw ga ngeliat tendangannya si poldi.:(

    BalasHapus
  5. wah mbak,,jerman tetep akan open recruitment penggemar. Jadi klo mau bergabung silahkan saja.hahaha,,:p

    BalasHapus
  6. kroasia emang ga bisa diremehkan.
    dulu waktu world cup '98 mereka bisa ngalahin belanda! kaget gue O_o

    bhu .. i miss Klinsi ...

    BalasHapus
  7. iya,,,pas PD 98 kan kroasia ngalahin jerman 3-0[!]
    trus penyisihan kemarin ngalahin inggris 2 x. terakhir 3-2.

    Wheew,,,ternyata banyak juga yang menginginkan si klinsi kembali ^_^

    BalasHapus
  8. iya dong ... ku ingin Klinsi!
    asik aja gitu ngeliat dia pecicilan di pinggir lapangan. ekspresif dan attraktif :p
    pelatih macam apa itu koq seksi sekali XD

    BalasHapus
  9. huahahaha,,,,:P
    Gw ngerasa aneh aja,,kok ada pelatih yang good looking kayak gitu,,:P
    satu lagi selain herr klinsi. Marco van Basten!!hoho,,:P

    BalasHapus
  10. harusnya ada peraturan sendiri tuh untuk pelatih se seksi Klinsi XD
    hihihihi ...

    BalasHapus
  11. tenang zen, bilang aja ke slaven bilic, "kemenangan hanyalah kegagalan yang tertunda"

    BalasHapus
  12. Udah kok mas,,baru aja gw telepon tadi pagi,
    "oi bilic,, silahkan senang2 dulu deh, selamat ya,,anda baru mendapatkan kegagalan yang tertunda!"

    :P

    BalasHapus
  13. benar!!!! harus ada treatment khusus
    *udah kayak salon aja,,:P

    BalasHapus
  14. ntar malem Belanda vs. Perancis nih!
    dukung yg mana ya? me likey both XD
    hore2 aja deh gue :p

    BalasHapus
  15. Entah kenapa sejak Belanda memecundangi itali kemarin, gw jadi sedikit ngefans ama mereka. Gw dukung Belanda deh!Eh,,tapi pengen perancis juga. Yaudah,,gw penggembira aja....:P
    haha

    BalasHapus
  16. hihihi .. gue emang demen belanda ma perancis sih semenjak pertama kali nonton sepak bola, which is WC 98 kemaren [singkatannya koq enggak banget ya?? '_' ]
    makanya gue support Arsenal. banyak belandanya dulu hehehe ...
    i miss Bergkamp ...

    BalasHapus
  17. hoo,,,kok sama sih? gw juga nonton trus suk abola dari PD98. Dulu gw penggemar beratnya Peter Schmeicel. Makanya suka denmark,,,:D (N.B : gw belum kenal jerman :P)

    BalasHapus
  18. hihihi .. iya dulu WC 98 kan masa2 gue abis ebatanas tuh lagi nganggur2nya trus tipi isinya WC 98 mulu. ya udah nonton deh. eh ternyata seru, ya udah mulai deh nonton bola. dulu sampe nontonin EPL tuh. sekarnag udah jarang. bhu ...

    dulu denmark gue suka Brian Laudrup! hihihihih ...
    tapi mereka kalah ma brasil. kesal!

    BalasHapus
  19. wheeew,,,gw mah pas jaman PD 98 masih bocil gitu, sd. Udah gitu nonton final minta dibangunin ortu. Abis itu baru deh rajin nonton bola :D. Poster pemain bola pertama gw ya kesebelasan demark, karena ada si schmeicel ini :P

    toh,,brasil juga dikalahin ama prancis,,gw yang pas itu ga ngerti apa2 sok2an bersorak sorai :P

    BalasHapus
  20. cabal Zen, cabal,,

    *cabal pedes ya Zen? halah.

    dunia nggak kiamat kok Jerman kalah.. ;)

    BalasHapus
  21. cabal itu bukannya palsu (baca : abal,red :P)

    haha ifa,,itulah anehnya sensasi nonton bola, kesan dan senang :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

5 Buku Nonfiksi Favorit

Tahun 2019 adalah titik balik saya untuk kembali banyak membaca buku setelah tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya hanya membaca 2-3 buku per-tahun. Miris bukan? Oleh karena itu, postingan kali ini saya dedikasikan sebagai bentuk apresiasi saya kembali membaca. Daftar buku dibawah juga berdasarkan daftar bacaan saya tahun 2018 yang selengkapnya bisa dilihat di goodreads saya. Kali ini saya akan coba merekomendasikan 5 buku non fiksi, tanpa sesuai urutan favoritnya.
1. Mindset: The New Psychology of Success - Carol S. DweckSuka penasaran tidak kenapa banyak anak kecil yang dianggap sebagai child prodigy kebanyakan hanya mampu mekar pada tempo waktu yang singkat. Biasanya saat mereka sudah dewasa, kiprahnya malah jarang terdengar. Akhirnya saya mengetahui alasannya setelah membaca buku ini.
Carol S. Dweck membagi pola pikir manusia menjadi dua: growth mindset dan fixed mindset. Growth mindset adalah pola pikir yang mendorong kita untuk selalu berkembang. Sementara fixed mindset adalah …

Pusat Perbelanjaan Purwokerto

Bukan orang asli maupun yang punya di keluarga, entah mengapa saya menulis rentetan blog seri Purwokerto ini bagaikan menulis Purwokerto 101 😉. Bagian yang pertama adalah dimana saja sih pusat perbelanjaan? You're living, you need place(s) to shop to fulfil your daily life. Standar, pusat perbelanjaan ada supermarket dan pasar tradisional.

Baby Gear: Aprica Karoon Review

Sewaktu masih hamil hasan trimester kedua, saya udah mulai rajin buka tutup review stroller di pelbagai website. Banyak faktor yang dibutuhkan untuk memilih stroller yang pas. Pertimbangan saya dalam memilih stroller dapat dilihat di artikel saya sebelumnya mengenai kriteria stroller disini. Melihat segala kriteria saya dan budget yang dimiliki, muncul beberapa shortlisted. Namun, ternyata alhamdulillah Hasan mendapat kado stroller dari Datuk Aya. Berhubung dikadoin, saya mah pasrah apa aja. Apalagi lebih mahal dari budget kita hehe. Stroller yang dikasih Aprica Karoon. Seperti ini penampakannya.